Deretan Pemain Top yang Absen di Piala Dunia 2022, 3 Pemain dari Liverpool

Oleh Yulianto pada 01 Okt 2022, 00:03 WIB
Diperbarui 01 Okt 2022, 00:03 WIB
Foto: 5 Pemain Bintang yang Tak Akan Kamu Lihat di Piala Dunia 2022 Qatar Nanti
Perbesar
Erling Haaland berhasil membuktikan dirinya sebagai salah satu striker terbaik Eropa di usianya yang masih menginjak 21 tahun. Sayangnya, penyerang andalan Dortmund itu tak bisa membuktikan kemampuannya di Piala Dunia 2022 usai Norwegia gagal mentas dari fase grup. (AFP/Jorge Guerrero)

Liputan6.com, Jakarta Sebanyak 32 negara akan bersaing memperebutkan trofi Piala Dunia ketika turnamen dimulai di musim dingin untuk pertama kalinya. Juara bertahan Prancis akan menghadapi persaingan ketat dari negara-negara seperti Brasil, Spanyol, Argentina, dan Belgia dalam upaya mereka untuk kembali mempertahankan status terbaik.

Timnas Inggris termasuk di antara favorit. Sementara Portugal dan Belanda telah disebut sebagai kuda hitam, tetapi tidak semua negara yang secara tradisional terkuat akan hadir di Qatar.

Pemenang Euro 2020, Italia, tak akan mentas di panggung terbesar setelah gagal lolos ke Rusia 2018. Italia kehilangan tiket mereka setelah menderita kekalahan play-off yang memalukan dari Makedonia Utara.

Swedia, Kolombia, Chile, Nigeria, dan Mesir juga gagal, yang berarti beberapa pemain terbaik di klub sepak bola akan dipaksa untuk menonton Piala Dunia terbaru dari sofa mereka.

GOAL melihat pemain yang absen paling menonjol, termasuk pentolan Manchester City.

Erling Haaland - Norwegia

Erling Haaland sudah dianggap sebagai salah satu striker terbaik di Eropa, bahkan namanya makin meroket sejak kepindahannya ke Manchester City dari Borussia Dortmund di musim panas.

Pemain asal Norwegia itu langsung membungkam kritik yang mengatakan bahwa dia akan berjuang untuk membuat dampak di Liga Premier. Haaland mencetak 11 gol dalam tujuh penampilan pertamanya.

Dia juga telah mencetak tiga gol di Liga Champions, menjadi pemain tercepat yang mencapai 25 gol sepanjang kariernya dalam kompetisi tersebut. Namun, rekor internasional pemain berusia 22 tahun itu yang paling menggambarkan kedudukan statusnya.

Haaland telah mencetak 21 gol dalam 22 pertandingan untuk Norwegia, yang hanya tampil di tiga Piala Dunia, dengan penampilan terakhir mereka terjadi pada 1998.

Prospek Norwegia telah meningkat baru-baru ini karena kehadiran Haaland, tetapi dia melewatkan sebagian besar kampanye kualifikasi Piala Dunia terbaru mereka karena cedera, dan mereka berakhir di urutan ketiga dalam grup mereka di belakang Belanda dan Turki.

Haaland akan dirindukan oleh sebagian besar penggemar netral di Qatar, tetapi para pemain bertahan kemungkinan akan merasa lega bahwa mereka tidak akan dipaksa untuk menghalangi raksasa baru Man City tersebut.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Kreatif Saja Belum Cukup untuk Main di Piala Dunia

FOTO: Italia Ditahan Imbang Bulgaria di Kualifikasi Piala Dunia 2022
Perbesar
Pemain Italia Marco Verratti (kanan) dan Federico Chiesa berjalan di ujung lapangan saat melawan Bulgaria pada pertandingan sepak bola Grup C kualifikasi Piala Dunia 2022 di Stadion Artemio Franchi, Florence, Italia, Kamis (2/9/2021). Pertandingan berakhir dengan skor 1-1. (AP Photo/Luca Bruno)

Jan Oblak - Slovenia

Penjaga gawang ini tidak dapat mengubah permainan sendiri, tetapi mereka dapat menyediakan platform di mana tim-tim hebat dibangun.

Jan Oblak telah memainkan peran itu untuk Atletico Madrid sejak 2014, muncul sebagai salah satu yang terbaik dalam bisnis ini dan memadukan kelincahan antara tiang gawang. Dia kuat dalam mengantisipasi umpan silang dan mengungguli pemain depan saat berada di bawah tekanan.

Kiper berusia 29 tahun itu juga telah memenangkan 51 caps untuk Slovenia, yang hanya memiliki satu kemenangan atas nama mereka dari dua pertandingan final Piala Dunia.

Oblak telah mencatatkan 23 clean sheet untuk negaranya hingga saat ini, memberikan dorongan untuk bersaing dengan negara-negara papan atas dengan gaya serangan balik yang biasanya dia mulai.

Namun, itu tidak cukup untuk membantu Slovenia lolos ke Qatar, dengan impian Piala Dunia Oblak sekarang memudar saat dia mendekati usia 30-an.

 

Marco Verratti - Italia

Paris Saint-Germain dan Italia sama-sama mendapat manfaat dari kehadiran seorang jenius kecil di tengah lapangan – seorang pemain yang mampu mendikte jalannya pertandingan dengan jangkauan umpannya yang luar biasa dan memadamkan serangan dengan kemampuannya membaca permainan.

Kualitas Marco Verratti terlihat sepenuhnya selama perjalanan Italia menuju kejayaan di Kejuaraan Eropa terakhir, terutama dalam kemenangan terakhir mereka atas Inggris.

Verratti berada di pusat segalanya untuk Azzurri sebelum pergantiannya di perpanjangan waktu, memposting statistik gabungan terbaik untuk tekel yang sukses dan pemulihan bola untuk membatasi Inggris ke persentase penguasaan bola yang rendah di kompetisi.

Pemain berusia 29 tahun ini memiliki banyak kesamaan dengan anjing terrier yang menyalak karena energinya yang tak terbatas dan kegemarannya untuk menyerang lawan, tetapi dia bahkan tidak bisa mencegah Italia tersingkir dari kualifikasi Piala Dunia di tangan tim kecil macam Makedonia Utara.

Adil untuk mengatakan bahwa dia tidak akan dilewatkan oleh salah satu pemimpin lini tengah kreatif yang akan muncul di Qatar pada November mendatang.


Menjadi Bintang di Anfield, Belum Tentu di Qatar

Mohamed Salah
Perbesar
Mohamed Salah gagal bawa Mesir ke Piala Dunia 2022 (AFP)

Mohamed Salah - Mesir

Bintang Liverpool Mohamed Salah telah menjadi momok pertahanan Liga Premier dan Liga Champions selama lima tahun terakhir.

Dia juga telah mencetak 49 gol yang mengesankan dalam 86 pertandingan di tingkat internasional, tetapi ikon Mesir itu tidak akan menunjukkan bakatnya di Piala Dunia pertama di tanah Arab.

Salah kehilangan sihirnya pada saat yang paling buruk, tepatnya ketika Mesir melanjutkan kekalahan final Piala Afrika mereka dari Senegal dengan kekalahan adu penalti di play-off kualifikasi Piala Dunia.

Mesir gagal di Rusia 2018 karena Salah nyaris tidak fit. Dia hanya mencetak satu gol selama kampanye penyisihan grup, dan dia pasti akan mengincar pembalasan di Qatar.

Sayang, dia harus menunggu empat tahun lagi sebelum berpotensi mendapatkan kesempatan terakhir untuk meninggalkan kesan nyata di turnamen.

 

Luis Diaz - Kolombia

Salah bergabung dalam daftar dengan rekan setimnya di Liverpool, Luis Diaz, yang telah menjadi hit instan di Anfield sejak kepindahannya dari Porto pada Januari.

Pemain sayap serba bisa membantu The Reds memenangkan Piala FA dan Piala Liga dalam beberapa bulan pertamanya di klub, dan sekarang menjadi andalan di lini depan Juergen Klopp setelah kepergian Sadio Mane.

Masa depan Diaz tampaknya cerah, tetapi dia adalah bagian dari skuad yang sangat banyak dalam masa transisi di panggung internasional.

Kolombia mencapai perempat final Piala Dunia 2014 dan putaran kedua empat tahun kemudian, dengan bintang global seperti James Rodriguez dan Radamel Falcao memimpin mereka.

Namun, mereka hanya bisa finis di urutan keenam dalam proses kualifikasi CONMEBOL kali ini, dengan Diaz tidak dapat membawa harapan mereka di pundaknya sendiri.


Harapan yang kini Tinggal Menjadi Mimpi

Foto: 5 Pemain Bintang yang Tak Akan Kamu Lihat di Piala Dunia 2022 Qatar Nanti
Perbesar
Striker gaek AC Milan, Zlatan Ibrahimovic juga dipastikan absen pada perhelatan Piala Dunia 2022 nanti usai Swedia dikalahkan Polandia dengan skor 0-2. Kala itu, Ibra yang masuk ke babak kedua tak mampu mengubah skor pertandingan hingga akhir laga. (AFP/Bulent Kilic)

David Alaba – Austria

David Alaba dipuja sebagai salah satu pemain Austria terbesar sepanjang masa, setelah memenangkan segalanya untuk menang di tingkat klub. Dia juga mengumpulkan 96 caps di panggung internasional.

Bek Real Madrid ini belum pernah tampil di putaran final Piala Dunia, dan tawaran kualifikasi terakhir Austria digagalkan oleh Wales di babak play-off Eropa.

Alaba akan berusia 33 tahun ketika turnamen berikutnya bergulir, dengan format baru yang diperluas dari 48 tim yang akan memulai debutnya di Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko.

Dia pasti akan melewati puncaknya saat itu, dan bahkan mungkin tidak menjadi starter yang dijamin karena generasi berikutnya dari talenta Austria terus bermunculan.

 

Zlatan Ibrahimovic - Swedia

Satu orang yang hampir pasti tidak akan pernah menghiasi panggung Piala Dunia lagi adalah penyerang tengah veteran Milan, Zlatan Ibrahimovic.

Pemain berusia 40 tahun itu tampil di dua Piala Dunia sebelum pensiun dari tugas internasional bersama Swedia pada 2016, tetapi kembali tahun lalu dalam upaya membantu mereka lolos ke Qatar.

Swedia akhirnya gagal karena Ibrahimovic dibatasi untuk peran cameo dari bangku cadangan dalam kekalahan play-off mereka dari Polandia.

Striker yang menjulang tinggi itu ditakdirkan untuk mengakhiri kariernya dengan rekor tanpa gol dari lima pertandingan Piala Dunia, dan pendukung di Qatar telah kehilangan melihat salah satu tokoh sepak bola paling terpolarisasi.


Berharap Keajaiban Empat Tahun Lagi

Foto: 5 Pemain yang Melakukan Debut Bersama Timnas Senior di Usia Belia, Martin Odegaard Termuda
Perbesar
Martin Odegaard. Gelandang serang Norwegia ini melakukan debut bersama timnas senior saat berusia 15 tahun pada laga persahabatan melawan UAE yang berkesudahan 0-0, 27 Agustus 2014. Hingga kini ia telah mengoleksi 36 Caps dengan torehan 1 gol dan 7 assist. (NTB via AP/Terje Pedersen)

Martin Odegaard - Norwegia

Orang Norwegia kedua dalam daftar, dan seorang pria yang mungkin tidak pantas duduk di bawah bayang-bayang Haaland. Dia adalah Martin Odegaard – kapten Arsenal yang terus berkembang dengan fantastis.

Mantan bintang muda Real Madrid itu tidak pernah berhasil di Santiago Bernabeu, tetapi dia sekarang memenuhi potensi kelas dunianya di Stadion Emirates.

Arsenal telah naik ke puncak Liga Premier saat Odegaard beroperasi di lini tengah, di mana dia telah menambahkan percikan kreatif yang sangat dibutuhkan sambil membawa banyak pengalaman.

Eksploitasi internasional pemain berusia 23 tahun itu telah membantunya menjadi dewasa dengan cepat, karena dia telah mencatatkan 44 caps untuk Norwegia sejak menjadi pemain termuda mereka pada usia 15 tahun pada 2014.

Odegaard juga diangkat menjadi kapten negaranya tahun lalu, tetapi dia harus menunggu aksinya pada saat yang tepat.

Akankah Odegaard memimpin Norwegia ke Piala Dunia 2026 sebagai calon underdog untuk melaju ke putaran terakhir?

 

Gianluigi Donnarumma - Italia

Penjaga gawang No.1 Italia tampil kolosal selama kampanye Euro 2020 yang sukses, bermain total 719 menit – lebih banyak dari pemain lain mana pun.

Donnarumma bahkan diberikan penghargaan sebagai pemain terbaik turnamen, setelah menyelamatkan tiga penalti di semifinal dan final adu penalti Azzurri saat menang atas Spanyol dan Inggris.

Di level klub, dia sekarang telah menggantikan Keylor Navas sebagai penjaga gawang pilihan pertama PSG setelah pertempuran selama satu musim. Pada usia 23 tahun, yang terbaik masih akan datang dari bintang Italia di Piala Dunia selanjutnya.

Namun, refleksnya yang luar biasa tidak akan terlihat di Qatar setelah kualifikasi negaranya gagal – sangat menyenangkan bagi mereka yang ditantang untuk memperebutkan penghargaan Sepatu Emas Piala Dunia yang didambakan.


Permata yang Hilang dari Benua Hitam

Andrew Robertson - Skotlandia

Untuk melengkapi hat-trick bintang Liverpool yang absen di Piala Dunia, Robertson masuk setelah kegagalan kualifikasi terakhir Skotlandia.

Tim asuhan Steve Clarke berhasil mencapai semifinal play-off kali ini, hanya kalah 3-1 melawan Ukraina yang dilanda perang.

Skotlandia kini telah absen dari Piala Dunia selama 24 tahun. Meskipun mereka akan memiliki peluang kuat untuk mencapai turnamen 2026 yang diperluas, Robertson dengan tepat menyimpulkan rasa frustrasi di dalam kubu setelah kekalahan Ukraina.

"Ini sangat mengecewakan karena kami sudah menunggu lama untuk pertandingan ini. Penampilan kami sebelumnya sangat bagus. Tetapi, jujur saja, kami tidak muncul," katanya.

Status Robertson di antara bek kiri elite dalam permainan berarti dia akan sekali lagi menjadi kehilangan besar, dengan pemain berusia 28 tahun itu memainkan peran kunci dalam transformasi Liverpool menjadi salah satu tim paling menghibur di Eropa di bawah asuhan Juergen Klopp.

 

Victor Osimhen - Nigeria

Bintang Napoli Osimhen adalah pemain terakhir dalam daftar kami, setelah menjadi bagian dari skuad Nigeria yang kalah dari Ghana melalui gol tandang di babak playoff kualifikasi Piala Dunia Afrika pada Maret.

Qatar bisa menjadi turnamen pelarian bagi Osimhen, yang telah mencetak 30 gol dalam 68 pertandingan untuk Napoli sejak kedatangannya dari Lille pada musim panas 2020.

Rekor internasional pemain berusia 23 tahun itu bahkan lebih mengesankan karena dia mencetak 15 gol melalui 23 penampilan untuk Nigeria, tetapi mereka akan absen di Piala Dunia untuk kedua kalinya sejak 1994.

Osimhen dilaporkan sekarang dihargai lebih dari 100 juta euro oleh Napoli dan telah dikaitkan dengan sejumlah klub top, termasuk Manchester United dan Liverpool.

Piala Dunia yang kuat bisa menjadi langkah penting bagi Osimhen, dan turnamen akan menjadi lebih buruk karena tidak adanya salah satu talenta muda paling cerdas dari Afrika.

Infografis Piala Dunia 2022
Perbesar
Infografis Piala Dunia 2022. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya