Greysia Polii Puas Dengan Pencapaiannya di Bulu Tangkis

Oleh Liputan6.com pada 04 Jun 2022, 14:30 WIB
Diperbarui 04 Jun 2022, 14:30 WIB
Greysia Polii
Perbesar
Greysia Polii mengaku, dirinya hanya berhenti sebagai atlet, namun tetap akan berkontribusi di dunia bulutangkis Indonesia. (Bola.com/Abdul Aziz)

Liputan6.com, Jakarta - Pebulu tangkis ganda putri Indonesia Greysia Polii mengaku puas terhadap semua gelar yang telah didapat di dunia bulu tangkis. Menurutnya, medali emas Olimpiade Tokyo 2020 yang raihnya bersama Apriyani Rahayu semakin memantapkan langkahnya untuk menyudahi profesi sebagai atlet profesional. 

“Setiap atlet pasti mau juara di semua turnamen, karena kami memang didesain seperti itu. Tapi sekarang saya sudah di posisi ini, saya bisa juara Olimpiade saja masih tidak percaya. Apa benar saya juara? Ini bonus yang dikasih Tuhan buat saya,” kata Greysia dilansir dari Antaranews.com, Jumat (3/6/2022). 

Tak hanya itu, tandem Apriyani Rahayu ini juga menuturkan bahwa kemenangannya di ajang multicabang tergensi di dunia merupakan sebuah prestasi yang luar biasa. Bagaimana tidak, sejak Olimpiade 2012 di London, Greysia yang kala itu berpasangan dengan Meiliana Jauhari harus didiskualifikasi karena dianggap tidak sportif. 

Tak heran jika pencapaian Greysia dan Apriyani di Olimpiade Tokyo 2020 sudah membuat pebulu tangkis berumur 34 tahun itu bersyukur dan merasa cukup. 

“Dari saya kecil, ganda putri indonesia sulit sekali untuk menembus level dunia. Kalai dari tunggal putri ada Cik Susy (Susanti) misalnya. Tapi di sisi lain saya dan Apri ajdi pembuka jalan bagi Indonesia dan ini pencapaian yang lebih dari cukup,” ujarnya. 

“Tidak ada gelar lain yang mau saya kejar, sudah cukup karena saya suda dikasih jalannya dengan ini (emas Olimpiade),” pungkas Greysia. 


Undur Diri

Greysia Polii
Perbesar
Ganda putri Indonesia, Greysia Polii, mengonfirmasi gantung raket setelah 19 tahun berkarier sebagai pebulutangkis. (Bola.com/Abdul Azis)

Sebelumnya, dalam konferensi pers, Jumat (3/6/2022), Greysia mengundurkan diri sebagai atlet pada acara perpisahan yang akan digelar khusus untuknya pada final Indonesia Masters 2022 di Istora Senayan pada 12 Juni 2022. 

“Ide acara ini awalnya datang dari pelatih saya, coach Eng Hian dan kemudian diiyakan oleh PBSI serta sponsor untuk menggelar acara farewell nanti. Saya rasa ini adalah apresiasi dari PBSI dan sponsor bagi atletnya yang berprestasi, tidak ada kata yang bisa saya ucapkan selain bersyukur,” kata Greysia. 

Pemain yang sudah menjadi penghuni Pelatnas PBSI selama 19 tahun itu ingin mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya. 

“Saya ingin berterima kasih kepada PBSI yang sudah menjadi rumah saya selama 19 tahun. Tidak hanya kepada pengurus sekarang, tapi juga pendahulu-pendahulu yang telah membuat saya dan atlet-atlet lain bisa meraih gelar juara, berprestasi, dan mengeluarkan kemampuan terbaik kami.” 


Agenda Selanjutnya Pebulu tangkis

Pada agenda selanjutnya, pebulu tangkis akan mengikuti Indonesia Masters 2022 yang berlangsung di Istora Senayan pada 7-12 Juni 2022. 

Turnamen level 500 ini menyediakan total hadiah sebesar 400 ribu dollar AS atau setara Rp5,4 milliar. 

 

Penulis: Jesslyn Koesman

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya