Liga 1 Ditunda, Pelatih Persib Pahami Situasi Pandemi Covid-19

Oleh Bogi Triyadi pada 01 Jul 2021, 23:00 WIB
Diperbarui 01 Jul 2021, 23:00 WIB
Robert Rene Alberts
Perbesar
Pelatih Persib Bandung Robert Rene Alberts. (Liputan6.com/Huyogo Simbolon)

Liputan6.com, Jakarta - Pelatih Persib Bandung Robert Alberts mengaku kecewa kick off Liga 1 2021 ditunda. Meski begitu, dia tetap mencoba memahami situasi sulit yang dihadapi Indonesia terkait pandemi Covid-19.

Juru taktik Persib asal Belanda tersebut sebelumnya cukup optimistis tak ada kendala berat yang bakal menghadang kompetisi. Sebab, semua telah dipersiapkan dengan baik. Bahkan, sejumlah kompetisi di luar negeri sudah bergulir dan dihadiri oleh suporter secara langsung di stadion.

Selain itu, Persib juga secara disiplin menjalankan protokol kesehatan untuk pemain dan staf. Bahkan, jika ada yang terinfeksi, wajib menjalani karantina hingga dinyatakan sembuh dan dapat beraktivitas kembali.

"Kami sebagai pecinta sepak bola harus menerimanya, menunjukkan kesetiaan kepada Persib dan sepak bola Indonesia karena kami percaya liga akan kembali dimulai," kata Robert seperti dikutip dari laman resmi Persib, Kamis (1/7/2021).

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Bentuk dukungan

Robert Rene Alberts
Perbesar
Pelatih Persib Bandung Robert Rene Alberts. (Liputan6.com/Huyogo Simbolon)

Dengan ditundanya kick off Liga 1, banyak kerugian dirasakan tim peserta kompetisi. Apalagi, hanya Indonesia yang belum dapat menggulirkan kompetisi sepak bola di antara negara-negara lain.

"Kami harusnya bertanding melawan Barito Putera, 10 Juli. Ini sebuah kehilangan besar dan sangat sulit untuk diterima," ucap Robert.

"Karena, kami sudah mengikuti semua prokes dan tanggung jawab untuk memperhatikan klubnya. Namun, kami semua mengikutinya sebagai bentuk dukungan kepada sepakbola Indonesia," pungkasnya.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Covid-19 meningkat

logo PSSI
Perbesar
logo PSSI (Liputan6.com/Abdillah)

Seperti diberitakan sebelumnya, PSSI memutuskan menunda kompetisi Liga 1 dan Liga 2 setelah mendapat surat dari Ketua Satgas Covid-19. Penundaan dilakukan menyusul penyebaran Covid-19 yang kembali meningkat.

"Ditunda hingga akhir Juli 2021," kata Sekjen PSSI Yunus Nusi, 29 Juni lalu. "Saat ini covid sangat buruk dan PSSI selalu memberi dukungan terhadap penanganan covid-19. Salah staunya adalah menunda kompetisi."

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya