8 Perubahan Aturan Sepak Bola Saat Pandemi Corona, Salah Satunya Larangan Seks

Oleh Achmad Yani Yustiawan pada 30 Apr 2020, 13:00 WIB
Diperbarui 30 Apr 2020, 13:00 WIB
Gol Lingard Selamatkan MU dari Kekalahan Atas Arsenal
Perbesar
Striker Arsenal, Pierre-Emerick Aubameyang mengontrol bola dari kawalan bek Manchester United, Eric Bailly selama pertandingan lanjutan Liga Inggris di stadion Old Trafford (5/12). MU bermain imbang 2-2 atas Arsenal. (AFP Photo/Oli Scarff)

Liputan6.com, Jakarta Pertandingan sepak bola di sejumlah negara terpaksa ditangguhkan menyusul pandemi corona Covid-19. Tapi, setelah mengamati perkembangan kompetisi akan kembali lagi, tapi dengan peraturan dan batasan baru.

Liga Premier telah diperdebatkan untuk kembali lagi Juni sejak dihentikan Maret lalu. Begitu juga laga sepak bola di Bundesliga, yang rencananya akan digelar lagi pada Mei mendatang.

Operator kompetisi di negara masing-masing tentunya akan memperhatikan aturan terkait masalah kesehatan tersebut. Seperti dilansir The Sun, ada perubahan yang perlu diimplikasikan di dalam dan di luar lapangan pasca-corona Covid-19.

Seperti yang dilakukan pemerintah Italia. Mereka mengizinkan atlet memulai latihan tersendiri pada 4 Mei dan di fasilitas tim dua pekan kemudian. Federasi Sepak Bola Italia (FIGC) juga mewacanakan mengatur ulang jadwal Serie A musim ini.

"Dunia sepak bola bekerja tanpa henti dan penuh tanggung jawab demi menemukan solusi yang konkrit dan berkelanjutan untuk krisis akibat Covid-19," ujar Presiden FIGC, Gabriele Gravina.

2 dari 5 halaman

Larangan Hubungan Seks

Calon Pengganti Sepadan Sergio Aguero di Manchester City
Perbesar
3. Timo Werner – Pemain yang digadangkan akan menjadi masa depan timnas Jerman kelak. Ketajamannya sudah sangat teruji di Bundesliga. (AFP/Robert Michael)

Salah satu perubahan yang dibilang cukup aneh adalah soal larangan seks jika pasangan menunjukkan gejala virus. Ini diterapkan pada bintang Bundesliga yang akan kembali pada 9 Mei.

Syarat yang harus mereka patuhi adalah tidak melakukan hubungan seks jika mereka atau pasangannya menunjukkan gejala virus corona.

Bundesliga Jerman memiliki aturan ini sebelum potensi kembalinya 9 Mei dan Liga Premier dapat mengadopsi metode serupa.

Satu perubahan besar akan terjadi pada jumlah pergantian per game, meningkat dari tiga menjadi lima.

Tim tidak bisa menggunakan lima pemain berbeda. Tapi ini merupakan upaya untuk mengurangi risiko kehabisan tenaga dengan daftar jadwal yang padat.

3 dari 5 halaman

Meludah

Bayern Muenchen Gelar Sesi Latihan
Perbesar
Para pemain Bayern Muenchen saat menggelar sesi latihan Senin (6/4/2020). Pemuncak klasemen sementara liga Jerman ini berlatih bersama untuk pertamakalinya sejak Bundesliga dihentikan pada 13 Maret karena virus corona. (AFP/Christof Stache)

Selain itu, peralatan di lapangan juga akan disterilkan, karena virus dapat hidup hingga 72 jam di permukaan tertentu.

"Apa pun yang dapat dibersihkan akan dibersihkan. Kami tidak akan membiarkan apapun kebetulan," kata anggota staf ruang belakang kepada Sky Sports.

Perubahan yang akan disambut banyak penggemar adalah pembatasan meludah di lapangan. Meludah ini disebut sebagai salah satu tindakan yang lebih menjijikkan dalam permainan.

4 dari 5 halaman

Harus Dihukum

FIFA telah menjelaskan bahwa pemain yang melakukan itu di lapangan harus dihukum. "Ini adalah praktik umum dalam sepak bola dan itu tidak terlalu higienis," kata ketua Komite Medis Michel D'Hooghe kepada Telegraph.

"Jadi ketika kami memulai sepakbola lagi saya pikir kami harus menghindari itu secara maksimal. Pertanyaannya adalah apakah itu mungkin. Mungkin mereka bisa memberikan kartu kuning.

"Itu tidak higienis dan cara yang baik untuk menyebarkan virus. Ini adalah salah satu alasan mengapa kita harus sangat berhati-hati sebelum mulai lagi. Saya tidak pesimis tetapi saya agak skeptis saat ini."

5 dari 5 halaman

Pembatasan Usia

Pemain juga akan didesak untuk tidak menyentuh satu sama lain ketika berada di kotak penalti. Kemudian, pembatasan usia pada mereka yang diizinkan di lapangan akan berlaku, dengan manajer Crystal Palace yang berusia 72 tahun Roy Hodgson berpotensi kehilangan semua aksinya.

Selanjutnya, mengisolasi pelatihan dan penguncian enam minggu bisa menjadi langkah pencegahan untuk menghentikan pemain yang tertular virus.

Lanjutkan Membaca ↓