Bola Ganjil: Pilihan Pele dan Aksi Sobek Kertas Daftar FIFA 100

Oleh Harley.Ikhsan pada 21 Apr 2021, 00:30 WIB
Diperbarui 21 Apr 2021, 00:30 WIB
Pesepak Bola yang Merambah ke Dunia Seni Peran
Perbesar
Pele menciptakan daftar FIFA 100 pada 2004. (AFP/Mauro Pimentel)

Liputan6.com, Jakarta - Pele mendapat tugas mulia dari FIFA. Sosok asal Brasil tersebut dipercaya memilih pemain sepak bola terbaik dunia yang masih hidup pada 2004.

Daftar tersebut kemudian dikenal sebagai FIFA 100, meski jumlah nama di dalamnya mencapai 125. FIFA menciptakan katalog ini untuk menandai ulang tahun satu abad organisasi yang berdiri pada 21 Mei 1904.

Pele diminta menunjuk 50 pemain aktif dan 50 eks pesepak bola. Namun, legenda Santos itu kesulitan dengan batasan menyangkut mereka yang sudah pensiun. Akhirnya dia mencatat 75 mantan pemain.

Daftar tersebut dibacakan pada upacara resmi di London, Inggris, 4 Maret 2004. Terucap nama-nama tenar seperti Diego Maradona, Johan Cruyff, Franz Beckenbauer, George Best, Eusebio, Bobby Charlton, Gianni Rivera, hingga Michel Platini.

Di kalangan yang masih aktif ada Ronaldinho, Zinedine Zidane, David Beckham, Luis Figo, atau Raul Gonzalez.

Meski sekilas semua pihak terwakili, pilihan Pele tetap dikecam karena berbagai alasan.

2 dari 5 halaman

Pertimbangan Politis

Alasan Unik 9 Pemain Bintang Akhiri Karir di Sepakbola.
Perbesar
Hidetoshi Nakata. (AFP/Paolo Cocco)

Media Inggris mempertanyakan metodologi pemilihan. Daftar Pele disebut didasari kepentingan politis ketimbang sepak bola.

Dasar kritik adalah munculnya nama-nama dari berbagai penjuru dunia. Ada wakil Korea Selatan (Hong Myung-bo), Turki (Rustu Recber, Emre Belozoglu), Senegal (El Hadji Diouf), Nigeria (Jay-Jay Okocha), Jepang (Hidetoshi Nakata), Kroasia (Davor Suker), Ghana (Abedi Pele), Paraguay (Romerito), dan Kamerun (Roger Milla).

Tanpa mengurangi prestasi masing-masing individu tersebut, mereka dinilai masih kalah dari mereka yang tidak masuk daftar.

Jika berdasar fakta di lapangan, FIFA 100 semestinya berbasis pemain negara besar Eropa dan Amerika Selatan.

 

3 dari 5 halaman

Aksi Simbolis Gerson

ilustrasi bola ganjil
Perbesar
bola ganjil (Liputan6.com/Abdillah)

Protes lain datang dari eks pemain. Rekan setim Pele saat Brasil menjuarai Piala Dunia 1970, Gerson, bereaksi marah dengan merobek kertas berisi daftar FIFA 100 dalam siaran langsung televisi.

Gerson berpandangan dirinya dan beberapa nama lain layak masuk. "Saya menghormati opini Pele, tapi tidak setuju. Di luar Platini, Zidane, dan Just Fontaine, saya kalah dari 11 pemain Prancis lain? Ini lelucon," tegasnya.

 

4 dari 5 halaman

Protes Van Basten

ilustrasi BOLA GANJIL
Perbesar
BOLA GANJIL (Liputan6.com/Abdillah)

Marco van Basten juga kecewa. Membantu Belanda merebut satu-satunya gelar internasional pada Piala Eropa 1988, Van Basten tidak masuk pertimbangan Pele.

Dia 'kalah' bersaing dari Patrick Kluivert, Ruud van Nistelrooy, atau Edgar Davids.

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pele Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓