Wow, Kurniawan Dwi Yulianto Bakal Jadi Asisten Pelatih Klub Italia Como

Oleh Marco Tampubolon pada 13 Jan 2022, 12:55 WIB
Diperbarui 13 Jan 2022, 12:55 WIB
Piala AFF 2018 : Latihan Timnas Indonesia
Perbesar
Staf pelatih Indonesia, Kurniawan Dwi Yulianto, saat sesi latihan di Stadion Wibawa Mukti, Jawa Barat, Jumat (02/11/2018). Latihan tersebut dalam rangka persiapan jelang laga Piala AFF 2018. (Bola.com/M Iqbal Ichsan)

Liputan6.com, Jakarta Mantan striker timnas Indonesia, Kurniawan Dwi Yulianto kembali ke Italia. Jebolan timnas Primavera yang pernah menimba ilmu di Negeri Piza itu bakal bergabung dengan tim Serie B, Como 1907. 

Dalam wawancara dengan channel Youtube, Akurasi TV, Kurniawan mengaku bakal menempati posisi sebagai asisten pelatih Como 1907. Pria yang akrab disapa Si Kurus itu pun menjadi orang Indonesia pertama yang menjadi bagian dari tim kepelatihan klub di level profesional sepak bola Italia. 

Dalam wawancara dengan Akurasi TV, Kurniawan bercerita tidak segera menerima tawaran dari Como. Sebab saat kesempatan pertama datang, dia masih menangani klub Malaysia, Sabah FA. 

"Enggak kebayang (jadi asisten pelatih Como), enggak punya mimpi juga. Tahun lalu saat mereka promosi ke Serie B, saya dihubungi Pak Mirwan (Suwarso, Como)," ujar Kurniawan. 

"Dia ingin ada pelatih asal Indonesia untuk jadi asisten. Tapi saat itu saya masih ada kontrak dengan Sabah. Ya alhamdulillah, mungkin sudah jalannya. Saat saya komunikasi lagi, mereka masih memberikan kesempatan," ujar pemain Kurniawan menambahkan. 

Como 1907 seperti diketahui berlaga di Liga Italia Serie B. Saat ini, tim yang bermarkas di Lombardy itu berada di urutan ke-11 dengan 25 poin. Como merupakan tim promosi usai menjuarai Seire C musim lalu. Saat ini, tim utama Como 1907 ditangani pelatih asal Italia, Gatusso Giacomo. 

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Milik Orang Kaya Indonesia

Como 1907 Promosi ke Serie B
Perbesar
Como 1907 Promosi ke Serie B.

Dua tahun lalu, dua orang terkaya di Indonesia, Bambang Hartono dan Robert Budi Hartono membeli klub ini dengan harga murah. Mereka membeli Como FC dengan nama Sent Entertainment Ltd.

Sent Entertainment Ltd, yang berdomisili di Inggris, dikendalikan oleh Bambang Hatono dan Robert Budi Hartono. Mereka merupakan bos perusahaan rokok kretek di Indonesia, Djarum, kekayaannya mencapai Rp 461 triliun.

Mirawan Suwarso, perwakilan Mola TV yang juga bagian dari salah satu usaha milik Djarum, dalam jumpa pers 2 tahun lalu membenarkan Como saat itu dalam status bermasalah hingga dinyatakan sebagai klub bangkrut di Italia. Karena itu, harganya juga murah, tidak sampai Rp 5 Miliar. 

Menurut Mirawan, saat dibeli, klub dikeliling mafia, pengaturan skor hingga banyak tunggakan, termasuk listrik dan air. (Simak berita selengkapnya tentangan pembelian Como di tautan ini).

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Menunggi Izin Kerja

Piala AFF 2018 : Latihan Timnas Indonesia
Perbesar
Staf pelatih Indonesia, Kurniawan Dwi Yulianto, saat sesi latihan di Stadion Wibawa Mukti, Jawa Barat, Jumat (02/11/2018). Latihan tersebut dalam rangka persiapan jelang laga Piala AFF 2018. (Bola.com/M Iqbal Ichsan)

Sementara itu, kepada Akurasi TV, Kurniawan mengaku belum bisa segera bergabung dengan tim Como. Dia masih menunggu work permit atau izin kerja terlebih dahulu.

"Work permit di Italia lagi enggak ngeluarin, jadi saya masih menunggu. Karena Como satu (program) sama Garuda Select. Jadi sekarang saya lagi tunggu Visa di UK (Inggris) untuk diperbantukan dulu di sana," kata Kurniawan.

Hal ini dibenarkan Kurniawan saat dihubungi Liputan6.com. Dia mengaku masih menunggu visa. 

Garuda Select memang program pembibitan pemain usia muda asal Indonesia yang menimba ilmu sepak bola di Inggris. 

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Profil Kurniawan

Foto: Flashback Piala AFF 2000, Ini Dia Pemain Timnas Indonesia yang Bikin Gol Hingga Tembus ke Final
Perbesar
Pertandingan pertama pun sangat memuaskan. Kurniawan Dwi Yulianto dan Miro Baldo Bento menjadi pilihan utama lini depan Timnas Indonesia dalam pertandingan tersebut. (Foto: AFP/Joseph Barrak)

Kurniawan Dwi Yulianto tentu bukan nama asing bagi sepak bola Indonesia. Pria kelahiran Magelang ini merupakan salah satu striker terbaik yang pernah dimiliki Indonesia. Namanya melejit melalui program pembinaan usia muda Timnas PSSI Primavera tahun 1993. Bersama beberapa pemain lainnya, Kurnaiwan bahkan pernah dipercaya menjadi bagian dari tim Sampdoria Primavera tahun 1994.

Selanjutnya dia bergabung dengan klub yang bermain di Liga Swiss, FC Luzern selama setahun. 

Sepulang dari luar negeri, Kurniawan bermain di sejumlah klub besar di Indonesia. Mulai dari Pelita Bakrie, PSM Makassar, Persebaya Surabaya, hingga Persija Jakarta. Di era keemasannya, Kurniawan juga menjadi andalan timnas Indonesia di berbagai kompetisi, termasuk Piala AFF atau Piala Tiger. 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Sebutan si Kurus

Foto: 10 Pemain Timnas Indonesia Pencetak Gol ke Gawang Malaysia di Piala AFF, Kurniawan Dwi Yulianto dan Muhammad Ridwan Tertajam
Perbesar
Kurniawan Dwi Yulianto. Striker yang pensiun dari Timnas Indonesia pada 2005 ini mampu mencetak 2 gol saat melawan Malaysia di semifinal Piala AFF 2004. Satu gol dicetak di leg pertama (28/12/20224) dan 1 gol lagi di leg kedua (3/1/2005). Skor akhir 1-2 dan 4-1 untuk Indonesia. (AFP/Joseph Barrak)

Sepanjang kariernya sebagai pesepak bola, Kurniawan mendapat julukan Si Kurus oleh pencinta sepak bola Indonesia. Julukan itu didapat Kurniawan sejak berlaga di Piala Tiger 1996.

Julukan yang diberikan kepada Kurniawan ini sama dengan julukan yang diberikan legenda Timnas Indonesia, mediang Ronny Pattinasarany. Alasan di balik pemberian julukan itu juga tak jauh-jauh dari fisik. 

Baik Ronny ataupun Kurniawan sama-sama memiliki perawakan kurus. Perawakan ini membuat Kurniawan bermain cukup lincah sebagai striker.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Jadi Pelatih

Setelah pensiun sebagai pemain, Kurniawan melanjutkan kariernya sebagai pelatih. Hingga saat ini, Kurniawan tercatat pernah menjabat sebagai asisten pelatih timnas Indonesia senior dan U-23. 

Sebelum bergabung ke Como 1907, Kurniawan juga sempat menangani tim Malaysia, Sabah FA. 

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya