Menangi MotoGP Austria, Francesco Bagnaia Beruntung Tak Dengarkan Saran Valentino Rossi

Oleh Defri Saefullah pada 25 Agu 2022, 11:30 WIB
Diperbarui 25 Agu 2022, 11:30 WIB
Francesco Bagnaia
Perbesar
Francesco Bagnaia berjudi dengan pilihan ban di MotoGP Austria (AFP)

Liputan6.com, Wina- Francesco Bagnaia berhasil meraih kemenangan ketiga beruntun saat juara di MotoGP Austria yang berlangsung di stadion Red Bull Ring, Minggu (21/8/2022) kemarin. Dia mengalahkan para rival dan kembali mengoleksi 25 poin.

Kemenangan ini membanya ke peringkat ketiga di klasemen sementara MotoGP 2022. Dia kini hanya berjarak 44 poin dari Fabio Quartararo.

Jelang balapan berlangsung, dia sempat bertemu Valentino Rossi dan Casey Stoner. Dia ternyata memilih untuk tak dengarkan Rossi soal pilihan ban.

Rossi menyarankan Bagnaia untuk gunakan ban keras di sirkuit Red Bull Ring. Namun pembalap asal Italia itu memilih untuk tetap menggunakan ban lunak di depan dan belakang.

"Saya bicara lagi dengan Rossi dan Stoner pekan ini. Dengan Vale, dia seperti mentor buat saya dan selalu beri saran soal ban. Dia bilang jangan pakai ban lunak karena balapan panjang dan saya tetap pakai ban lunak," kata Bagnaia seperti dikutip crash.

"Rossi pasti mau katakan sesuatu soal ini (tertawa). Dengan Casey, dia bantu saya untuk pahami situasi lebih baik karena pengalamannya. Saya mencoba apakah bisa gunakan pengalamannya."

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Perjudian

Foto: Francesco Bagnaia Berjaya di MotoGP Belanda 2022, Fabio Quartararo Gagal Finis
Perbesar
Sementara itu, pemuncak klasemen sementara MotoGP, Fabio Quartararo dua kali terjatuh. Pembalap asal Prancis itu sempat terlihat kesakitan sebelum kembali ke garasi Yamaha. (AP/Peter Dejong)

Bagnaia melakukan perjudian di MotoGP Austria karena tetap memilih ban lunak. Sedangkan rivalnya, Fabio Quartararo memilih ban keras sehingga lebih kencang di akhir lomba.

Saat balapan, Jack Miller seperti lebih kencang ketimbang Bagnaia. Itu terlihat sasat pembalap Australia itu mencoba salip di tikungan 9.

Untunglah, Bagnaia merebut kembali posisi depan. Soalnya dia tahu bakal keteteran di akhir lomba.

"Saya berpikir kalau tetap berada di belakang Miller, saya akan memberi tekanan lebih banyak untuk ban depan," katanya.

 


Komentar Miller

Francesco Bagnaia - MotoGP Austria - 21 Agustus 2022
Perbesar
Pembalap Ducati Lenovo Francesco Bagnaia memenangkan MotoGP Austria di Redbull Ring, Spielberg, Minggu, 21 Agustus 2022. Bagnaia berpeluang meneruskan performa bagusnya dalam balapan MotoGP San Marino, 4 September 2022. (VLADIMIR SIMICEK / AFP)

 

Miller membenarkan, kegagalannya untuk menyalip Bagnaia menjadi penyebab gagal juara. Dia bahkan gagal mempertahankan posisi dua.

"Saya punya motor bagus yang siap untuk menang. Seperti Pecco bilang, dia tahu maksud saya saat itu karena saya sudah di belakang dia dan Enea," kata Miller.

"Jelang lap akhir, saya mulai kesulitan. Saya tak tahu apakah ini karena waktu yang saya habiskan di belakang pembalap lain."

Infografis MotoGP
Perbesar
Infografis gaji tertinggi para pembalap MotoGP 2022 (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya