Peran Kartini Masa Kini saat Pandemi Virus Corona Covid-19

Oleh Liputan6.com pada 21 Apr 2020, 07:15 WIB
Diperbarui 21 Apr 2020, 07:15 WIB
Kartini Masa Kini
Perbesar
Ilustrasi para perempuan bekerja. (dok. pexels.com/mentatdgt)

Liputan6.com, Jakarta- Pandemi virus corona covid-19 yang masih menjangkiti nyaris seluruh dunia juga membawa dampak ke setiap sektor kehidupan, tanpa terkecuali di Indonesia. Perusahaan-perusahaan melakukan PHK hingga ratusan karyawan.

Lebih dari 1000 hotel di Indonesia terpaksa tutup hingga berhenti beroperasinya mall-mall yang menjadi pusat hiburan, kuliner serta perbelanjaan.

Kepanikan dirasakan oleh hampir semua manusia di seluruh penjuru dunia. Para pemimpin dituntut untuk berdiri tegar di barisan terdepan dalam masa pandemi virus corona Covid-19 ini guna menghambat kemunduran ekonomi yang lebih buruk di masa mendatang.

Menyambut Hari Kartini, kehadiran serta peran para wanita di posisi manajemen perusahaan untuk membawa pandangan berbeda dari para pemimpin pria sangat dibutuhkan dalam kondisi sulit saat ini untuk menjaga kinerja perusahaan.

Grant Thornton Indonesia baru-baru ini mempublikasikan laporan Women in Business dan berbagi data yang menggambarkan tingginya persentase wanita di posisi manajemen senior yaitu sebesar 37%. Hal ini menunjukkan bahwa perspektif wanita di dunia bisnis dari seluruh dunia telah memberikan kontribusi nyata untuk pertumbuhan bisnis perusahaan.

Dalam situasi seperti ini, manajemen finansial menjadi salah satu posisi yang ikut berdiri di garda terdepan peperangan melawan dampak finansial pandemi. Menurut laporan tersebut, posisi Chief Finance Officer (CFO) yang diduduki wanita di jenjang manajemen senior di Indonesia adalah sebesar 48%. Tingginya angka ini setiap tahun menunjukkan peran wanita yang signfikan dalam manajemen finansial perusahaan.

 

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

PSBB

Tak hanya dari segi bisnis, dampak dari pandemi saat ini juga dirasakan dalam keluarga, baik bagi psikologis orangtua maupun anak. Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang diterapkan pemerintah memaksa seluruh anggota keluarga menghabiskan waktu di rumah saja. Kegiatan yang sebelumnya selalu dilakukan di luar terpaksa dilakukan di rumah. Momen seperti ini membuat peran wanita semakin dibutuhkan.

Kartini masa kini memainkan banyak peranan dalam keluarga. Peran Kartini-Kartini dalam rumah tangga menjadi semakin penting dalam situasi pandemi seperti sekarang. Kartini modern perlu mendampingi anak belajar dari rumah, memastikan tiap anggota keluarga tetap sehat dan terjaga asupan gizinya. Bukan tidak mungkin Kartini masa kini juga perlu menciptakan kegiatan bermain agar anak-anak tidak bosan berdiam diri di rumah.

Selain peran-peran di atas, sudah menjadi hal yang lumrah seorang wanita memainkan peran sebagai Chief Financial Officer (CFO). Di masa pandemi seperti ini, wanita perlu mampu mengelola cashflow keluarga agar bisa memenuhi kebutuhan selama di rumah. Bukan tidak mungkin, pandemi ini juga sedikit banyak mengurangi pendapatan rumah tangga, sehingga peran ibu dalam mengatur keuangan keluarga kian diperlukan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Potensi

Liputan 6 default 3
Perbesar
Ilustraasi foto Liputan 6

Kegiatan work from home maupun school from home juga akan membutuhkan pasokan makanan yang lebih banyak di rumah. Ditambah dengan bulan suci Ramadan yang tinggal menghitung hari, pengelolaan keuangan rumah tangga agar dapat dialihkan pada barang kebutuhan pokok sehari-hari. Hal ini juga membutuhkan strategi tersendiri, termasuk menghindari panic buying dan penimbunan stok makanan yang nantinya malah akan terbuang.

“Dimasa-masa yang sulit ini, adalah penting bagi pemimpin terutama para pemimpin wanita Indonesia untuk menggali potensi yang mereka miliki agar tidak hanya menjadi inspirasi bagi para wanita lainnya dalam memberi dampak yang luas, tetapi juga bersama-sama sekuat tenaga mengerahkan seluruh bentuk ketangkasan, empati dan kesiap-siagaan untuk menjadi penggerak perubahan di lingkungan masing-masing untuk melewati pandemi ini dengan baik," kata Johanna Gani, Managing Partner Grant Thornton Indonesia.

Disadur dari Merdeka.com (Penulis Dedi Rahmadi)

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya