Istilah-Istilah Sepak Bola dalam Bahasa Arab yang Wajib Diketahui Jelang Piala Dunia 2022

Oleh Yulianto pada 27 Sep 2022, 07:00 WIB
Diperbarui 27 Sep 2022, 07:00 WIB
Foto Maskot Piala Dunia 2022 Qatar
Perbesar
Bagi kalian yang ingin menyaksikan tontonan menarik sepanjang Piala Dunia 2022, EMTEK Group melalui Surya Citra Media Tbk, yang menjadi pemegang hak siar Piala Dunia 2022.

Liputan6.com, Jakarta Piala Dunia 2022 Qatar tidak hanya unik karena dimulai di musim dingin Belahan Bumi Utara untuk pertama kalinya dalam 92 tahun keberadaan kompetisi, tetapi juga karena akan berlangsung di negara berbahasa Arab untuk pertama kalinya.

Jadi, inilah saat yang tepat untuk memoles pengetahuan Anda tentang bahasa yang berkaitan dengan sepak bola.

Saat menjelajahi terminologi sepak bola yang kaya dari bahasa Arab, perlu dicatat bahwa ini adalah bahasa yang digunakan oleh orang-orang dari 26 negara, menyebar dari Oman di Samudra Hindia ke Maroko di Atlantik, yang berarti ada beberapa variasi signifikan dalam bahasa Arab, dialek yang harus diingat ketika berbicara dengan penduduk setempat.

Dengan mengingat hal itu, mari kita lihat beberapa istilah sepak bola dalam bahasa Arab, yang mungkin terdengar aneh tapi indah. Kita dapat menghafal ini ketika memutuskan berkunjung ke Qatar nanti.

 

Koora

Mari kita mulai dengan dasar-dasarnya: Koora adalah nama paling umum untuk sepak bola dalam bahasa Arab. Kata ini diambil dari bahasa Arab standar "Kura" yang berarti bola, tetapi sering merujuk pada permainan sepak bola.

Sementara kata itu dipahami secara universal untuk penutur bahasa Arab, istilah lain untuk sepak bola. Di Lebanon, Anda lebih mungkin mendengar Tabeh, dari bahasa Turki "Atas" ("bola"). Jika Anda mendapati diri Anda berbicara dengan orang Kuwait, Timbakhiyah adalah kata untuk sepak bola yang unik di negara teluk kecil itu.

 

Kobri

Sisa lain dari warisan Ottoman, diadopsi dari bahasa Turki "Köprü", kata Kobri adalah bahasa sehari-hari bahasa Arab untuk jembatan, dan kata ini biasanya digunakan di seluruh Dunia Arab untuk merujuk pada keterampilan menggiring bola yang paling berharga; "pala".

Istilahnya adalah anggukan kaki pemain yang kebobolan menyerupai jembatan, di mana bola lewat. Istilah umum lainnya untuk keterampilan ini adalah Beidha ("telur"), dengan pemain di ujungnya yang memalukan terlihat telah bertelur.

 

Jahfala

Sebuah pengenalan yang cukup baru ke dalam leksikon sepak bola di wilayah tersebut. Istilah Jahfala lahir di Arab Saudi pada 2015, ketika rival Riyadh, Al-Hilal dan Al-Nassr, bersitegang di final Piala Raja.

Setelah ketegangan, tapi tanpa gol selama 90 menit, Al-Nassr memimpin dan tampak ditakdirkan untuk menang ketika bek Al-Hilal, Mohammed Jahfali, bangkit untuk menyamakan kedudukan pada menit ke-120, memaksa adu penalti yang dimenangkan Al-Hilal. Istilah baru untuk twist akhir yang dramatis lahir. Jahfala telah meluas ke lapisan masyarakat lainnya, berkembang menjadi setiap pergantian peristiwa di saat-saat terakhir.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Dari Penalti hingga Tendangan Akrobatik

Kylian Mbappe
Perbesar
Striker Timnas Prancis, Kylian Mbappe, gagal melakukan tugasnya sebagai eksekutor penalti saat menghadapi Timnas Swiss, Selasa (29/6/2021) dini hari WIB. (MARKO DJURICA / POOL / AFP)

Balanti (Balan)

Bahasa Arab memiliki beberapa huruf unik yang tidak ditemukan dalam abjad lain, tetapi satu bunyi yang kurang adalah huruf "P." Orang Arab biasanya akan meminta "Bibsi" saat memesan minuman ringan Pepsi. Demikian pula, istilah "Tendangan Penalti" telah selama bertahun-tahun berubah menjadi "Benalty", kemudian Balanti dan sekarang kadang-kadang disingkat Balan. Seorang penggemar Arab terlihat berteriak "Balan ya Hakam!" ("Penalti, wasit!") saat melihat seorang pemain jatuh di dalam kotak penalti di Qatar.

 

Inbirash

Asal usul kata ini tidak jelas, tetapi istilah tersebut telah ada selama beberapa dekade, yang menunjukkan tekel geser. Istilah ini sering kali menggambarkan tekel sembrono yang membuat lawan berguling-guling di lapangan.

Inbirash adalah istilah lain yang ditemukan dalam kehidupan sehari-hari, mengacu pada tindakan melompat ke percakapan yang sedang berlangsung tanpa terlebih dahulu memahami topik diskusi.

 

Bacord

Sebuah Arabisasi dari kata bahasa Inggris "mundur," sebuah Bacord juga disebut Dabal (diadopsi dari "ganda") adalah istilah Arab yang sering digunakan untuk menggambarkan tendangan akrobatik. Seperti yang dijelaskan dari asalnya, istilah gunting menyamping tidak mencakup tendangan; yang satu itu cukup sederhana disebut Magas, yang merupakan bahasa Arab untuk gunting.

 

Khod wo Hat

Secara harfiah diterjemahkan menjadi "Ambil dan berikan saya kembali," Khod wo Hat adalah istilah Arab yang mengacu pada kombinasi passing yang umumnya dikenal sebagai "satu-dua" atau "memberi-dan-pergi," di mana seorang pemain mengoper, bergerak ke posisi lain, dan segera menerima bola kembali dari rekan setimnya.

Dalam beberapa tahun terakhir, istilah ini telah berubah menjadi "satu-dua" yang lebih sederhana, tetapi Anda masih dapat mendengarnya dalam komentar kadang-kadang.

 

Marwaha/Baddal

Dua istilah yang sama-sama populer untuk menggambarkan keahlian yang sama. Marwaha adalah bahasa Arab untuk kipas yang berputar, sedangkan Baddal adalah adaptasi dari kata bahasa Inggris "pedal." Membayangkan pergerakan dua item, Anda mungkin sudah menebak sekarang keterampilan yang dimaksud adalah stepover, dipopulerkan sekitar pergantian abad oleh orang-orang seperti Denilson dan Ronaldo dari Brasil, kemudian menjadi merek dagang dari ikon Portugal Cristiano Ronaldo.


Mari Kita Menghafal Sombrero dalam Bahasa Arab

FOTO: Kepala Firaun hingga Topi Sombrero Menambah Semarak Piala Dunia 2018
Perbesar
Sejumlah suporter sepak bola mulai berdatangan ke Rusia untuk mendukung negaranya masing-masing. Atribut khas dari negara peserta kian menambah semarak gelaran Piala Dunia 2018. (Kolase foto-foto dari AP)

Mazhariya

Item sehari-hari lainnya yang menemukan jalannya ke dalam bahasa sepak bola di bagian kata ini, Mazhariya adalah bahasa Arab untuk vas. Itu salah satu itemnya.

Anda tidak sering bergerak, dan ini adalah inspirasi di balik penggemar sepak bola Arab memanggil seorang penjaga gawang yang dibiarkan terpaku di tempat, menyaksikan bola bersarang di belakang jaringnya, seorang Mazhariya.

 

Ala-Al-Tayer

Istilahnya seperti seorang kerabat jauh Bacord, Ala-Al-Tayer secara harfiah diterjemahkan menjadi "on the fly." Ini digunakan untuk merujuk pada berbagai serangan pertama kali, baik itu tendangan voli atau setengah voli, yang gagal menjadi tendangan salto.

Istilah ini juga digunakan dalam kehidupan sehari-hari untuk merujuk pada orang yang cerdas; misalnya, seseorang dikatakan memahami hal-hal Ala-Al-Tayer.

 

Tashmeesa

Dari kata Shamsiya, yang berarti payung, istilah ini paling umum digunakan di Mesir dan mengacu pada keterampilan menjentikkan bola ke atas kepala lawan. Sebuah keterampilan yang disebut di Amerika Latin sebagai "Sombrero" atau "Chapeu." Di bagian lain Dunia Arab, keterampilan ini disebut Tasgeeta; lob, dan di tempat lain disebut Maqaas (jangan dikelirukan dengan Magas); mengambil pengukuran tinggi lawan.

 

Targeesa/Tar'eesa

Sepupu Tashmeesa, kata Targeesa (diucapkan Tar'eesa di tempat-tempat seperti Lebanon dan Mesir), berasal dari bahasa Arab Raqs; menari. Tindakan Targeesa adalah ketika seorang pemain menyerang membuat lawan menari, tanpa daya berusaha untuk merebutnya.

 

Wayn Yeskon Al Shaytan

Secara harfiah diterjemahkan menjadi "di mana Setan tinggal," mirip dengan bahasa Brasil "di mana burung hantu tidur," frasa ini sering digunakan ketika sebuah pukulan mengenai sudut atas gawang dengan sempurna.

 


Tendangan Darwin Nunez dalam Bahasa Arab

Sammam Al Aman

 

Kita semua pernah mendengar tentang "pertahanan bocor", bagaimana Anda memecahkan masalah itu? Katup pengaman, yang merupakan terjemahan literal dari istilah Arab ini untuk menggambarkan bek tengah yang memerintah.

Saat menonton Virgil van Dijk atau Kalidou Koulibaly di Qatar 2022, Anda juga bisa menyebut mereka sebagai "Wazir Al Difaa," bahasa Arab untuk Menteri Pertahanan.

 

Yaseed Hamaam

Berburu merpati? Olahraga populer (walaupun kontroversial) di beberapa bagian dunia, tetapi tidak sering dinikmati di lapangan sepak bola, kecuali jika Anda mengalami tingkat kemalangan seperti Darwin Nunez di depan gawang dengan penontonnya adalah warga Arab; tembakan Anda kemudian akan membuat Anda digambarkan sebagai "Yaseed Hamaam," atau berburu merpati.

 

Ini merangkum daftar istilah sepak bola Arab yang harus dipelajari menjelang Qatar 2022. Jika Anda menuju Piala Dunia November ini, nikmati Koora Anda, buat penduduk setempat terkesan dengan menunjukkan bahwa Anda mengenal Bacord Anda dari Maqas Anda, dan selalu waspada terhadap menghindari Jahfala yang terlambat.

Infografis Grup B Piala Dunia 2022
Perbesar
Infografis Grup B Piala Dunia 2022. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya