8 Pemain yang Tak Berdaya di MU tapi Bersinar Setelah Hengkang

Oleh Yus Mei Sawitri pada 02 Mei 2020, 14:10 WIB
Diperbarui 02 Mei 2020, 14:10 WIB
Carlos Tevez dan Sepak Terjang Pemain Manchester United Asal Amerika Latin

Manchester - Manchester United (MU) memiliki pengalaman yang bermacam-macam terkait manuver di bursa transfer pemain. Ada kalanya Setan Merah menemukan berlian berharga, tapi terkadang pemain yang dibeli berakhir dengan cerita pahit.

Beberapa di antara cerita kesuksesan pembelian pemain MU antara lain transfer Cristiano Ronaldo, Eric Cantona, Wayne Rooney, hingga Nemanja Vidic. 

Manchester United mampu mengubah Cristiano Ronaldo yang masih mentah menjadi superstar sepak bola dunia saat hengkang ke Real Madrid pada 2009. 

Namun, ada kalanya manuver transfer Manchester United berujung dengan sia-sia. Beberapa pemain malah tergenggelam saat mengenakan jersey Setan Merah. 

Menariknya, beberapa pemain yang melempem di Manchester United malah bisa bersinar setelah hengkang ke klub lain. Siapa saja mereka? 

Berikut delapan pemain yang terbenam di MU dan bisa membukukan penampilan gemilang setelah pindah klub, seperti dilansir Planet Football

2 dari 9 halaman

1. Radamel Falcao

Pemain yang Terpuruk saat Pindah Klub
Radamel Falcao – Pemain asal Kolombia ini merupakan striker yang terkenal tajam dan mematikan di depan gawang saat berseragam Porto dan Atletico Madrid. Namun sayang dia gagal total saat pindah ke Manchester United. (AFP/Oli Scarff)

Pemain asal Kolombia tersebut tampak seperti salah satu striker paling mematikan di Eropa saat bermain di Porto, Atletico Madrid, dan awal-awal di Monaco. Tapi, ketika didatangkan Louis van Gaal ke Manchester United dengan status pinjaman pada September 2014, dia seperti kehilangan sihirnya. Kariernya di MU makin tenggelam karena cedera ACL yang membuat Falcao menepi enam bulan.  

Dia hanya mencetak empat gol dalam 26 laga untuk Setan Merah. Falcao akhirnya hengkang dari Old Trafford untuk menjalani masa peminjaman di Chelsea pada 2015-2016. 

Secara mengejutkan, Radamel Falco berhasil melakukan comeback setelah kembali lagi ke Monaco pada  2016. Ia mencetak 70 gol selama tiga musim untuk Monaco. Dia menjadi bagian pemain kunci Monaco yang mengalahkan PSG dalam pacuan juara Ligue 1 2016-2017, mencapai semifinal Liga Champions, serta mendepak Manchester City  dari kompetisi elite Eropa itu. 

 

3 dari 9 halaman

2. Angel Di Maria

6 Pemain Bintang yang Meredup Saat Berseragam Manchester United
Angel Di Maria - Bintang asal Argentina ini berlabuh ke Manchester United pada musim 2014/15. Namun Di Maria hanya bertahan semusim dan cuma mencetak 4 gol dari 32 laga bersama Manchester United. (AFP/Ian Kington)

Ketika Angel Di Maria menjebol gawang Kasper Schmeichel dengan gol indah pada pekan-pekan pertama kariernya di Manchester United di musim 2014-2015, sepertinya klub itu telah menemukan bintang yang diperlukan untuk bangkit setelah Sir Alex Ferguson pensiun. 

Apalagi saat datang Di Maria bermodal penghargaan man of the match pada kemenangan Real Madrid di final Liga Champions. Namun, masa bulan madu pemain Argentina itu di Old Trafford tak bertahan lama. 

Kiprah Angel Di Maria selama satu musim di Old Trafford benar-benar layak dilupakan. Ia juga tak pernah benar-benar bisa beradaptasi di Manchester. 

Angel Di Maria akhirnya hengkang ke PSG. Di klub tersebut, ia menemukan lagi sentuhan apiknya. 

 

4 dari 9 halaman

3. Wilfried Zaha

FOTO: 5 Pembelian Gagal Manchester United
Wilfried Zaha - Saat membela Crystal Palace diprediksi menjadi pemain masa depan Inggris.Tetapi setelah hijrah ke MU dirinya gagal bersinar dan malah sempat bersitegang dengan sang manajer, David Moyes. (AFP/Saeed Khan)

Sejak dilabeli sebagai salah satu talenta muda menjanjikan saat masih di Crystal Palace, Zaha menjadi incaran Sir Alex Ferguson. 

Tapi, transfer tersebut baru terwujud pada musim panas 2013 setelah Ferguson lengser dan digantikan David Moyes. Namun, Zaha gagal beradaptasi di Old Trafford dan hanya mencatatkan empat penampilan bersama Setan Merah. 

Zaha akhirnya kembali dijual ke Crystal Palace. Sejak itu dia menjelma menjadi salah satu penyerang bertipe main melebar yang menjanjikan dan diminati beberapa klub besar. 

 

5 dari 9 halaman

4. Gerard Pique

Gerard Pique
Gerard Pique saat membela Manchester United (Dailystar)

Gerard Pique masih belia ketika Manchester United menjuarai Premier League dan Liga Champions pada musim 2007-2008.  Dia belum banyak mendapatkan menit bermain karena kalah bersaing dengan duet Nemanja Vidic-Rio Ferdinand. 

Pep Guardiola akhirnya kembali memboyong pemain jebolan La Masia itu ke Barcelona pada 2008. Sejak itu peruntungan Pique berubah drastis. 

Dia berhasil memenangi Piala Dunia dan Piala Eropa bersama Timnas Spanyol, menjuarai Liga Champions tiga kali, delapan kali jadi kampiun La Liga, dan merengkuh enam trofi Copa del Rey. 

 

6 dari 9 halaman

5. Tim Howard

Tim Howard bermain reguler untuk Manchester United pada musim 2003-2004. Saat itu adalah masa setelah Fabian Barthez dan sebelum Edwin van der Sar. 

Penjaga gawang dari Amerika Serikat itu tidak menjalani karier yang penuh bencana di Old Trafford. Setidaknya ia memenangi satu trofi Piala FA tahun itu. 

Tapi, setelah pindah ke Everton barulah Tim Horward menemukan kesuksesan karier. Dia menghabiskan sembilan musim bersama The Toffees dan membukukan 400 laga. 

 

7 dari 9 halaman

6. Danny Drinkwater

Kabar Transfer
Gelandang Leicester, Danny Drinkwater, merayakan gol yang dicetaknya ke gawang Liverpool pada laga Premier League di Stadion King Power, Leicester, Senin (27/2/2017). (AFP/Adrian Dennis)

Danny Drinkwater tak pernah mencatatkan penampilan di tim senior Manchester United sebelum hengkang ke Leicester City pada 2012. 

Meskipun tak melakukan banyak aksi yang mengagumkan selama 18 bulan, ia berhasil menenangi titel Premier League bersama Leicester United. Apa lagi yang bisa dikomentari?  

 

 

8 dari 9 halaman

7. Diego Forlan

Carlos Tevez dan Sepak Terjang Pemain Manchester United Asal Amerika Latin
Diego Forlan - Pemain asal Uruguay ini bergabung dengan Manchester United pada 2002-2004. Namun, Forlan terlalu banyak jadi pemain cadangan dan bakat besarnya disia-siakan saat berada di Old Trafford. (AFP/Paul Barker)

Diego Forlan, yang telah pensiun pada usia 40 tahun, membukukan karier yang gemilang setelah meninggalkan Old Trafford. Padahal dalam 63 penampilan bersama Setan Merah di Premier League ia hanya membukukan 10 gol.   

Forlan menjelma menjadi legenda untuk Villarreal dan Atletico Madrid. Total, Forlan menyumbangkan 128 gol selama tujuh musim merumput di La Liga, serta memenangi Sepatu Emas Eropa dua kali. 

Rekornya bersama Timnas Uruguay juga tidak buruk. Forlan memenangi Copa America 2011 dan dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Piala Dunia 2010. 

 

9 dari 9 halaman

8. Tom Heaton

tom heaton
Tom Heaton saat memperkuat Burnley. (AFP/Oli Scarff)

Tom Heaton terus menjalani masa peminjaman dari satu klub lain selama delapan musim di Manchester United (2002-2010). Dia bahkan tak mencicipi bermain di level senior untuk Setan Merah. 

Sejak meninggalkan Old Trafford dia mendapatkan tujuh caps bersama Timnas Inggris dan menjadi kiper tangguh di Burnley, serta sekarang di Aston Villa. 

Sumber: Planet Football

Disadur dari Bola.com (Penulis / Editor Yus Mei Sawitri, Published 2/5/2020)

Lanjutkan Membaca ↓