Bola Ganjil: Dapat Izin Fidel Castro, Langkah Spektakuler Klub Jerman Pinjam 15 Pemain Kuba

Oleh Harley Ikhsan pada 29 Sep 2022, 00:30 WIB
Diperbarui 29 Sep 2022, 00:30 WIB
Diego Maradona dikenal sangat dekat dengan pemimpin Kuba, Fidel Castro
Perbesar
Pemimpin legendaris Kuba Fidel Castro (kanan) terkenal dekat dengan beberapa pesepak bola, salah satunya Diego Maradona. (AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Bola Ganjil pernah membahas sejumlah tim nasional yang seluruh pemainnya berasal dari satu klub. Selain karena belum berkembangnya sepak bola, kehadiran tim dari satu klub juga menguntungkan karena pemain sudah kompak.

Skotlandia pernah melakukannya saat melakoni pertandingan internasional pertama sepanjang sejarah melawan Inggris pada 30 November 1872.

The Tartan Army diperkuat pemain klub terdepan Skotlandia saat itu yakni Queen’s Park. Dengan menurunkan mereka, pelatih berharap pemain sudah kompak karena biasa tampil setiap pekan.

Hasilnya pun cukup baik. Skotlandia sukses memaksa Inggris bermain imbang tanpa gol.

Namun, Bonner SC mengambil langkah 180 derajat. Mereka justru meminjam 15 pemain dari Timnas Kuba. Klub yang berbasis di mantan ibu kota Jerman Bonn itu melakukannya pada 1999 saat mengarungi Divisi IV.

Manuver spektakuler ini terjadi karena visi pemilik klub Hans-Robert Viol. Dia sampai meminta izin dari pemimpin legendaris Kuba Fidel Castro untuk memenuhi ambisinya.

Castro memberi lampu hijau dengan syarat. Pemain harus tetap berstatus amatir dan hanya boleh menerima uang saku.

Ke-15 pemain tersebut pun menciptakan sejarah. Mereka jadi pesepak bola Kuba pertama yang mengadu nasib di luar negeri pada era kepemimpinan Castro. Meski begitu, hanya empat nama yang diperkirakan bisa menembus tim utama Bonner SC.

Ini adalah kisah mereka:

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Hanya Ingin 3-4 Pemain

ilustrasi bola ganjil
Perbesar
bola ganjil (Liputan6.com/Abdillah)

Semua berawal dari hasrat Viol. Dia menyaksikan rekaman laga internasional Kuba melawan Brasil. Kuba kalah 0-2 dari sang raksasa dunia tersebut.

Dia lalu mencoba merekrut 3-4 pemain terbaik Kuba. Namun, Federasi Sepak Bola Kuba tidak ingin kekompakan tim rusak karena kepergian segelintir saja. Viol akhirnya sepakat memboyong seluruh tim.

Castro pun memberi izin. Dia turut mengirim dua pelatih, penerjemah, koki, dan fisioterapis. Rombongan tersebut bakal menginap selama 18 bulan di bekas panti asuhan di pinggir hutan, jauh dari sarana transportasi umum.

Selama di sana, pemain Kuba akan mengirim bola, sepatu, dan seragam ke kampung halaman. Perlengkapan tersebut sangat berguna bagi Kuba yang minim peralatan. Bonner SC juga berjanji mengatur laga persahabatan internasional melawan Liechtenstein dan Luksemburg.

 


Ambisi Tampil di Piala Dunia

ilustrasi BOLA GANJIL
Perbesar
BOLA GANJIL (Liputan6.com/Abdillah)

Dengan langkah ini, Kuba juga punya motif terselubung. Mereka iri dengan keberhasilan tetangga Jamaika lolos ke Piala Dunia 1998. Kuba berambisi kembali tampil di panggung terbesar di muka bumi.

Mereka sebelumnya hanya sekali berpartisipasi di Piala Dunia, tepatnya tahun 1938. Kala itu Kuba mampu melewati Rumania di babak bertama sebelum dikalahkan Swedia pada perempat final.

Sayang visi tidak tercapai. Kehadiran kontingen Kuba tidak membantu Bonner SC menghindari degradasi ke Divisi V.

Kuba pun gagal lolos ke Piala Dunia 2022 di Korea Selatan-Jepang. Hingga kini mereka masih berusaha mengakhiri paceklik panjang sejak pertama kali ikut pada 1938.

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya