AS Terus Cetak Uang, Kadin Optimistis Rupiah Bisa Tembus Rp 12.000 Per USD

Oleh Liputan6.com pada 09 Jun 2020, 12:35 WIB
Diperbarui 09 Jun 2020, 12:35 WIB
20151229-Transaksi-Rupiah-AY
Perbesar
Petugas Bank menghitung uang pecahan Rp100.000 di Bank Bukopin Syariah, Jakarta, Selasa (29/12). Di pasar spot, Senin (28/12), rupiah melemah tipis 0,08% ke Rp 13.642 per dollar AS. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta- Nilai tukar Rupiah dipercaya masih akan terus menguat hingga ke level Rp12.000 per USD. Hal itu diungkap Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Rosan P Roeslani.

Penguatan nilai tukar rupiah itu diprediksi bisa terjadi terjadi seiring dengan Amerika Serikat (AS) yang terus menerus melakukan cetak uang hingga USD2,5 triliun.

Seperti diketahui, US Dollar merupakan mata uang dari Amerika Serikat.

Rosan mengatakan, semakin besar AS melakukan pencetakan uang maka kondisi Rupiah akan terus mengalami penguatan. Begitu juga dengan kondisi mata uang negara-negara lainnya.

"InsyaAllah mata uang kita akan berada di Rp12.000 per USD jadi saya optimistis akan menguat," kata Rosan di DPR Jakarta, Selasa (9/6).

 

2 dari 4 halaman

Pernah Terjadi

APPI, Kadin, Hippi Beri Dukungan Pembiayaan UMKM
Perbesar
Ketua Umum Kadin Rosan Roeslani (Liputan6.com/Helmi Afandi)

Menurutnya, Kejadian ini pernah terjadi pada tahun 2008 hingga 2009. Ketika itu, Amerika Serikat melakukan cetak uang dengan jumlah besar dan membuat mata uang Indonesia berada di level Rp9.000 per USD.

 

3 dari 4 halaman

Berbagai Kebijakan

Rupiah Stagnan Terhadap Dolar AS
Perbesar
Teller menunjukkan mata uang rupiah di penukaran uang di Jakarta, Rabu (10/7/2019). Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) ditutup stagnan di perdagangan pasar spot hari ini di angka Rp 14.125. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Dia menambahkan, kondisi penguatan tersebut juga terjadi seiring dengan berbagai kebijakan dilakukan pemerintah. Baik dari sisi fiskal maupun non fiskal lainnya. "Jadi kita akan masih saksikan ke Rp12.000 per USD," tandas dia.

4 dari 4 halaman

Bergerak Fluktuasi

Seperti diketahui, nilai tukar (kurs) Rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) bergerak fluktuasi di perdagangan hari ini, Selasa (9/6). Rupiah dibuka di Rp 13.885 per USD, atau stagnan dibanding penutupan sebelumnya.

Mengutip data Bloomberg, Rupiah kemudian bergerak melemah ke level Rp 13.893, kemudian kembali menguat ke Rp 13.888 per USD. Namun, Rupiah kembali melemah tajam dan saat ini berada di level Rp 13.902 per USD.

Disadur dari Merdeka.com (Dwi Aditya Putra)

Lanjutkan Membaca ↓