Mengenal Bouthayna Al Muftah, Seniman Wanita Pertama yang Membuat Poster Piala Dunia

Oleh Yo Kavya pada 11 Agu 2022, 15:00 WIB
Diperbarui 11 Agu 2022, 15:00 WIB
Kaka dan Iker Casillas Pamerkan Trofi Piala Dunia 2022 di Dubai
Perbesar
Trofi Piala Dunia FIFA Qatar dipamerkan saat Trophy Tour by Coca-Cola kick-off hari ini dengan first stop event di Dubai, Uni Emirat Arab, Kamis (12/5/2022). (AP Photo/Kamran Jebreili)

Liputan6.com, Jakarta Seniman wanita asal Qatar, Bouthayna Al Muftah jadi sosok yang menarik perhatian dunia. Ia mendesain poster resmi untuk Piala Dunia  Qatar 2022 yang telah diluncurkan 15 Juni 2022  di Bandara Internasional Hamad di Doha, Qatar.

Poster yang didominasi warna hitam dan putih itu menggambarkan hiasan kepala tradisional, Ghitra, yang dilemparkan ke udara. Lambang dari antusiasme, teriakan dan sorak sorai dari fandom sepakbola di dalam stadion.

Karya Al Muftah menjadi istimewa karena tak hanya menjadi yang pertama dibuat berseri, tapi mendobrak tradisi yang selama ini dibuat oleh seniman pria. Al Muftah menjadi wanita pertama yang mendesain poster resmi Piala Dunia.

“Ghitra diacungkan ke udara pada poster utama, seperti yang Anda lihat, juga mengekspresikan perasaan orang-orang dalam merayakan kemenangan. Jadi, saya ingin memperlihatkan itu dalam cara tak langsung untuk mewakili Qatar dan perasaan kegembiraan,” jelas Al Muftah seperti dikutip dari laman FIFA.

Selain poster utama lulusan Virginia Commonwelth University of the Arts Qatar itu juga menghasilkan tujuh poster pendukung yang menunjukkan semangat Qatar untuk sepakbola dan keluarga.

Direktur Pemasaran FIFA, Jean-François Pathy, mengatakan: “Poster Resmi untuk Piala Dunia Qatar 2022 adalah cerminan atmosfer warisan seni dan sepakbola Qatar. Kami sangat bangga dengan rangkaian poster indah ini yang menggambarkan semangat Qatar untuk sepakbola dari artis wanita lokal yang sangat berbakat.”

Sedangkan Khalid Al Mawlawi, Wakil Direktur Jenderal, Komite Tertinggi untuk Pengiriman & Warisan menilai poster-poster itu melambangkan kecintaan masyarakat Qatar pada sepakbola dan kegembiraan menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA pertama di Timur Tengah dan dunia Arab.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Lulus SMP

Stadion Piala Dunia 2022 di Qatar
Perbesar
Gambar yang dirilis pada 20 November 2019 memperlihatkan Stadion Al Bayt yang menjadi venue Piala Dunia 2022 sedang dalam pembangunan di utara kota Al Khor. Piala Dunia 2022 Qatar rencananya akan dimulai pada 21 November hingga 18 Desember. (Qatar’s Supreme Committee for Delivery and Legacy/AFP)

Al Muftah adalah seniman visual Qatar yang dianggap sebagai salah satu artis muda paling berbakat di Qatar.

Sejak kecil ia sudah tertarik dengan seni. Semua berawal dari hobi dan menjadi passion . Setelah lulus SMA ia mendaftar ke Virginia Commonwealth University Qatar.

Setelah lulus, Al Muftah mengarahkan praktik artistiknya ke seni grafis, tipografi, dan dokumentasi, yang berkembang selama bertahun-tahun menjadi instalasi skala besar dan karya pertunjukan

Ketertarikan Al Muftahyang dilahirkan pada tahun 1987 terhadap semua aspek dalam konteks ingatan negaranya telah mendorongnya untuk mengembangkan penelitiannya, dan merenungkan kehidupan di lingkungan lama Qatar dan orang-orang yang membentuknya.

Ia secara bertahap beralih ke dokumentasi konseptual melalui penjilidan buku sebagai cara untuk mengekspresikan kisah masa lalu Qatar melalui matanya — mengabadikan apa yang sebelumnya hilang dalam jurang waktu.


Monokrom

Foto: Mengintip Megahnya Stadion Piala Dunia 2022 di Qatar
Perbesar
Stadion Al Bayt adalah veneu terbesar kedua yang akan digunakan pada Piala Dunia 2022. Al Bayt memiliki sistem atap yang bisa ditarik dan membuat Al Bayt menjadi satu-satunya stadion indoor di Piala Dunia 2022 yang dilengkapi dengan sistem pendingin internal. (AFP/Giuseppe Cacace)

Banyak galeri dan museum utama seperti Mathaf, Museum Seni Modern Arab telah menampilkan karya Al Muftah. Dalam arsip pers artis MutualArt, karya Al Muftah ditampilkan di Museum Qatar untuk Menyambut Pengunjung Kembali pada bulan Agustus dengan Lima Pameran Khusus, sebuah karya dari ArtDaily pada Agustus 2020.

Ia juga dikenal dengan karyanya yang kental estetika monokromatiknya. Ciri khas tergambar jelas di poster Piala Dunia 2022. Karya yang terinspirasi oleh budaya sepakbola local.  

Seusai acara peluncuran poster tersebut, Al Muftah mengemukakan bahwa karya-karyanya yang ditampilkan dalam warna hitam dan putih serta tipografi Arab itu terinspirasi oleh budaya sepakbola lokal. Ada teriakan dan sorak sorai, yang mewakili suara para pengunjung dan orang-orang di dalam stadion.

“Ghitra diacungkan ke udara juga mengekspresikan perasaan orang-orang dalam merayakan kemenangan. Jadi, saya ingin memperlihatkan itu dalam cara tak langsung untuk mewakili Qatar dan perasaan kegembiraan.”

Ia berharap poster-posternya dapat menimbulkan perasaan nostalgia, bukan hanya bagi warga lokal tetapi juga masyarakat global. Perasaan, yang menurut Al Muftah, dapat membawa mereka kembali ke waktu dan tempat yang mengingatkan mereka mengenai sepakbola.


Inspirasi

Logo Piala Dunia 2022 Qatar
Perbesar
Orang-orang melintasi layar yang menampilkan logo Piala Dunia Qatar 2022, di jalanan New Arbat, pusat kota Moskow di Rusia, Selasa (3/9/2019). Logo tersebut ditampilkan di ruang publik di Qatar dan kota-kota besar seluruh dunia. (AP Photo/Pavel Golovkin)

Setelah lulus ia memfokuskan praktik artistiknya pada seni grafis, tipografi, dan menggambar, yang berkembang menjadi beberapa campuran. instalasi media. Dia menerapkan desain organik dan modern ke hampir semua hal, mulai dari kertas pembungkus artisan yang dipesan lebih dahulu, hingga bantal, syal, dan buku catatan yang diikat dengan tangan.

“Inspirasi utama saya adalah konsep memori kolektif,” kata Al Muftah. “Sebagian besar pekerjaan saya berfokus pada pengalaman masa lalu, kenangan, mengikatnya ke masa kini dan mengarsipkannya secara kontemporer. Saya ingin poster-poster itu mengikuti tema ini dan menceritakan kisah budaya sepakbola Qatar.”

Dia melanjutkan: “Saya ingin setiap poster menunjukkan perayaan dan fandom sepakbola di Qatar. Poster utama menggambarkan 'gutra' dan 'egal' [hiasan kepala tradisional] melambai di udara dengan cara perayaan – yang merupakan sesuatu yang dilakukan penggemar di sini ketika sebuah gol dicetak.”


Jejak

Keterlibatan dalam proyek poster resmi Piala Dunia 2022, jelasnya, bermula dari kesempatan yang ditawarkan Komite Tertinggi untuk Pengiriman & Warisan ke  seniman lokal untuk mengambil bagian dalam proyek Piala Dunia.

Al Mauftah lalu mencoba ikut, dan menggunakan waktunya untuk merencanakan dan membuat konsep yang unik.

"Perasaannya tak terlukiskan. Saya merasa seperti saya mewakili setiap orang Qatar dan setiap orang Arab. Saya sangat bangga untuk meninggalkan jejak saya pada tonggak luar biasa ini dalam sejarah negara saya. Untuk bisa mengerjakan proyek Piala Dunia masih terasa tidak nyata. Saya harap saya bisa mewakili negara saya dengan cara terbaik," jelasnya.

Al Mauftah telah meninggalkan jejaknya dengan poster-posternya yang mewakili harapan dan mimpi masyarakat Qatar, juga dunia tentang kegembiraan yang didapat dari sepakbola. 

Infografis Grup D Piala Dunia 2022
Perbesar
Infografis Grup D Piala Dunia 2022. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya