5 Pesepak Bola Dunia yang Sulit untuk Dibenci

Oleh Bogi Triyadi pada 26 Jan 2021, 07:30 WIB
Diperbarui 26 Jan 2021, 07:30 WIB
Newcastle United Tumbangkan Chelsea di Kandang
Perbesar
Pemain Chelsea N'Golo Kante (tengah) berusaha melewati pemain Newcastle United Joelinton (kiri) dan Jamaal Lascelles (kanan) pada pertandingan Liga Inggris di St James' Park, Newcastle, Inggris, Sabtu (18/1/2020). Newcastle United menang 1-0. (Lindsey Parnaby/AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Menjadi pesepak bola profesional adalah urusan yang rumit. Anda bisa menjadi pahlawan dalam satu minggu dan penjahat di minggu berikutnya.

Pesepak bola bisa mencetak gol dan kemudian membuat kesalahan sehingga gawang tim sendiri dapat dibobol lawan. Dari pahlawan bisa menjadi penjahat dalam sembilan puluh menit.

Di era media sosial yang intens saat ini, penggemar sepak bola mencoba menggali keburukan tentang musuh mereka. Opini pun terbentuk dalam hitungan detik dan menjadi pesepak bola bisa sangat menegangkan.

Namun, ada beberapa pesepak bola yang membuat mereka mustahil untuk dibenci. Hal ini karena cara mereka berperilaku baik di dalam maupun luar lapangan.

Berikut 5 persepak bola yang dipuja oleh semua orang seperti dikutip dari Sportskeeda.

 

 

2 dari 7 halaman

5. David Silva

FOTO: 7 Pemain Terbaik Spanyol Dalam Sejarah Premier League
Perbesar
1. David Silva (Manchester City, 2010-2020). Memperkuat Manchester City dalam 309 penampilan. Meraih 4 gelar Premier League, 5 piala Liga, 2 Piala FA dan 2 Community Shield. Sosok gelandang elegan dan Spaniard pertama yang mampu mempertahankan gelar Premier League. (AFP/Glyn Kirk)

Legenda Manchester City David Silva adalah salah satu pesepak bola yang paling dipuja di dunia. Tak hanya sebagai pemenang dan salah satu gelandang terbaik di generasinya, dia menjalankan kariernya tanpa tanpa membuat kontroversi.

Silva, bersama Kevin De Bruyne, membentuk salah satu kemitraan lini tengah paling mematikan yang pernah ada di Liga Inggris. Jarak umpan, kreativitas, dan pemikiran cepatnya menjadikannya pemain yang didambakan oleh penggemar di semua klub sepak bola.

Pemain berjuluk El Mago ini bergabung dengan Manchester City ketika menjalankan proyek baru. Dia memutuskan untuk tetap bertahan, sementara sebagian besar pemain ingin pindah ke klub yang lebih besar seperti Real Madrid atau Barcelona.

City yang kita lihat hari ini banyak berterima kasih kepada pemain Spanyol itu. Karena, kontribusinya yang meletakkan dasar bagi mereka untuk tumbuh menjadi salah satu kekuatan paling menakutkan di Eropa.

David Silva diberi perpisahan sebagai pahlawan di Manchester City musim panas lalu saat ia akhirnya pindah kembali ke negara asalnya bersama Real Sociedad pada usia 34.

 

 

3 dari 7 halaman

4. Juan Mata

Dybala dan 9 Pesepak Bola Berkualitas yang Sulit Tembus Skuad Timnas
Perbesar
8. Juan Mata - Gelandang Man United tersebut mampu tampik apik di posisi Gelandang serang. Namum dirinya harus bersaing ketat dengan pemain yang jauh lebih enerjik macam Isco dan Wonderkid Marco Asensio. (AFP/Paul Ellis)

Juan Mata adalah salah satu orang terbaik di sepak bola. Gaya permainannya mirip dengan David Silva, kariernya tidak sarat trofi tetapi akan terus menjadi salah satu pemain paling dikagumi di Manchester United belakangan ini.

Mata mulai memenangkan hati penggemar dengan blognya yang akan diperbarui setelah setiap laga dan keluar dengan mengirimkan pelukan virtual kepada semua orang. Orang Spanyol yang bersuara lembut itu memberi kami banyak alasan untuk tidak membencinya.

Apakah itu memuji pemain klub saingannya, Mesut Ozil, saat mengalami fase buruk atau membantu kit-man dan stafnya dengan cucian yang berantakan atau selalu bersikap terhadap pemain lawan, rekan satu tim, drtys pemain akademi.

Sulit untuk menemukan pesepakbola yang lebih baik dan lebih sopan daripada Mata.

 

4 dari 7 halaman

3. Jamie Vardy

Top Skor Sementara Liga Inggris, Mohamed Salah Perkasa di Puncak
Perbesar
4. Jamie Vardy (11 gol) - Penyerang berusia 33 tahun ini menjadi ujung tombak Leicester City dalam menjebol gawang lawan mereka. Tampil impresif bersama Leicester, Jamie Vardy telah mengoleksi 11 gol hingga pekan ke-17 Liga Inggris. (AFP/Michael Regan/pool)

Jamie Vardy adalah salah satu kisah paling kaya di sepak bola belakangan ini. Vardy biasa bermain di tingkat ketujuh sepak bola Inggris, membawa pulang 30 pound seminggu.

Fleetwood Town mengontraknya pada usia 24 dan itu merupakan langkah besar baginya. Vardy mulai mencetak gol dalam jumlah banyak dan membimbing Fleetwood Town promosi.

Vardy kemudian pindah ke Leicester City pada 2012 dan membuat sejarah. Dia memimpin dari depan saat Leicester City dipromosikan ke Liga Inggris dan kemudian memenangkan kompetisi itu di musim kedua. Vardy adalah pemain terbaik Liga Inggris musim itu.

Di usia 34 tahun, Vardy masih mempertahankannya dan tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. Dia masih memimpin dari depan karena Leicester City tetap berada di empat tempat teratas di papan klasemen Liga Inggris.

Tidak mungkin untuk membenci pemain yang telah melalui begitu banyak hal dan datang dari yang sangat sedikit kemudian berjuang serta memenangkan banyak hal.

 

5 dari 7 halaman

2. Luka Modric

Real Madrid Pecundangi Barcelona 3-1 di Liga Spanyol
Perbesar
Gelandang Real Madrid, Luka Modric, melakukan selebrasi usai mencetak gol ke gawang Barcelona pada laga lanjutan Liga Spanyol di Camp Nou Stadion, Sabtu (24/10/2020) malam WIB. Real Madrid menang 3-1 atas Barcelona. (AFP/Lluis Gene)

Luka Modric tidak selalu menjadi salah satu pemain yang paling dipuja di dunia. Bahkan, dia dipilih oleh fans klubnya sendiri sebagai salah satu rekrutan terburuk yang pernah dibuat oleh Real Madrid dalam sebuah polling.

Namun, berkat kualitasnya yang tidak perlu diragukan lagi, Luka Modric lolos dan menjadi pemain pertama yang mematahkan duopoli Messi-Ronaldo atas Ballon d'Or.

Kontribusi Modric untuk Real Madrid sangat besar dan fans akan tetap berutang budi kepada Jose Mourinho karena merekrutnya. Dia adalah salah satu pemain paling menonjol di Piala Dunia 2018 dan memimpin dari depan seperti juara sejati saat Kroasia finis sebagai runner-up.

 

6 dari 7 halaman

1. N'Golo Kante

FIFA 2018, Pemain Terbaik, FIFA
Perbesar
6. N'Golo Kante - Gelandang Chelsea (Prancis). (AFP/Franck Fife)

Anda tidak mungkin menemukan satu orang pun yang tidak menyukai N'Golo Kante. Pria Prancis yang bersuara lembut itu tetap rendah hati meski memenangkan beberapa hadiah terbesar dalam sepak bola. Biasanya terlihat dengan senyuman di wajah, N'Golo Kante adalah salah satu pemain paling dikagumi di dunia.

Kante adalah gelandang pekerja keras dan telah memenangkan Liga Inggris dalam beberapa musim berturut-turut bersama Leicester City serta Chelsea. Dia kemudian menjadi salah satu pemain terbaik Prancis saat memenangkan Piala Dunia 2018.

Namun, tidak satupun dari kesuksesan itu mengubah Kante yang berasal dari awal yang sederhana.

Rekan satu timnya datang dengan nyanyian untuknya setelah mereka memenangkan Piala Dunia dan ada video mereka menyanyikannya di bus tim. Jarang sekali individu berkumpul untuk merayakan seseorang, terutama dalam sepak bola. Tapi, N'Golo Kante adalah orang yang seperti itu.

7 dari 7 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Lanjutkan Membaca ↓