Ratusan Suporter Meninggal, Jokowi Hingga Zulhas Desak Tragedi Kanjuruhan Diusut Tuntas

Oleh Thomas pada 02 Okt 2022, 17:01 WIB
Diperbarui 02 Okt 2022, 20:42 WIB
Potret Tragedi Kerusuhan Stadion Kanjuruhan Malang yang Tewaskan 127 Orang
Perbesar
Polisi menembakkan gas air mata saat kerusuhan pada pertandingan sepak bola antara Arema Vs Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, 1 Oktober 2022. Menurut Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Nico Afinta, hingga saat ini terdapat kurang lebih 180 orang yang masih menjalani perawatan di sejumlah rumah sakit tersebut. (AP Photo/Yudha Prabowo)

Liputan6.com, Jakarta- Tanggal 1 Oktober 2022 akan dikenang sebagai hari terkelam dalam sejarah sepak bola Indonesia 174 orang meninggal dunia usai menyaksikan pertandingan Liga 1 antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan Malang.

Tragedi Kanjuruhan terjadi setelah pertandingan berakhir untuk kemenangan Persebaya 3-2. Ini menjadi kemenangan bersejarah Bajul Ijo. Mereka sudah lama tak pernah menang di kandang Singo Edan.

Tak puas dengan kekalahan tersebut, beberapa Aremania masuk ke lapangan melakukan protes kepada pemain dan manajemen tim. Akibatnya terjadi bentrok dengan petugas keamanan yang berusaha menghalau. Gas air mata pun ditembakan.

Gas air mata ini menimbulkan malapetaka dahsyat. Penonton yang berada di tribun kocar-kacir dan berebut keluar dari stadion karena sesak nafas. Akibatnya saling dorong dan injak terjadi sehingga timbul banyak korban jiwa.

Jumlah korban jiwa terus bertambah. Hingga Minggu (2/10/2022), tercatat 174 orang tewas termasuk dua polisi. Kecaman bermunculan usai kejadian memilukan ini.

Presiden Joko Widodo sampai mengadakan jumpa pers menanggapi insiden di laga Arema vs Persebaya pada Minggu pagi. Jokowi meminta kompetisi Liga 1 dihentikan sementara dan Tragedi Kanjuruhan di usut tuntas oleh Kapolri.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Pengusutan

Ketua MPR Zulkifli Hasan atau Zulhas
Perbesar
Menteri Perdagangan RI Zulkifli Hasan atau Zulhas. (Liputan6.com/JohanTallo)

Desakan pengusutan tuntas Tragedi Kanjuruhan juga dilontarkan Menteri Perdagangan RI Zulfifli Hasan. Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) menyesalkan bisa banyak korban jiwa di laga Arema vs Persebaya.

“Saya minta agar dihentikan sementara, dievaluasi besar-besaran. 1 nyawa saja sangat berharga, ini lebih dari 153 korban jiwa sementara, sepak bola tidak setara dengan berharganya nyawa rakyat Indonesia. Tolong dievaluasi menyeluruh,” tutur Zulhas.

 


Salah Prosedur

Penembakan gas air mata ke arah tribun penonton dianggap menyalahi prosedur yang telah ditetapkan FIFA.

“Semua yang bersalah harus mempertanggungjawabkan perbuatannya. Usut sampai tuntas. Apalagi ada indikasi pelanggaran prosedur. Panpel, PSSI, aparat kepolisian, semua pihak harus diusut sampai tuntas. Ini tragedi kemanusiaan. Tidak semestinya terjadi.” Kata Zulhas.


Pelajaran Berharga

Pada kesempatan yang sama Zulhas juga menghimbau agar semua pihak mengambil pelajaran dari peristiwa nahas ini.

“Olahraga itu untuk membangun sportivitas, solidaritas, persatuan. Ini semangatnya. Suporter harus belajar memberikan dukungan secara sportif, penyelenggara event olahraga harus profesional dan menempatkan aspek keselamatan dan keamanan sebagai yang utama. Aparat berwajib harus belajar pengamanan dalam industri olahraga berskala besar," imbuh Zulhas.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya