Tragedi Arema vs Persebaya, Paling Mematikan Kedua dalam Sejarah Sepak Bola Dunia

Oleh Muhammad Yanto pada 02 Okt 2022, 11:28 WIB
Diperbarui 02 Okt 2022, 13:21 WIB
Foto: Nasib Malang Sepak Bola Indonesia, 127 Orang Kehilangan Nyawa di Stadion Kanjuruhan
Perbesar
Kericuhan tak terelakkan di stadion yang menjadi markas Arema FC itu. Aremania turun ke lapangan setelah tim kesayangan mereka kalah dari rival bebuyutannya. (AP/Yudha Prabowo)

Liputan6.com, Jakarta- Sepakbola Indonesia berduka, sebanyak 129 nyawa melayang dan jumlahnya masih bisa bertambah usai tragedi Kanjuruhan.

Minggu, 1 Oktober 2022, usai pertandingan Arema FC melawan Persebaya Surabaya dalam laga lanjutan Liga 1 berakhir kemenangan untuk tim tamu 3-2.

Usai wasit meniupkan peluit panjang, ribuan Aremania merangsek masuk ke area lapangan, mereka kecewa tim kesayangan kalah di tangan rival.

Kerusuhan meluas, botol-botol dilempar ke dalam lapangan termasuk juga flare dan benda lainnya. Petugas keamanan tidak tinggal diam, polisi dan TNI masuk ke lapangan berusaha menekan serbuan.

Mobil polisi ikut menjadi sasaran amukan suporter dengan dibakar. Kondisi tersebut membuat polisi menembakkan gas air mata, karena menimbang jumlah personil keamanan yang tak sebanding dengan suporter.

Dan, kondisi yang paling tidak diinginkan pun terjadi, ratusan nyawa melayang akibat tragedi Kanjuruhan Malang. Data sementara dari pihak kepolisian, total korban tewas kini sebanyak 129 orang, bertambah dari sebelumnya 127 orang.

Di luar data resmi dari kepolisian, beredar pula informasi bahwa jumlah korban jiwa bertambah menjadi 153 orang. Namun, pihak kepolisian belum membenarkan ketika ditanya soal sebaran data tersebut.

Dengan banyaknya jumlah korban yang tewas, sepakbola Indonesia pun kembali menjadi sorotan dunia. Dan fakta yang paling menyedihkan adalah tragedi Arema merupakan pertandingan sepak bola paling mematikan kedua dalam sejarah.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Bencana Stadion Nasional Lima

Lautaro Martinez Tampil Apik, Argentina Hajar Peru 2-0 di Kualifikasi Piala Dunia
Perbesar
Ilustrasi pertandingan Peru Vs Argentina. (AFP/Daniel Apuy/pool)

Menurut laporan Priceonomics, pertandingan paling mematikan dalam sejarah sepak bola adalah di Stadion Nasional Lima, Peru. Momen mengerikan itu terjadi pada 24 Mei 1964 dan merenggut nyawa 354 orang.

Timnas Peru bersua Argentina di babak kualifikasi kedua untuk turnamen Olimpiade Tokyo. Pertandingan ini disaksikan 53.000 penonton atau 5% dari populasi ibu kota pada saat itu.

Pertandingan berlangsung sengit oleh kedua tim, dan dengan dua menit waktu normal tersisa, Argentina memimpin 1-0. Kemudian, secara ajaib, Peru mencetak gol penyama - tapi dianulir oleh wasit, ngel Eduardo Pazos (orang Uruguay yang dianggap condong ke arah kemenangan Argentina). Dalam rentang sepuluh detik, ribuan penggemar Peru berubah dari kegembiraan menjadi kemarahan.

Bencana dimulai ketika salah satu penonton — seorang penjaga bernama Bomba — berlari ke lapangan dan memukul wasit; ketika penggemar kedua bergabung, dia diserang secara brutal oleh polisi dengan tongkat dan anjing.

Jose Salas, seorang penggemar yang hadir pada pertandingan tersebut, mengatakan kepada BBC bahwa ini adalah katalis bencana. “Polisi kami sendiri menendang dan memukulinya seolah-olah dia adalah musuh,” kenangnya. “Inilah yang menimbulkan kemarahan semua orang – termasuk saya.”

Saat serangan terjadi dan frustrasi atas panggilan wasit meningkat, puluhan penggemar menyerbu lapangan, dan kerumunan mulai melemparkan benda ke polisi dan pejabat di bawah. Kerusuhan terjadi, dan polisi meluncurkan tabung gas air mata ke kerumunan, yang mendorong puluhan ribu penggemar untuk mencoba melarikan diri dari stadion melalui tangganya.

Ketika penggemar mencapai bagian bawah lorong-lorong ini, mereka menemukan bahwa gerbang baja yang mengarah ke jalan keluar terkunci rapat; ketika mereka berusaha untuk lari kembali, polisi melemparkan lebih banyak gas air mata ke dalam terowongan, memicu histeria massal dan menyebabkan kehancuran besar.

Sebagai akibatnya, 328 orang tewas karena sesak napas dan/atau pendarahan internal, meskipun kemungkinan jumlah korban tewas lebih tinggi.


Diduga Menutupi Jumlah Korban

Ilustrasi Tawuran 1 (Liputan6.com/M.Iqbal)
Perbesar
Ilustrasi Tawuran

Tuduhan kemudian muncul bahwa pemerintah telah meremehkan jumlah korban jiwa dan menutupi kematian beberapa orang yang terbunuh oleh tembakan polisi.

Hakim yang bertanggung jawab untuk menyelidiki peristiwa tersebut, Benjamin Castaneda, menuduh menteri dalam negeri saat itu mendalangi invasi lapangan dan tanggapan brutal polisi, untuk menghasut massa untuk melakukan kekerasan – sehingga memberikan dalih untuk tindakan keras yang kejam.

Jose Salazar, seorang jurnalis yang banyak menulis tentang bencana berspekulasi bahwa tindakan polisi diperhitungkan untuk menundukkan sikap "kiri" Peru pada saat itu:

“Di Peru, orang pertama kali berbicara tentang keadilan sosial. Ada banyak demonstrasi, gerakan buruh dan partai komunis. Kiri cukup kuat, dan ada bentrokan permanen antara polisi dan rakyat.” ucapnya.

Banyak detail seputar insiden itu masih belum jelas, dan Kementerian Dalam Negeri Peru tidak pernah sepenuhnya berusaha untuk menyelidikinya. Sampai hari ini, Bencana Nasional Estadio adalah yang terburuk dalam sejarah sepak bola.


Daftar Pertandingan Paling Mematikan dalam Sejarah

Potret Tragedi Kerusuhan Stadion Kanjuruhan Malang yang Tewaskan 127 Orang
Perbesar
Petugas keamanan menahan seorang suporter saat kerusuhan pada pertandingan sepak bola antara Arema Vs Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, 1 Oktober 2022. "Dalam kejadian itu, telah meninggal 127 orang, dua di antaranya adalah anggota Polri," kata Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Nico Afinta. (AP Photo/Yudha Prabowo)

- 24 Mei 1964, Estadio Nacional Disaster, Lima, Peru, 328 Orang Tewas

- 1 Oktober 2022, Tragedi Stadion Kanjuruhan, Malang, Indonesia, 127 Orang Tewas

- 9 Mei 2001, Accra Sports Stadium Disaster, Accra, Ghana, 126 Orang Tewas

- 15 April 1989, Hillsborough Disaster, Sheffield, Inggris, 96 Orang Tewas

- 12 Maret 1988, Kathmandu Hailstorm Disaster, Kathmandu, Nepal, 93 Orang Tewas

- 16 Oktober 1996, Mateo Flores National Disaster, Guatemala City, Guatemala, 80 Orang Tewas

- 1 Februari 2012, Port Said Staduim Riot, Port Said, Mesir, 70 Orang Tewas

- 23 Juni 1968, Puerta 12, Estadion Monumental, Buenos Aires, Argentina, 71 Orang Tewas

- 2 Januari 1971, Second Ibrox Stadium DIsasterm Glasgow, Skotlandia, 66 Orang Tewas

- 20 Oktober 1982, Luzhniki DIsaster, Leni Stadium, Moskow, Uni Soviet, 66 Orang Tewas

Infografis Stadion Piala Dunia 2022
Perbesar
Infografis Stadion Piala Dunia 2022. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya