Tak Perlu Memenangkan Piala Dunia, Messi Sudah Jadi Pemain Hebat

Oleh Yo Kavya pada 27 Sep 2022, 14:00 WIB
Diperbarui 27 Sep 2022, 14:00 WIB
Foto: Daftar 5 Pesepak Bola Top Dunia yang Pernah Berpeluang Membela Timnas Italia
Perbesar
Lionel Messi. Sayap kanan Argentina berusia 35 tahun yang sejak awal musim 2021/2022 berseragam PSG ini sejatinya memiliki 3 opsi untuk memperkuat timnas, yaitu Argentina, Spanyol dan Italia. Argentina merupakan tempat kelahirannya, Spanyol merupakan tempatnya menghabiskan masa kecilnya, sementara Italia merupakan garis keturunan sang kakek. Timnas Italia justru tak sekalipun melayangkan tawaran, namun Timnas Spanyol sempat beberapa kali membujuknya yang akhirnya ditolaknya. Pada 17 Agustus 2005 ia akhirnya melakukan debut bersama Timnas Argentina dan hingga kini total telah mengoleksi 162 caps dengan torehan 86 gol dan 51 assist. (AFP/Glyn Kirk)

Liputan6.com, Jakarta Mantan full-back Inter Milan, Javier Zanetti baru-baru ini menyampaikan pendapatnya yang menarik tentang superstar Argentina Lionel Messi yang selalu dibandingkan dengan Diego Maradona.

Ada sejumlah faktor yang membuat Messi sering dibandingkan dengan Maradona. Pertama, jelas mereka sama-sama berasal dari Argentina. Keduanya merupakan pemain terhebat yang menjadi kebanggaan Albiceleste.

Dari segi fisik, mereka juga mirip. Keduanya tak terlalu tinggi, dan juga sama-sama mengandalkan kaki kirinya.

Soal skill, mereka juga disebut sama dahsyatnya. Kontrol bola, dribel, teknik, sampai insting mencetak golnya juga disebut mirip.

Namun orang selalu membandingkan keduanya, dan Messi seolah masih dalam bayang-bayang legenda Argentina, Maradona yang menjadi dewa bagi klub Napoli.

Messi punya segalanya yang diimpikan oleh semua pemain sepakbola, dan tentunya pundi-pundi uang yang luar biasa nilainya.

Messi sudah mendapatkan seluruh gelar juara yang bisa dia raih di level klub mulai dari Liga Champions, Piala Super Eropa, hingga Piala Dunia Antarklub

Pemain berjuluk La Pulga itu juga sudah pernah meraih gelar pemain terbaik FIFA, UEFA, hingga Ballon d'Or.

Di level internasional, Lionel Messi sudah mengantar timnas Argentina menjadi juara Copa America 2021 dan Olimpiade 2008.

Meski begitu ada satu hal yang belum mampu diraihnya : trofi Piala Dunia. Maradona sudah mempersembahkan piala paling bergengsi di dunia itu

Jika berhasil meraih trofi emas Piala Dunia 2022 Qatar, Messi juga dipastikan akan lepas dari bayang-bayang legenda timnas Argentina, Diego Armando Maradona.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Tak Perlu

Messi Akhiri Puasa Gelar Argentina
Perbesar
Penyerang Argentina, Lionel Messi merayakan trofi Copa America 2021 bersama rekannya usai mengalahkan Brasil 1-0 dalam pertandingan final di stadion Maracana, Brasil, Minggu (11/7/2021). Inilah kali pertamanya Messi mempersembahkan trofi juara bagi Albiceleste. (AP Photo/Bruna Prado)

Di Piala Dunia FIFA 1986 di Meksiko, sebagai kapten Maradona hampir sendirian ia mengantarkan Argentina keluar sebagai Juara Dunia untuk kedua kalinya, setelah yang pertama pada tahun 1978 di Argentina.

Maradona membuat gol terbaik sepanjang masa versi FIFA yaitu ketika Argentina bertemu Inggris di babak perempat final. Pada saat itu Maradona melakukan sprint sambil membawa bola dari tengah lapangan, kemudian melewati 5 orang pemain Inggris (Glenn Hoddle, Peter Beardsley, Steve Hodge, Peter Reid, Terry Butcher). lalu menaklukkan kiper kenamaan Inggris, Peter Shilton. Semua itu dilakukan Maradona hanya dalam rentang waktu kurang lebih 10 detik.

Banyak yang berpendapat, Messi memiliki peluang untuk melengkapi gelar bergengsi itu di Piala Dunia 2022 yang akan berlangsung di Qatar. Apalagi di turnamen yang pertama kali berlangsung di Timur Tengah itu menjadi kesempatan terakhir Messi tampil di Piala Dunia.

Namun menurut Zanetti, dilansir dari sportskeed, 24 September 2022, Messi tak perlu memenangkan Piala Dunia untuk disebut hebat.


Fiksasi

Lionel Messi
Perbesar
Lionel Messi menyumbangkan satu gol saat Timnas Argentina menang 3-1 atas Venezuela pada laga ke-17 kualifikasi Piala Dunia 2022 zona CONMEBOL di Estadio Alberto J. Armando, Sabtu (26/3/2022) pagi WIB. (AP Photo/Natacha Pisarenko)

“Dia tidak perlu memenangkan Piala Dunia untuk disebut hebat. Selalu ada fiksasi ini. Lihat saja angka-angkanya yang mengesankan. Saya juga memikirkan diri saya sendiri, karena hal yang paling penting adalah jalan yang diambil seseorang untuk sampai ke sana. tingkat tertentu, setelah memberikan segalanya,” ujar Zanetti yang Wakil Presiden Inter Millan dalam wawancara itu.

"Saya katakan, bahwa sebagai orang Argentina, kami harus bangga memiliki dua pemain seperti ini."

Legenda sepakbola Kamerun, Roger Milla juga pernah berpendapat serupa pada Juni 2020  dengan Zanetti. Seperti dilansir dari africanfootball, Milla menyatakan bahwa Messi dan Maradona tak bisa dibandingkan satu sama lain. Argentina harus merayakan keberhasilannya telah memiliki dua pemain terhebat sepanjang masa.


Menderita

Lionel Messi
Perbesar
Lionel Messi meraih gelar pemain terbaik Argentina sebanyak 9 kali sejak tahun 2005. Hanya tahun 2006 dan 2014 yang tidak dimenanginya. (AFP/Martin Bernetti)

“Saya telah melihat Leo beberapa kali, tetapi saya belum memiliki kesempatan untuk berbicara dengannya. Dia adalah pesepakbola hebat lainnya,” kata pemain Kamerun itu kepada La Nacion, seperti dikutip dari Tribal Football.

“Sejujurnya, pada level yang sangat, sangat tinggi itu, Anda tidak boleh membuat perbandingan. Mereka [Messi dan Maradona] memiliki sepakbola yang hampir sama. Satu hal yang pasti: mereka adalah dua pemain hebat dari dua generasi yang berbeda.

Anak Maradona, Dirego Maradona Jr pada 2021 lalu pernah mengatakan bawah Messi menderita karena sering dibandingkan dengan ayahnya.

Ia menegaskan bahwa ayahnya dan Lionel Messi tak sepatutnya dibandingkan, sebab keduanya adalah dua sosok yang berbeda.

Bahkan Maradona Jr mengatakan perbandingan itu sebaiknya dihentikan saja karena membuat Messi menderita.

"Diego adalah Diego dan Messi adalah Messi," tegasnya pada TyC Sports.

"Orang yang mengkritik Messi tidak mengerti apa-apa tentang sepak bola. Ia sangat menderita ketika mereka membandingkannya dengan ayah saya," ungkap Maradona Jr.

Diego Maradona Jr mengaku ikut senang melihat Messi akhirnya bisa mengakhiri puasa gelarnya di level internasional di ajang Copa America 2021.  

"Itu adalah kelegaan yang luar biasa. Para pemain itu pantas mendapatkannya. Kami baru saja menang lagi setelah ayah saya meninggal," sambungnya.

"Saya terlalu merindukannya. Saya merindukan pembicaraan. Jika ada sesuatu yang sangat membantu kami menjalin ikatan, itu adalah kecintaan pada jersey Argentina," tegas Maradona Jr.

Berikut adalah rincian penampilan Lionel Messi di Piala Dunia:

Piala Dunia 2006 Jerman: 3 laga

Piala Dunia 2010 Afrika Selatan: 5 laga

Piala Dunia 2014 Brasil: 7 laga

Piala Dunia 2018 Rusia: 4 laga

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya