Momen Paling Berkesan di Piala Dunia, Bagaimana dengan Qatar?

Oleh Yulianto pada 22 Sep 2022, 17:00 WIB
Diperbarui 22 Sep 2022, 17:00 WIB
Foto: Termasuk Memphis Depay, 6 Pencetak Gol Terbanyak Sepanjang Sejarah Timnas Belanda
Perbesar
Robin van Persie merupakan top skor sepanjang masa Timnas Belanda. Ia telah mencetak 50 gol dari 102 penampilannya. Salah satu gol yang paling diingat oleh publik sepak bola kala dirinya mencetak gol indah ke gawang Spanyol pada Piala Dunia 2014. (AFP/Lluis Gene)

Liputan6.com, Jakarta Selama rentang 92 tahun dan sepanjang 21 turnamen, Piala Dunia memiliki begitu banyak momen yang tak terlupakan.

Jadi, setiap hari hingga Piala Dunia 2022 di Qatar, yang akan ditayangkan secara eksklusif di jaringan FOX mulai 20 November, Jenny Taft dan Doug McIntyre menghitung mundur beberapa momen paling berkesan dalam sejarah Piala Dunia. Cari tahu di mana momen favorit Anda berakhir di hitungan mundur kami.

 

Keajaiban Messi vs Nigeria

 

Lionel Messi menunjukkan kepada kiper Nigeria, Francis Uzoho, bahwa kaki kanannya sama mematikannya seperti kaki kirinya. Momen itu sekaligus mengingatkan dunia mengapa La Pulga dianggap oleh banyak orang sebagai yang terhebat sepanjang masa.

 

Penjepit kolosal Wynalda

 

Akan sulit bagi Eric Wynalda untuk menempatkan tendangan bebasnya lebih sempurna daripada yang dilakukannya; itu membantu bahwa momen itu datang pada waktu yang tepat juga.

 

Film terkenal Juergen

 

Jauh sebelum dia melatih tim nasional Amerika Serikat di Piala Dunia 2014, Juergen Klinsmann mencetak satu ton gol untuk Jerman, termasuk gol menakjubkan melawan Korea Selatan.

 

Kedatangan Cuauhtemoc

 

Bek Korea Selatan tidak tahu apa yang harus dilakukan ketika Cuauhtemoc Blanco melakukan Cuauhtemina atau tendangan Blanco, istilah sepak bola yang mengacu pada gerakan keterampilan yang melibatkan menjebak bola di antara kaki dan melompati beberapa pemain, di Piala Dunia 1998.

 

Umpan licik Laudrup

 

Umpan tanpa pandang bulu melewati bagian atas pertahanan dengan bagian luar sepatu bot? Michael Laudrup sepertinya tidak bermain adil.

Ebbe Sand kemudian menjadi penerima salah satu assist terbesar dalam sejarah Piala Dunia.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Kejeniusan Lothar Matthaus

Foto: 6 Pesepak Bola dengan Penampilan atau Caps Terbanyak di Piala Dunia
Perbesar
Lothar Matthaus (kiri). Gelandang Jerman yang kini berusia 61 tahun dan pensiun pada Januari 2001 ini mengoleksi 25 Caps dalam 5 edisi Piala Dunia, 1982 hingga 1998. Menorehkan 6 gol dan 1 assist, prestasi terbaiknya menjadi juara pada edisi 1990 usai menang 1-0 dari Argentina di final. (AFP/Staff)

Chilavert membuat sejarah

 

Jose Luis Chilavert tidak mengonversi tendangan bebasnya saat melawan Bulgaria di Piala Dunia 1998, tetapi dia nyaris seperti kiper mana pun sejak saat itu.

Membuat atau melewatkan, Chilavert membuat sejarah sebagai kiper.

 

Fans Jepang yang bijaksana

 

Menurut Anda, siapa yang lebih menghargai dukungan penggemar Jepang di 2018: tim nasional putra Jepang atau staf stadion di Rusia?

Fans Jepang ini melakukan bagian mereka untuk menjaga kebersihan stadion.

 

Ya ampun, Oliseh

 

Kekuatan dan ketepatan tembakan Sunday Oliseh mengejutkan raksasa Spanyol pada 1998. Maksud saya, bagaimana cara menghentikannya?

Nigeria akhirnya mengalahkan Spanyol 3-2 di Piala Dunia 1998.

 

Kecemerlangan individu Matthaus

 

Yugoslavia membayar harga dengan memberi Lothar Matthaus ruang yang cukup untuk beroperasi di lini tengah, dan rekan setimnya di Jerman menyaksikannya mengumpulkan tenaga untuk memberi keunggulan Der Panzer.

Upaya jarak jauh Matthaus adalah salah satu dari dua golnya yang mengesankan dalam kemenangan 4-1 Jerman.

 

El Tri mengecundangi Die Mannschaft

 

Fans Meksiko mengharapkan hasil imbang melawan Jerman; apa yang mereka dapatkan bisa dibilang hasil paling mengejutkan El Tri di pentas Piala Dunia.

Chucky Lozano adalah pahlawan dalam kemenangan 1-0 Meksiko atas Jerman.


Momen Selebrasi Ikonik Bebeto

Bebeto
Perbesar
Transformasi pemain legendaris Brasil, Bebeto. (Dok. AS).

Sundulan heroik Letchkov

 

Jerman Barat adalah favorit untuk mengulang sebagai juara dunia pada 1994 … sampai Yordan Letchkov memutuskan bahwa mereka tidak melakukannya.

Gol Yordan Letchkov melengkapi kemenangan tak terduga Bulgaria melawan Jerman.

 

Tidak ada hukuman penalti

 

Yang ini cukup jelas untuk penggemar Meksiko: Itu bukan penalti.

Arjen Robben melakukan pelanggaran kontroversial di dalam kotak dan kemudian Belanda mencetak gol melalui tendangan penalti.

 

Selebrasi mengayunkan bayi ala Bebeto

 

Pada 1994, Bebeto dari Brasil memberi putranya yang baru lahir hadiah ulang tahun terbaik yang pernah ada: sebuah perayaan di Piala Dunia.

Bebeto dari Brasil mencetak gol ke gawang Belanda dan merayakannya dengan mengayunkan bayi untuk kelahiran anaknya yang baru lahir.

 

Gol pertama menang

 

Ada dua gol emas dalam sejarah Piala Dunia; Laurent Blanc mengirim timnya ke perempat final, di mana mereka menang dalam perjalanan ke trofi Piala Dunia pertama mereka.

Bek Prancis Laurent Blanc mencetak gol emas pertama untuk menyingkirkan Paraguay di Piala Dunia 1998.

 

Italia bermain back-to-back

 

Tim Brasil saat diperkuat Pele adalah skuad paling terkenal saat memenangkan Piala Dunia berturut-turut, tetapi mereka bukan yang pertama.

Italia memenangkan Piala Dunia pada 1934 dan 1938.


Momen Tim Howard Dapat Julukan Menteri Pertahanan

Foto: 5 Pesepak Bola Pemegang Rekor Dunia Unik yang Tercatat dalam Guinness World Record
Perbesar
Tim Howard. Kiper Amerika Serikat ini mencatat rekor penyelamatan terbanyak di ajang Piala Dunia, yaitu total 16 penyelamatan sukses. Rekor terjadi dalam Piala Dunia 2014 saat babak 16 Besar antara Belgia melawan Amerika Serikat, 2 Juli 2014. Amerika kalah 1-2 dalam laga tersebut. (AFP/Pedro Ugarte)

Salenko

 

Kegilaan lima gol. Sepatu emas Oleg Salenko sudah diamankan saat Rusia tersingkir di babak penyisihan grup Piala Dunia 1994.

Salenko Rusia mencetak lima gol melawan Kamerun di Piala Dunia 1994.

 

Menteri Pertahanan

 

Tim Howard melakukan semua yang dia bisa untuk menyelamatkan Amerika Serikat dari eliminasi di Piala Dunia 2014, dan penampilannya yang memecahkan rekor dalam kekalahan AS dari Belgia membuatnya mendapat julukan "Menteri Pertahanan."

 

Rekam set skor

 

Hungaria tidak menunjukkan belas kasihan kepada El Salvador dalam kemenangan 10-1 mereka, sekaligus memecahkan rekor di Piala Dunia 1982.

Hungaria mencetak 10 gol melawan El Salvador, menjadikannya hasil paling brutal dalam sejarah Piala Dunia.

 

USMNT dirampok dari semifinal

 

Tim putra Amerika Serikat akan memiliki kesempatan yang adil untuk membuat penampilan semifinal Piala Dunia pertama mereka sejak 1930 jika bukan karena panggilan tidak terjawab.

 

Inggris kembali di perpanjangan waktu

 

Kamerun hampir menjadi tim pria Afrika pertama yang melaju ke semifinal Piala Dunia, tetapi mereka tidak bisa menghentikan kebangkitan Inggris.

Inggris mengalahkan Kamerun 3-2 di Piala Dunia 1990.


Rekor Gol Just Fontaine

Foto: Daftar 5 Top Skor Piala Dunia Sepanjang Masa, Tak Ada Nama Pemain yang Masih Aktif Bermain
Perbesar
Just Fontaine. Striker Prancis yang kini berusia 88 tahun dan terpaksa pensiun dini dari sepak bola di usia 29 tahun akibat cedera ini menempati posisi ke-4 sebagai pencetak gol terbanyak di putaran final Piala Dunia. Hanya dalam 1 edisi yang diikutinya di Piala Dunia 1958, ia mampu mengoleksi 13 gol dalam 6 laga. Hebatnya, dalam 6 laga tersebut ia selalu mencetak gol di tiap laga. Di laga terakhir dalam perebutan peringkat ke-3 melawan Jerman Barat, 28 Juni 1958, ia mampu mencetak 4 gol dalam laga yang berakhir dengan kemenangan 6-3 untuk Prancis. (AFP/Staff)

Ledakan Van Bronckhorst

 

Giovanni van Bronckhorst beralih dari pemilihan roster yang tidak pasti menjadi pahlawan nasional di Piala Dunia 2010.

Fernando Muslera tidak memiliki peluang untuk melawan tembakan Van Bronckhorst.

 

Korea Selatan bermain spoiler

 

Kemenangan Korea Selatan atas Jerman tidak cukup untuk mendorong mereka lolos ke babak sistem gugur, tetapi itu menyingkirkan juara dunia saat itu.

Son Heung-min mengirim Jerman pulang pada 2018.

 

Inggris menahan Kolombia

 

Kemalangan Inggris dengan adu penalti mengambil istirahat sejenak di Piala Dunia 2018. Kolombia hampir membuat Inggris marah.

 

Isyarat perdamaian Iran

 

Meskipun Iran mengalahkan Amerika Serikat di lapangan, gerakan mereka menjadi bahan pembicaraan pertandingan setelah peluit akhir dibunyikan.

Anggota dari Iran menghadiahkan karangan bunga untuk USMNT.

 

Hanya 13 gol Fontaine

 

Just Fontaine mencetak 13 gol di Piala Dunia 1958, sebanyak dua gol pemenang Sepatu Emas Piala Dunia terakhir digabungkan.

Just Fontaine mencetak 13 gol dalam enam pertandingan untuk Prancis.


Ada Peristiwa Tiga Kartu Kuning, Menggelikan

Foto: Momen Kontroversial Wasit Byron Moreno di Piala Dunia 2002, Rugikan Italia namun Jadi Pembuka Jalan Korea Selatan Cetak Sejarah
Perbesar
Kontroversi berikutnya adalah saat Byron Moreno mengeluarkan kartu kuning kedua yang berujung kartu merah untuk Francesco Totti di babak perpanjangan waktu. Totti dianggap melakukan diving, padahal posisi Byron Moreno amat jauh dari tempat kejadian. (AFP/Kim Jae-hwan)

Diving memalukan Rivaldo

 

Bagaimana wasit sampingan melewatkan yang satu ini?

Rivaldo dari Brasil terlihat menjatuhkan diri, tetapi pemain asal Turki yang mendapat kartu merah.

 

Orang Belanda Terbang

 

Dengan menjentikkan lehernya, Robin van Persie membantu Belanda mendapatkan hadiah hiburan melawan Spanyol, yang mengalahkan mereka di final Piala Dunia 2010.

Sundulan Robin Van Persie membantu Belanda mengalahkan Spanyol.

 

Maradona mengalahkan Brasil

 

Bahkan ketika Maradona tidak mencetak gol, dia mengontrol tempo pertandingan.

Argentina mengirim Brasil pulang setelah Maradonna dan Caniggia terhubung untuk gol di akhir pertandingan.

 

Tiga kartu kuning?

 

Josip Imunic dapat tetap berada di lapangan setelah mendapat kartu kuning kedua karena gangguan mental wasit.

Josip Imunic terkenal dianugerahi tiga kartu kuning ketika Kroasia menghadapi Australia pada 2006.

 

Luis Hernandez datang

 

Meksiko membutuhkan setiap menit tambahan waktu untuk membuat Belanda marah.

Luis Hernandez mencetak gol besar untuk memberi Meksiko kemenangan.

 

Skotlandia vs Jerman 1978

 

Skotlandia tidak bisa menghentikan Belanda mencetak gol di Argentina 1978.

Archie Gemmill mencetak salah satu gol solo terbaik dalam sejarah Piala Dunia.


Sang Pangeran Intervensi Sampai Masuk Lapangan

Tendangan tinggi De Jong

 

Bagaimana cara Xabi Alonso bertahan di lapangan setelah mendapat tantangan buruk dari Nigel de Jong?

Tekel berisiko De Jong meningkatkan ketegangan dalam pertarungan yang sudah intens.

 

Kejutan Schillaci yang mencetak gol

 

Salvatore Schillaci dianggap sebagai pemenang Sepatu Emas yang paling tidak mungkin dalam sejarah Piala Dunia.

Salvatore Schillaci memiliki Piala Dunia yang fantastis untuk Italia.

 

Protes Pangeran Kuwait

 

Penampilan terakhir Kuwait di Piala Dunia adalah salah satu yang tak terlupakan dan tidak untuk apa pun yang dilakukan para pemain.

Pangeran Kuwait datang ke lapangan untuk memprotes peluit yang salah terdengar selama gol keempat Prancis.

 

Ruang ganti Prancis dengan pemanas

 

Tidak ada pemenang dalam pertarungan antara striker Prancis, Nicolas Anelka, dan pelatih Raymond Domenech.

Anelka memiliki beberapa pilihan kata untuk manajer Prancis, yang mengakibatkan Anelka dipulangkan dari turnamen.

 

Argentina gagal dalam back-to-back

 

Argentina dikecam keras karena tidak lebih agresif dengan serangan mereka vs Jerman Barat.

Pada 1990, Argentina kalah dari Jerman Barat di final Piala Dunia dan menjadi tim pertama yang tidak mencetak gol dalam pertandingan kejuaraan.

 

Reli Setan Merah

 

Jepang mengira mereka telah menekan tiket mereka ke semifinal Piala Dunia, tetapi Belgia punya rencana lain.

Pada 2018, Belgia bangkit dari ketertinggalan 2-0 untuk mengalahkan Jepang 3-2.

 

Dribbling Baggio

 

Cekoslowakia tidak bisa mengambil bola dari Roberto Baggio, dan kiper tidak bisa menghentikannya untuk memasukkannya ke belakang gawang.

Infografis Piala Dunia 2022
Perbesar
Infografis Piala Dunia 2022. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya