La Liga Bakal Heningkan Cipta untuk Tragedi Kanjuruhan

Oleh Marco Tampubolon pada 02 Okt 2022, 17:26 WIB
Diperbarui 02 Okt 2022, 17:28 WIB
Foto: Robert Lewandowski Lagi, Barcelona Jinakkan Real Mallorca di Liga Spanyol
Perbesar
Ini adalah gol kedelapan Lewandowski dari enam laga pertama di liga bersama Barcelona. (AP/Francisco Ubilla)

Liputan6.com, Jakarta Tragedi yang terjadi usai laga Arema Vs Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu malam (1/10/2022) tidak hanya menjadi duka sepak bola Indonesia. La Ligajuga ikut terpukul atas insiden ini. 

Rencananya, La Liga akan melakukan hening cipta selama semenit untuk mengenang kejadian itu. Hal ini seperti disampaikan oleh pihak penyelenggara Liga Spanyol melalui akun Twitter resminya, Minggu (2/10). 

 

"Mengheningkan cipta selama satu menit dalam pertandingan #LaLiga sebagai bentuk belasungkawa atas tragedi yang terjadi di Indonesia kemarin malam," tulis La Liga dalam keterangan resminya. 

Seperti diketahui, bentrok suporter dan pihak keamanan pecah di stadion Kanjuruhan, Malang, pada Sabtu malam (1/10/2022). Insiden bermula dari turunnya sejumlah pendukung Arema ke dalam lapangan setelah tim kesayangannya kalah 2-3 dari musuh bebuyutan Persebaya Surabaya dalam lanjutan Liga 1. 

Keributan semakin meluas. Polisi kemudian melepaskan tembakan gas air mata yang membuat panik penonton lain. Mereka kemudian berdesakan keluar dan sebagian tewas terhimpit dan kehabisan napas. 

Data terbaru yang dikeluarkan BPPD Jawa Timur menyebutkan, korban jiwa telah mencapai 174 orang. Sementara 11 orang lainnya mengalami luka berat dan 298 orang lainnya menderita luka ringan. 

Akibat Tragedi Kanjuruhan, Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, meminta PSSI untuk menghentikan sementara Liga 1. Presiden Jokowi memerintahkan agar prosedur pengamanan pertandingan sepak bola segera dievaliasi. Jokowi tidak ingin kejadian seperti ini terulang lagi. 

"Saya telah perintahkan kepada Menpora, Kapolri, dan Ketua Umum PSSI untuk melakukan evaluasi menyeluruh tentang pelaksanaan pertandingan sepak bola dan juga prosedur pengamanan penyelenggaraannya," ujar Presiden Jokowi pada Minggu (2/10/2022).

"Khusus kepada Kapolri, saya minta melakukan investigasi dan mengusut tuntas kasus ini. Untuk itu, saya juga memerintahkan PSSI agar menghentikan sementara Liga 1 sampai evaluasi dan perbaikan prosedur pengamanan dilaksanakan." (Simak berita selengkapnya pada tautan ini).

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Insiden Terburuk Kedua

Potret Tragedi Kerusuhan Stadion Kanjuruhan Malang yang Tewaskan 127 Orang
Perbesar
Suporter memasuki lapangan saat terjadi kerusuhan pada pertandingan sepak bola antara Arema Vs Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, 1 Oktober 2022. Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Nico Afinta dalam jumpa pers di Kabupaten Malang, Jawa Timur, Minggu, mengatakan dari 127 orang yang meninggal dunia tersebut, dua di antaranya merupakan anggota Polri. (AP Photo/Yudha Prabowo)

Tragedi Kanjuruhan kini teracatat sebagai insiden paling mematikan kedua dalam sejarah sepak bola dunia. Menurut laporan Priceonomics, pertandingan paling mematikan dalam sejarah sepak bola adalah di Stadion Nasional Lima, Peru. Momen mengerikan itu terjadi 24 Mei 1964 dan merenggut nyawa 354 orang.

Saat itu, Timnas Peru bersua Argentina di babak kualifikasi kedua untuk turnamen Olimpiade Tokyo. Pertandingan ini disaksikan 53.000 penonton atau 5% dari populasi ibu kota pada saat itu.

Indonesia kini berada di urutan kedua menggusur Accra Sports Stadium Disaster, Accra, Ghana yang menewaskan, 126 Orang Tewas. Tragedi Kanjuruhan bahkan lebih kelam dari dua insiden beradarah di Eropa yang sangat terkenal yakni Hillsborough dan Heysel pada era 80-an. 


Ungkapan Duka dari Barcelona

Potret Tragedi Kerusuhan Stadion Kanjuruhan Malang yang Tewaskan 127 Orang
Perbesar
Polisi menembakkan gas air mata saat kerusuhan pada pertandingan sepak bola antara Arema Vs Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, 1 Oktober 2022. Menurut Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Nico Afinta, hingga saat ini terdapat kurang lebih 180 orang yang masih menjalani perawatan di sejumlah rumah sakit tersebut. (AP Photo/Yudha Prabowo)

Tidak hanya La Liga yang berduka atas kejadian di Kanjuruhan. Tim La Liga, Barcelona yang memiliki basis suporter cukup besar di Indonesia juga ikut terpukul. Blaugrana lewat situs resminya telah menyampaikan rasa duka yang mendalam terhadap para korban yang ditimbulkan tragedi Kanjuruhan tersebut. 

"FC Barcelona turut berduka atas tragedi yang terjadi di #kanjuruhan dan kami menolak segala tindakan kekerasan di dalam dan di luar stadion. Belasungkawa sedalamnya bagi para korban dan keluarga mereka. #Indobarça," tulis Barcelona melalui akun Twitter berbahasa Indonesia mereka. 

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya