Cerita Petugas Medis Indonesia Tangani Pasien Corona di AS Saat Berpuasa

Oleh Liputan6.com pada 19 Mei 2020, 13:30 WIB
Diperbarui 19 Mei 2020, 13:30 WIB
FOTO: Kasus Corona di Amerika Serikat Tembus 1 Juta
Perbesar
Layar menunjukkan ucapan terima kasih terhadap petugas kesehatan terlihat di Times Square, New York, AS, Senin (27/4/2020). Menurut Center for Systems Science and Engineering di Universitas Johns Hopkins hingga 29 April 2020 WIB, jumlah kasus COVID-19 di AS melampaui 1 juta. (Xinhua/Michael Nagle)

Liputan6.com, Jakarta- Sebuah cerita perjuangan dua muslim Indonesia yang berada di garis depan dalam merawat pasien Corona COVID-19 datang dari Amerika Serikat (AS). Mereka tetap berpuasa meskipun harus menjalaninya saat bekerja.

Mereka adalah Eka Setyowati, yang merupakan seorang perawat di tempat perawatan lansia, dan Bhre Sumitro, yang merupakan seorang teknisi unit perawatan pasien di salah satu UGD di Rumah Sakit di Maryland, seperti dikutip dari VOA Indonesia, Selasa (19/5/2020).

Dengan pekerjaan sebagai petugas di negara dengan kasus Virus Corona covid-19 terbanyak di dunia, perjuangan inspratif mereka pun juga meliputi kisah toleransi yang didapat selama puasa Ramadan di tempat kerja, hingga memastikan kesehatan orang terdekat di rumah.

Selain menjaga kesehatan tubuh agar tetap dapat berpuasa dan melayani orang-orang di tengah pandemi Virus Corona COVID-19, bagi Eka dan Bhre, disiplin menjaga kebersihan juga merupakan hal yang penting untuk dilakukan.

Cerita mengenai keseharian Eka dan Bhre pun ditampilkan dalam sebuah video yang dibagikan oleh VOA Indonesia.

 

2 dari 4 halaman

Bekerja 12 Jam

Seringkali, Eka Setyowati mengatakan bahwa ia bekerja selama 12 jam atau lebih. Ia menceritakan bahwa ia sempat bekerja selama hampir 17 jam. Selama tiga pekan, Eka juga bercerita bahwa ia tinggal di dalam kendaraan rekreasi atau sebuah RV.

Bekerja di sebuah tempat perawatan lansia di negara bagian Maryland, kekhawatiran pun muncul saat salah satu penghuni di tempat perwatan tersebut meninggal, menurut cerita dalam video itu.

3 dari 4 halaman

Istirahat Cukup

FOTO: Kasus Corona di Amerika Serikat Tembus 1 Juta
Perbesar
Patung The Fearless Girl yang dipasangi masker terlihat di depan Bursa Efek New York selama pandemi COVID-19 di New York, Amerika Serikat, Senin (27/4/2020). Menurut Center for Systems Science and Engineering di Universitas Johns Hopkins, kasus COVID-19 di AS melampaui 1 juta. (Xinhua/Michael Nagle)

Mendapatkan shift malam, Eka mengatakan bahwa ia mendapatkan waktu istirahat yang cukup. Selain itu, ia juga memiliki waktu yang cukup untuk makan saat berbuka puasa.

"Saat berbuka puasa Alhamdulillah saya bisa berhenti (sejenak), mereka (rekan kerja) menghargai, jadi waktunya biasa mereka makan malam, mereka menunggu saya untuk makan malam bersama mereka juga."

Selama bekerja di tempat perawatan lansia, Eka mengatakan bahwa ia telah dites Corona sebanyak empat kali, dan hasilnya selalu kembali negatif.

 

4 dari 4 halaman

Kisah Bhre Sumitro

Kisah inspiratif lainnya juga diceritakan oleh Bhre Sumitro, yang mengatakan bahwa ia pada awalnya mengalami tantangan untuk bekerja sambil berpuasa.

"Terutama saat bulan Ramadan, pekerjaan saya jadi lebih berat karena berpuasa, dan kondisi saat ini (pandemi COVID-19), membuat pekerjaan saya jadi lebih intens," kata Bhre, lalu menambahkan bahwa awal puasa sangat berat untuknya, karena menahan lapar dan migrain parah.

Perhatikan Kondisi Orang LainDengan bekerja di tempat perawatan yang sebagian besar menangani pasien Corona, Bhre tak hanya harus menjaga kesehatan diri, ia juga harus memperhatikan kondisi orang terdekatnya.

Bhre yang masih tinggal dengan orang tuanya, memastikan bahwa ia mengambil langkah ekstra untuk pulang ke rumah, seperti langsung bersih - bersih terutama baju seragam yang sudah ia kenakan saat bekerja.

(Natasha Khairunisa Amani)

Lanjutkan Membaca ↓