7 Pesepak Bola Top Dunia yang Bikin Real Madrid Patah Hati

Oleh Bogi Triyadi pada 02 Jun 2022, 07:00 WIB
Diperbarui 02 Jun 2022, 07:00 WIB
ilustrasi real madrid
Perbesar
ilustrasi Real Madrid (Liputan6.com/Abdillah)

Liputan6.com, Madrid - Real Madrid memiliki reputasi sebagai klub yang mampu merekrut pemain-pemain hebat di dunia. Mulai dari Alfredo Di Stefano hingga Cristiano Ronaldo.

Juara Liga Champions 14 kali ini memiliki sejarh yang kaya dan kantong yang dalam. Alhasil, Los Blancos dapat dengan mudah untuk mendapatkan pesepak bola hebat.

Tetapi, kadang-kadang Real Madrid juga gagal mendapatkan pemain incarannya. Tawaran dari klub raksasa Spanyol ini terkadang tidak mampu menggoda pemain yang diinginkannya.

Sekilas kejadian tersebut sangat langka menimpa Real Madrid. Meski demikian, ada saja pemain yang lolos dari 'rayuan' klub ibu kota Spanyol itu.

Teranyar pemain yang menolak pinangan Real Madrid adalah Kylian Mbappet. Bintang timnas Prancis tersebut memilih untuk bertahan di Paris Saint-Germain ketimbang pindah ke Santiago Bernabeu.

Padahal, Mbappe santer telah dikaitkan dengan kepindahan ke juara Liga Champions 2021-2022. Berikut tujuh pesepak bola top dunia yang gagal didatangkan Real Madrid seperti dikutip dari Sportskeeda:

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


7. Patrick Vieira

Foto: 5 Pemain dengan Koleksi Kartu Merah Terbanyak dalam Sejarah Liga Inggris
Perbesar
Patrick Vieira. (AFP/Nicolas Asfouri)

Pada awal 2000-an, Patrick Vieira bisa dibilang sebagai gelandang terbaik di Liga Inggris. Superstar Prancis ini adalah pemimpin tepercaya Manajer Arsene Wenger, memiliki kualitas teknis luar biasa dan tidak pernah retak di bawah tekanan.

Vieira adalah salah satu pemain terbaik Arsenal dalam musim tak terkalahkan saat memenangkan Liga Inggris. 2003-04. Dia mencetak tiga gol dan lima assist dalam 29 pertandingan.

Terkesan dengan performa luar biasa dengan The Gunners, Real Madrid berusaha mendapatkan Vieira. Hal-hal telah disepakati kedua belah klub, tapi Vieira akhirnya memilih untuk tetap tinggal selama satu tahun lagi.

"Saya benar-benar hampir pergi ke Madrid setahun sebelum saya pergi. Kesepakatan dilakukan antara kedua klub. Jadi ketika tiba saatnya bagi saya untuk pergi, saya berubah pikiran karena saya percaya bahwa saya ingin bertahan di Arsenal, saya ingin mengakhiri karier saya di Arsenal, kata Vieira kepada EuroSport.

"Saya tidak melihat alasan untuk pergi, saya tidak tahu apakah itu karena kurangnya keberanian untuk pergi. Jika saya tahu saya akan pergi tahun berikutnya, saya akan pergi ke Madrid."

Setelah memenangkan tiga gelar Liga Inggris dan tujuh penghargaan lainnya dengan tim London utara, Vieira pergi ke Juventus pada 2005.

 


6. Francesco Totti

FOTO: 7 Maestro Sepak Bola yang Pensiun di Tahun 2017
Perbesar
Francesco Totti (AFP/Tiziana Fabi)

Francesco Totti dipuji sebagai salah satu ikon olahraga terbesar di dunia. Dia tidak hanya memberi kesan lewat gol-golnya yang luar biasa, namun juga berkali-kali menahan godaan untuk meninggalkan klub masa kecilnya, Roma.

Atas kehebatannya dalam sepak bola, Totti pernah didekati Real Madrid selama masa kejayaannya. Pemain asal Italia itu akhirnya menolak Los Blancos. Tapi, mengakui bahwa Real Madrid adalah satu-satunya tim yang akan diperkuatnya jika meninggalkan Roma.

"Tentu saja saya memikirkannya. Katakanlah ada beberapa hari di mana kita memiliki satu kaki masuk dan satu kaki keluar. Kemudian, saya sering dan jujur ​​mengatakan bahwa pilihan untuk tetap bersama Roma dibuat dari hati. Pada saat-saat itu, ketika Anda merasa seperti ini, Anda tidak bisa pergi begitu saja," kata Totti kepada The Guardian (melalui Managing Madrid).

"Tapi tentu saja, melihat ke belakang, memikirkan fakta mengatakan tidak kepada Real Madrid, sedikit keraguan tetap ada. Real Madrid adalah satu-satunya tim lain yang bisa menjadi tempat saya bermain. Satu-satunya tim yang mungkin, saya pikir. Pengalaman di negara yang berbeda bisa menjadi sesuatu yang indah bagi semua orang. Untuk keluargaku. Untuk saya," ucap pemenang Piala Dunia 2006 menambahkan.

Totti, yang gantung sepatu pada 2017, bermain 782 pertandingan untuk Roma di berbagai kompetisi dengan mencetak 307 gol. Dia memenangkan lima trofi bersama klub masa kecilnya, termasuk satu gelar Serie A dan dua Piala Italia.

 


5. Steven Gerrard

Foto Liga Inggris: Kapten Tim yang Menginspirasi dari Era Premier League Hingga Saat Ini, Ada Dua Pemain Manchester United
Perbesar
Steven Gerrard. (Foto: AFP/Steve Parkin)

Sebagai lulusan akademi Liverpool, Steven Gerrard bukan hanya pesepak bola hebat untuk The Reds. Tapi, dia juga mewakili semua yang benar dan bagus untuk klub.

Gerrard memberikan semuanya di setiap pertandingan, memimpin pasukannya dengan keberanian dan memberi contoh. Penampilan mantan pemain timnas Inggris itu menarik perhatian setiap klub besar, tidak terkecuali Real Madrid.

Los Blancos mendekatinya beberapa kali dalam kariernya. Tapi, cintanya untuk Liverpool membuat Gerrard tetap di Anfield. "Saya pikir sangat tersanjung dikaitkan dengan klub besar seperti Real Madrid. Saya pikir saya memiliki beberapa pilihan sepanjang karier saya untuk pergi ke Real Madrid tapi saya menahan godaan karena koneksi besar yang saya miliki dengan klub kampung halaman saya," kata Gerrard kepada Mirror.

"Ini mungkin sesuatu yang saya sesali lebih jauh dengan tidak menantang diri saya sendiri dan memiliki perubahan pemandangan di negara yang berbeda. Tetapi, saya akan memiliki penyesalan yang lebih besar meninggalkan klub yang saya cintai.

"Saya penggemar berat Madrid, mereka adalah klub spesial, tapi bagi saya Liverpool adalah klub nomor satu saya," tandas Gerrard.

Gelandang legendaris itu ambil bagian dalam 709 pertandingan untuk The Reds di berbagai kompetisi, mencatatkan 185 gol dan 151 assist. Gerrard adalah salah satu pahlawan comeback legendaris Liga Champions Liverpool melawan AC Milan di final 2005. Dia juga memenangkan 11 trofi dengan klub Merseyside selama karirnya yang didekorasi.

 


4. Gianluigi Buffon

Juventus
Perbesar
Gianluigi Buffon. (AFP/Giuseppe Cacace)

Gianluigi Buffon adalah salah satu pemain Juventus yang paling setia. Penjaga gawang Italia bergabung dengan Bianconeri dari Parma pada Juli 2001 dan berada di klub hingga musim panas 2018.

Setelah periode singkat satu musim di Paris Saint-Germain, ia bergabung kembali dengan klub selama setahun pada 2019. Selama dua periode, Buffon telah bermain 683 pertandingan untuk Juve ntusdi berbagai kompetisi dengan mencatat 322 clean sheet dan memenangkan total 22 trofi, termasuk 10 gelar Serie A.

Pada 2006, Buffon membuat keputusan paling berani dalam kariernya. Ia bertahan saat Juventus terdegradasi ke Serie B menyusul skandal Calciopoli. Real Madrid dikabarkan (via Sky Sports) mencoba membujuknya pergi ke ibu kota Spanyol, namun sang kiper menolaknya dengan tegas.

"Yang benar adalah, dan saya ulangi, saya memiliki kontrak yang sangat panjang dengan Bianconeri, hingga 2008, dan saya merasa sangat baik di Italia," kata Buffon kepada Corriere dello Sport (melalui Sky Sports).

Menyusul kepergian Iker Casillas pada 2015, Presiden Real Madrid Florentino Perez punya gagasan membawa Buffon ke Madrid. Sayangnya, gagasan itu tidak terwujud.

 


3. Luis Suarez

Foto: 5 Pencetak Gol Terbanyak dalam Sejarah Piala Dunia Antarklub FIFA, Tak Ada Pemain Liga Inggris
Perbesar
Luis Suarez. (AFP/Toshifumi Kitamura)

Real Madrid pernah menyatakan keinginannya untuk mengontrak Luis Suarez saat tersedia di bursa transfer 2014. Namun, pemain Uruguay itu hanya memiliki satu klub dalam pikirannya, yakni Barcelona.

"Real Madrid sangat tertarik pada saya, tetapi impian saya adalah selalu bermain untuk Barca. Ketika saya mendengar nama Barcelona, saya tidak ragu sejenak," kata Suarez kepada El Partido de las 12 dari Cope Radio (via Marca).

Suarez menghabiskan enam musim penuh trofi di Barcelona. Dia ​​mencetak 194 gol di seluruh kompetisi (282 penampilan) dan memenangkan 13 trofi. Musim debutnya bersama tim Catalan menjadi yang terbaik dalam kariernya dengan memenangkan treble (La Liga Spanyol, Liga Champions, Copa del Rey) dengan klub impiannya.

 


2. Neymar

Foto: 5 Pembelian Keliru yang Pernah Dilakukan Klub, termasuk Liverpool, sebagai Solusi akibat Menjual Pemain Bintangnya
Perbesar
Neymar. (AFP/Anne-Christine Poujoulat)

Neymar adalah salah satu pemain paling berbakat secara teknis yang pernah menghiasi lapangan. Sebelum bergabung dengan Paris Saint-Germain dalam kesepakatan 222 juta euro pada 2017, bintang Brasil tersebut memenangkan semuanya dengan Barcelona. Ia ​​​​membentuk kemitraan yang menghancurkan dengan Suarez dan Lionel Messi.

Sebelum mendominasi Eropa dengan warna Barca, Neymar memiliki kesempatan untuk bergabung dengan musuh bebuyutan mereka, Real Madrid. Sayangnya untuk All Whites, mereka tidak berhasil mengamankan jasanya karena pemain Brasil berusia 13 tahun itu belum siap untuk meninggalkan negaranya.

Neymar mengungkapkan mengapa dia menolak Los Blancos pada 2005. "Saya berusia 13 tahun dan ini adalah pertama kalinya saya di Eropa. Tapi, saya tidak merasa siap untuk pindah dari Brasil (ke Madrid), tidak perlu terburu-buru. Prioritas saya adalah bahagia, menjadi pesepakbola profesional dan kemudian pindah ke Eropa," kata Neymar kepada L'Equipe (via Marca) pada 2016.

"Saya membuat keputusan bersama dengan keluarga saya untuk tetap tinggal, meskipun saat itu banyak anak Brasil yang sudah pindah ke Eropa."

Neymar menghabiskan empat musim di Barcelona, ​​dengan mencatatkan 105 gol dan 76 assist dalam 186 penampilan.

 


1. Kylian Mbappe

Foto: 5 Pemain U-20 yang Pernah Mencetak Quatrick di Lima Liga Top Eropa
Perbesar
Kylian Mbappe. (AFP/Franck Fife)

Kylian Mbappe menjadi pemain terbaru yang menolak Real Madrid. Pemain timnas Prancis itu memilih untuk memperpanjang kontrak dengan Paris Saint-Germain daripada bergabung dengan Los Merengues.

Mbappe, yang telah bersama PSG sejak 2017, telah lama memuji Real Madrid sebagai klub impiannya. Bahkan, dia dikabarkan (melalui Fabrizio Romano) telah menyetujui persyaratan dengan klub ibu kota Spanyol itu. Tapi, akhirnya memperpanjang masa tinggalnya di Paris.

Beberapa jam sebelum menandatangani perpanjangan tiga tahun dengan PSG, Mbappe mengklaim 'impiannya' mengenakan seragam All White belum berakhir. Orang Prancis itu berkata (melalui Fabrizio Romano):

"Mimpi Real Madrid berakhir? Tidak pernah berakhir, tidak pernah berakhir ... Anda tidak akan pernah tahu apa yang terjadi di masa depan. Saya fokus pada saat ini dan saya ingin melanjutkan di PSG. Kritik di Madrid – saya menerimanya dan berharap mereka akan memahami saya."

Real Madrid mencoba untuk mengontrak Mbappe musim panas lalu, tetapi tawaran mereka tidak diterima oleh PSG. Babak Mbappe tampaknya ditutup untuk saat ini, tetapi langkah di masa depan tak bisa dikesampingkan.

Infografis Real Madrid
Perbesar
Infografis Real Madrid (Liputan6.com/Trie yas)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya