6 Hoaks Kesehatan: Masker Picu Kanker hingga Harga Vaksin Covid-19 Mahal

Oleh Cakrayuri Nuralam pada 19 Okt 2020, 07:00 WIB
Diperbarui 19 Okt 2020, 09:48 WIB
banner Hoax
Perbesar
banner Hoax (Liputan6.com/Abdillah)

Liputan6.com, Jakarta - Selama seminggu terakhir, ada banyak hoaks yang beredar di masyarakat, khususnya di media sosial. Masih banyak hoaks tentang masker hingga harga vaksin virus corona covid-19 di Indonesia sangat mahal.

Berikut ini enam berita hoaks kesehatan yang telah dibantah Cek Fakta Liputan6.com:

1. Klaim Harga Vaksin Covid-19 di Indonesia Lebih Mahal Ketimbang Brasil

Beredar di media sosial terkait harga vaksin covid-19 Sinovac di Indonesia yang diklaim terlalu mahal ketimbang di Brasil. Postingan tersebut ramai dibagikan sejak pekan ini.

Salah satu akun yang membagikannya adalah Rom Lee. Dia mempostingnya pada 13 Oktober 2020.

Dalam postingannya ia menyertakan link berita dari CNBCIndonesia.com. Namun disertai narasi,

"Brasil Beli Vaksin Sinovac Rp 29 Ribu, Kok RI Rp 365 Ribu? Kok bisa ? Ini rantai distribusinya yg kepanjangan atau rente distribusinya yg kegedean ?"

Baca klaim hoaks ini di tautan berikut.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 7 halaman

2. Berkumur Air Campur Cuka Bisa Hilangkan Covid-19 di Tenggorokan

Hoaks kumur dicampur cuka bisa hilangkan covid-19. (Facebook/Military Boy)
Perbesar
Hoaks kumur dicampur cuka bisa hilangkan covid-19. (Facebook/Military Boy)

Cek Fakta Liputan6.com menemukan klaim yang menyebut berkumur menggunakan air dicampur cuka bisa menghilangkan virus corona covid-19 yang menempel di tenggorokan.

Klaim berkumur menggunakan air dicampur cuka bisa menghilangkan virus corona covid-19 yang menempel di tenggorokan diunggah pengguna Facebook Military Boy. Begini narasinya:

"Virus corona ada d teggorokan selama 4 hari sebelum melakukan perjalanan ke paru-paru. Pada titik ini, pasien menderita sakit tenggorokan dan batuk.

Saat ini minum air sebanyak mungkin, air panas campur air garam atau cuka untuk mencuci tenggorokan. Ini cara menghilangkan virus dari tubuh.

Distribusikan pesan ini sebanyak mungkin dapat mencegah satu orang terinfeksi."

Bahkan, ada beberapa postingan yang menyebut berkumur menggunakan air dicampur cuka bisa menghilangkan virus corona covid-19 yang menempel di tenggorokan sudah mendapat rekomendasi dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Baca klaim hoaks ini di tautan berikut.

 

3 dari 7 halaman

3. Klaim Memakai Masker Bisa Memicu Kanker

Cek Fakta memakai masker memicu kanker
Perbesar
Cek Fakta memakai masker memicu kanker

Beredar di media sosial klaim soal memakai masker bisa menyebabkan kanker. Klaim ini ramai dibagikan pekan lalu.

Salah satu akun yang mempostingnya adalah @narendramodi di Twitter. Berikut isi postingannya:

"MASKS CAUSE CANCER!! Masks reduce the level of Oxygen in the respiratory system and in the blood stream. This is one of the main triggers for cancer. Using mask even for 1 minute increases the CO2 to 4000 ppm, whereas the highest permit is 1200 ppm - Belgium Doctors Assn"

atau dalam Bahasa Indonesia:

"MASKER PENYEBAB KANKER !! Masker mengurangi tingkat Oksigen dalam sistem pernapasan dan aliran darah. Inilah salah satu pemicu utama terjadinya kanker. Penggunaan masker bahkan selama 1 menit meningkatkan CO2 menjadi 4000 ppm, sedangkan izin tertinggi 1200 ppm - Belgium Doctors Assn"

Baca klaim hoaks ini di tautan berikut.

 

4 dari 7 halaman

4. Klaim Suhu Panas Masker Bisa Bikin Penderita Hipotiroid Positif Covid-19

Cek Fakta hipotiroid masker
Perbesar
Cek Fakta masker dan CO2 bisa sebabkan positif covid-19 pada penderita hipotiroid

Beredar di media sosial postingan terkait masker dan covid-19. Postingan tersebut mengklaim masker bisa menyebabkan seseorang yang hipotiroid jadi positif covid-19.

Akun yang memposting tersebut adalah akun Lois Lois di Facebook. Dia mengunggahnya pada Jumat (16/10/2020).

Berikut isi postingannya:

"Suhu panas dan CO2 akibat selalu pakai masker akan membuat Rapid dan PCR bisa (+) pd hypothyroid. Hati2 ketangkep alat"

Pada postingan lain di hari yang sama ia juga mengunggah narasi "Anjuran utk selalu pakai masker adalah jebakan maut!"

Sementara sehari sebelumnya ia memposting narasi "covid-19 adalah hawa panas masker+CO2 yang menurunkan keasaman darah"

Baca klaim hoaks ini di tautan berikut.

 

5 dari 7 halaman

5. Klaim Menggunakan Masker akan Berakibat Keracunan CO2

Penelusuran klaim menggunakan masker berakibat keracunan CO2
Perbesar
Cek Fakta Liputan6.com menelusuri klaim menggunakan masker berakibat keracunan CO2

Cek Fakta Liputan6.com mendapati kalim menggunakan masker berakibat keracunan karbondioksida (CO2).

Klaim menggunakan masker berakibat keracunan CO2 diunggah akun Facebook Soelaiman Sr., pada 2 Oktober 2020.

Unggahan tersebut berupa keterangan sebagai berikut:

"OH.. TERNYATA AKTIVIS ANTI MASKER DIA INI. Hayoolah .. kita buat gerakan yang sama sebagai aktivis anti Masker, agar kita tidak ketergantungan dan menyelamatkan banyak nyawa Manusia dari dampak terlalu lama dan terlalu Sering menggunakan Masker, yang bisa mengakibatkan HYPOXIA dan MATI karna fungsi paru" tidak lagi Normal dan keracunan CO2 kita sendiri. buat gerakan anti Masker agar kita tidak mudah di kontrol dan di kendalikan seperti Robot.Orang Sehat .. Gunakan OTAK."

Baca klaim hoaks ini di tautan berikut.

 

 

6 dari 7 halaman

6. Klaim Dokter di Foto Ini Meminta Orang Afrika Menolak Divaksin Covid-19

Hoaks dokter larang orang Afrika minta divaksin virus corona covid-19.
Perbesar
Hoaks dokter larang orang Afrika minta divaksin virus corona covid-19. (Instagram.Glamdlozi)

Media sosial Instagram diramaikan dengan sebuah foto dokter yang memegang tulisan meminta Orang Afrika menolak vaksin virus corona covid-19.

Foto dokter yang memegang tulisan meminta Orang Afrika menolak vaksin virus corona covid-19 diunggah akun Instagram @glamdlozi.

Begini tulisan di kertas yang ada di foto tersebut:

"To all Africans, don’t accept to be immunised from Corona virus cause they’re implanting it through the vaccine".

Bila diartikan ke dalam Bahasa Indonesia menjadi:

"Untuk semua orang Afrika, jangan mau diimuniasi dari virus corona karena mereka sudah menanamkannya melalui vaksin."

Sejak berada di media sosial, foto tersebut mendapat banyak respons dari warganet. Tercatat, hingga saat ini, foto tersebut mendapat 224 like.

Baca klaim hoaks ini di tautan berikut.

7 dari 7 halaman

Tentang Cek Fakta

Liputan6.com merupakan media terverifikasi Jaringan Periksa Fakta Internasional atau International Fact Checking Network (IFCN) bersama puluhan media massa lainnya di seluruh dunia. 

Cek Fakta Liputan6.com juga adalah mitra Facebook untuk memberantas hoaks, fake news, atau disinformasi yang beredar di platform media sosial itu. 

Kami juga bekerjasama dengan 21 media nasional dan lokal dalam cekfakta.com untuk memverifikasi berbagai informasi yang tersebar di masyarakat.

Jika Anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan kepada tim CEK FAKTA Liputan6.com di email cekfakta.liputan6@kly.id.

Lanjutkan Membaca ↓