Momen Unik di Piala Dunia, Duel Ini Paling Sedikit Ditonton

Oleh Yulianto pada 22 Sep 2022, 13:00 WIB
Diperbarui 22 Sep 2022, 13:00 WIB
Model Rusia dan Mantan Kapten Jerman Persembahkan Trofi Piala Dunia
Perbesar
Mantan kapten Jerman Philipp Lahm (kanan) dan model Rusia Natalia Vodianova (kiri) menyapa penonton dengan membawa trofi Piala Dunia pada penutupan Piala Dunia 2018 Rusia di Stadion Luzhniki, Moskow (15/7). (AFP Photo / Franck Fife)

Liputan6.com, Jakarta Sepak bola adalah olahraga paling populer di dunia, di mana diperkirakan 3,5 miliar menonton edisi terakhir Piala Dunia 2018. Bisa dibayangkan ketika edisi Piala Dunia 2026 akan menampilkan 48 tim. Pada saat yang sama, tidak ada tim di luar Eropa dan Amerika Selatan yang memenangkan Piala Dunia.

Hanya ada empat contoh – dari 21 – tim yang memenangkan Piala Dunia di luar benuanya. Brasil membawa pulang piala dari Swedia pada 1958, dan Jerman dari Brasil pada 2014. Dua edisi lainnya diadakan di luar Eropa dan Amerika Selatan. Brasil menang pada 2002 (diselenggarakan bersama oleh Jepang dan Korea Selatan), sedangkan Spanyol menang pada 2010 (di Afrika Selatan). 

Edisi Piala Dunia 1950, di Brasil, tidak memiliki final. Sebaliknya, Spanyol, Swedia, Uruguay, dan Brasil memainkan liga di babak final. Pertandingan terakhir turnamen – Brasil versus Uruguay di Stadion Maracana di Rio de Janeiro – menentukan juara.

Pertandingan ini dihadiri oleh 173.850 orang. Mengutip Guinness Book of World Records, ini adalah 'pemegang rekor untuk tidak hanya kehadiran terbesar di pertandingan Piala Dunia, tetapi juga tertinggi di setiap pertandingan sepak bola'. Penghitungan tidak resmi diperkirakan sekitar 200.000.

Di ujung lain dari gemerlapnya penyelenggaraan Piala Dunia, pertandingan antara Rumania versus Peru pada Piala Dunia 1930 di Montevideo tetap menjadi pertandingan Piala Dunia yang paling sedikit dihadiri. Laga itu hanya dihadiri sebanyak 300 orang di dalam stadion.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Cerita Mitos Mundurnya India hingga Rekor Partisipasi

Timnas Brasil
Perbesar
Timnas Brasil meraih kemenangan tipis 1-0 atas Peru dan berhak melaju ke final Copa America 2021. (AFP/Mauro Pementel)

Setelah Filipina, Indonesia, dan Burma (sekarang Myanmar) semua mundur dari Piala Dunia 1950, India lolos secara default. Tetapi, Federasi Sepak Bola India (AIFF) kemudian berselisih mengenai 'pemilihan tim, dan waktu latihan yang tidak mencukupi' hingga memutuskan mengundurkan diri.

Novy Kapadia, jurnalis olahraga India, menyarankan alasan kedua di Barefoot to Boots: 'India tetap keluar karena, di mata AIFF, Piala Dunia tidak memiliki gravitas yang sama dengan Olimpiade.'

Selama bertahun-tahun, tumbuh mitos bahwa orang India tidak diizinkan untuk berpartisipasi karena mereka biasa bermain tanpa alas kaki. Rumor itu tetap tidak berdasar. 

Brasil adalah satu-satunya tim yang tampil di Piala Dunia setiap saat (termasuk edisi 2022 mendatang). Jerman berikutnya (20, meskipun beberapa penampilan mereka masih bernama Jerman Barat), diikuti oleh Italia (18), Argentina (18), dan Meksiko (17).

Brasil juga telah memenangkan Piala Dunia sebanyak lima kali, tetapi Jerman memiliki lebih banyak penampilan di final (delapan, satu lebih banyak dari Brasil tujuh).


Cerita Hilangnya Trofi Jules Rimet dan Kemenangan Jerman Timur

Foto: Tanda Duka Sepak Bola Eropa atas Meninggalnya Ratu Elizabeth II
Perbesar
Kenangan Ratu Elizabeth II saat memberikan trofi Jules Rimet 1966 (saat ini Piala Dunia) ke kapten Inggris, Bobby Moore juga ditampilkan di 'big screen' stadion untuk mengenang kecintaan sang ratu kepada Timnas Inggris. (AFP)

Di seberang Tembok

 

Jerman Barat menjadi tuan rumah Piala Dunia 1974. Secara kebetulan, ini juga satu-satunya edisi yang memenuhi syarat bagi Jerman Timur. Kedua tim diadu di Grup 2, dan ketika kedua tim bertemu, Jerman Timur mengalahkan Jerman Barat 1-0 di Hamburg di tengah keamanan yang ketat.

 

Hilang dan ditemukan

 

Jules Rimet, Presiden terlama FIFA, memegang jabatan itu dari 1921 hingga 1954. Pada 1928, dia memimpin upaya untuk menggelar Piala Dunia. Untuk menghormatinya, Piala Dunia diubah namanya menjadi Jules Rimet Trophy pada 1946.

Piala Dunia 1966 diadakan di Inggris. Pada 20 Maret 1966, piala itu dicuri dari Aula Pusat Methodist di Westminster. Hingga kemudian menuntut tebusan 15.000 poundsterling. Polisi mengikuti jejak dan menangkap satu pelaku, Edward Betchley, tetapi tidak dapat menemukan trofi.

Pada 28 Maret, David Corbett dari Norwood melangkah keluar dengan anjing kampungnya, Pickles. Ketika Pickles memperhatikan paket yang dibungkus koran di dalam mobil tetangga, Corbett menemukan 'seorang wanita memegang piring di atas kepalanya, dan piringan dengan kata-kata Jerman, Uruguay, Brasil'.

Dia mengenalinya apa adanya. Polisi kemudian menginterogasi Corbett, tetapi dia akhirnya menerima 3.000 poundsterling sebagai hadiah. Corbett bahkan menjadi selebriti instan, bahkan membintangi film The Spy with a Cold Nose.

Brasil memenangkan Piala Dunia pada 1970. Setelah memenangkannya pada 1958 dan 1962, mereka menjadi pemilik tetap Trofi Jules Rimet. Sebuah piala baru untuk edisi berikutnya.


Momen Kejeniusan Bintang Brasil Bernama Garrincha

Garrincha
Perbesar
5 legenda yang tak pernah merasakan kompetisi Eropa. (AFP)

‘Kami tidak punya apa-apa'

 

Piala Dunia 1962 dikenang karena kejeniusan Garrincha, tetapi peristiwa yang lebih penting terjadi sebelum turnamen. Chile telah dirusak oleh gempa bumi dua tahun sebelum pertandingan, dan dampak reformasi tanah di negara itu belum terlihat. Mereka hampir keluar dari persaingan sebagai tuan rumah Piala Dunia.

Sambil memohon agar negaranya tetap menjadi tuan rumah, Carlos Dittborn, Presiden Federasi Sepak Bola Chile, menyampaikan kalimat ikonik, 'kita harus memiliki Piala Dunia karena kita tidak punya apa-apa.' Chile mengalahkan Argentina 31-12 untuk merebut hak menjadi tuan rumah.

 

Lebih banyak petualangan anjing

 

Pertandingan Piala Dunia Chile adalah momen hebat, tetapi ada saat-saat yang lebih ringan juga. Selama perempat final antara Brasil dan Inggris, seekor anjing berhasil menyusup ke tanah.

Jimmy Greaves dari Inggris membawanya pergi di tengah tepuk tangan meriah, tetapi anjing itu merespons dengan membasahi baju Greaves.

Garrincha mungkin yang paling geli di antara mereka semua. Dia kemudian mencetak dua gol dalam kemenangan 3-1. Orang-orang Brasil yang menang membawa pulang anjing itu. Dan, Garrincha memenangkan undian yang menentukan kepemilikannya. Dia menamakannya Bicampeonato.


Rekor Singkat yang Belum Lagi Terulang

Timnas Hindia Belanda
Perbesar
Kesebelasan Hindia Belanda (NIVU) saat tampil di Piala Dunia 1938. (Istimewa)

Dia (sepak bola) pulang ke rumah

 

Sementara sepak bola mungkin berakar pada cuju olahraga China pra-Kristus, walau itu juga dimainkan di Kepulauan Inggris pada abad kedelapan. Tidak berlebihan jika menyebut Inggris sebagai rumah sepak bola.

Meskipun demikian, tujuh Piala Dunia pertama dimainkan di Uruguay, Italia, Prancis, Brasil, Swiss, Swedia, dan Chile. Baru pada edisi kedelapan diselenggarakan oleh negara berbahasa Inggris sepenuhnya, apalagi kalau bukan Inggris di Piala Dunia 1966.

 

Kunjungan singkat

 

Piala Dunia 1934 dan 1938 dimainkan dalam format sistem gugur. Di babak terakhir, Hungaria mengalahkan Hindia Belanda (sekarang Indonesia) 6-0 di babak pertama, sehingga membuat yang terakhir tersingkir dari turnamen. Indonesia belum lolos lagi, menjadikannya tugas terpendek untuk tim mana pun di Piala Dunia.


Rekor Australia yang Belum Terpecahkan

Timnas Australia Vs Timnas Peru
Perbesar
Timnas Australia menang 5-4 (0-0) atas Peru lewat adu penalti pada laga play-off Piala Dunia 2022 di Ahmad bin Ali Stadium, Al Rayyan, Qatar, Selasa (14/6/2022) dini hari WIB. Hasil itu membuat Australia lolos ke putaran final Piala Dunia 2022. (AP Photo/Hussein Sayed)

Rekor menang

 

Di Coffs Harbour pada 2001, Australia mengalahkan Samoa Amerika 31-0 dalam pertandingan kualifikasi Oceania untuk Piala Dunia tahun berikutnya. Ini tetap menjadi rekor dunia untuk pertandingan sepak bola internasional, seperti halnya 13 gol dari Archie Thompson dari Australia dalam pertandingan tersebut.

 

Sendok kayu

 

Brasil mengalahkan Jerman 2-0 untuk memenangkan Piala Dunia 2002. Pada 30 Juni, hari final di Yokohama, Bhutan, dan Montserrat – dua tim dengan peringkat terendah menurut peringkat FIFA – juga bentrok di Thimphu. Bhutan memenangkan pertandingan yang disetujui FIFA ini dengan skor 4-0.

Ini adalah kemenangan pertama Bhutan di sepak bola, dan pertama kali mereka mengembalikan clean sheet. Pertandingan tersebut menginspirasi film dokumenter pemenang penghargaan, The Other Final.

 


Satu Gol Seharga Mobil Rolls-Royce

Pintu keluar yang malang

 

Di Piala Dunia 2006, Swiss bermain imbang 0-0 melawan Prancis sebelum mengalahkan Togo dan Korea Selatan dengan selisih 2-0 untuk finis di puncak Grup G. Pertandingan babak 16 besar melawan Ukraina berakhir imbang 0-0. Ukraina memenangkan tie-breaker 3-0, yang berarti bahwa Swiss membuat rekor aneh tersingkir dari Piala Dunia tanpa kebobolan gol.

 

Gol termahal

 

Pada 1990, ketika Uni Emirat Arab lolos ke Piala Dunia untuk pertama kalinya (dan hanya sampai saat ini), Perdana Menteri mereka, Sheikh Zayed bin Sultan Al Nahyan, menjanjikan Rolls-Royce untuk setiap pencetak gol.

UEA kalah dalam tiga pertandingan (0-2 dari Kolombia, 1-5 dari Jerman Barat, 1-4 dari Yugoslavia) untuk menyelesaikan 24 dari 24 tim, tetapi Khalil Ismail Mubarak dan Ali Thani Jumaa mendapatkan hadiah mobil tersebut.

Infografis Stadion Piala Dunia 2022
Perbesar
Infografis Stadion Piala Dunia 2022. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya