3 Pesepakbola Veteran yang Bisa Raih Untung di Musim Panas

Oleh Achmad Yani Yustiawan pada 17 Apr 2020, 20:00 WIB
Diperbarui 17 Apr 2020, 20:00 WIB
Barcelona
Perbesar
Pemain Athletic Bilbao, Yeray Alvarez berebut bola dengan gelandang Barcelona, Ivan Rakitic, pada babak perempat final Copa del Rey di San Mames, Kamis (6/2/2019). Barcelona kandas di babak perempat final Copa del Rey setelah takluk 0-1 di kandang Athletic Bilbao. (AP/Alvaro Barrientos)

Liputan6.com, Jakarta Jelang penutupan bursa transfer, yang kini tertunda akibat pandemi virus corona Covid-19, klub mulai sibuk membuat daftar jual-beli pemain. Pasalnya, banyak pesepakbola yang akan mengakhiri kontraknya.

Setelah selama bertahun-tahun berjuang membela klubnya,pesepakbola ini bisa saja akan menikmati satu tantangan terakhir. Pasalnya, kelompok pemain veteran terkenal ini masih memiliki beberapa tahun kualitas tersisa didalamnya

Salah satu cara rekrutmen yang paling hemat biaya adalah dengan membawanya dengan gratis, dan jika mereka pemain kelas dunia, itu bonus. Nah, musim panas ini akan memberi peluang klub-klub di Eropa, terutama mengingat fakta bahwa banyak veteran berperingkat tinggi akan meninggalkan tim mereka saat ini dengan status bebas transfer.

Juga, beberapa pemain yang telah memasuki akhir karier mereka, tetapi masih memiliki beberapa tahun tersisa di kontrak mereka, dapat mengambil keuntungan dari situasi yang sedang berlangsung. Mereka dapat mengambil kontrak profil tinggi terakhir sebelum menggantung sepatu mereka.

Berikut ada tiga pesepakbola veteran kelas atas yang bisa menandatangani kontrak menguntungkan terakhir mereka dengan klub baru sebelum memutuskan menyudahi karier mereka.

2 dari 4 halaman

Jan Vertonghen

Tottenham Vs Bournemouth
Perbesar
Bek Tottenham, Jan Vertonghen, menekel striker Bournemouth, Callum Wilson, pada laga Premier League di Stadion Tottenham, London, Sabtu (30/11). Tottenham menang 3-2 atas Bournemouth. (AFP/Adrian Dennis)

Jan Vertonghen dan Tottenham Hotspur akan berpisah setelah menjalin kerjasama selama delapan tahun. Ini setelah pemain berusia 32 tahun itu menolak semua upaya klub sebelumnya untuk mengikatnya ke kontrak baru.

Vertonghen tiba di London pada 2012 dan kemudian menjadi aset yang sangat berharga bagi Spurs. Bek kiri yang serba bisa ini telah menjadi sosok yang selalu hadir untuk Tottenham, mencatat lebih dari 300 penampilan di semua kompetisi selama masa delapan tahun di klub.

Dia telah membentuk kemitraan pertahanan yang tangguh dengan rekan setimnya di Belgia, Toby Alderweireld, menjadikan dirinya sebagai salah satu bek yang paling bisa diandalkan di Liga Premier selama dekade terakhir.

Tapi, tidak seperti Alderwireld, yang baru-baru ini memperpanjang kontraknya dengan klub London Utara, Vertonghen tetap teguh dalam keinginannya untuk memaksa keluar dari London.

Kontrak pemain Belgia ini, akan berakhir pada akhir musim, yang telah menempatkan beberapa tim utama Eropa dalam siaga merah. Pelamar untuk mantan bek Ajax ini sangat banyak, dan Inter Milan sudah berada di depan.

Selama masa jabatan Antonio Conte di Giuseppe Meazza, lima dari sembilan pemain Nerazzurri berasal dari Liga Premier, dan pemain Italia itu ingin menambahkan nama lain ke dalam daftar.

Dengan Diego Godin akan meninggalkan ibukota mode Italia setelah hanya satu musim, Inter harus menemukan pengganti yang cocok, dan pemain sekelas Vertonghen sangat tepat untuk direkrut.

3 dari 4 halaman

Ivan Rakitic

Pemain Gaji Tinggi, Barcelona
Perbesar
Ivan Rakitic menerima gaji sebesar 130.000 pound sterling per minggu dengan durasi kontrak hingga 2021. (AFP/Cristina Quicler)

Ivan Rakitic bisa menjadi salah satu pemain yang meninggalkan Barcelona pada akhir 2019-20, ketika bos Catalan Quique Setien terlihat akan membentuk kembali skuat anyar di musim baru. Dengan kurang dari dua tahun sisa kontraknya di Camp Nou, pemain Kroasia itu tampaknya ditakdirkan untuk melanjutkan kariernya di tempat lain.

Pemain berusia 32 tahun ini bergabung dengan Barcelona dari Sevilla pada tahun 2014 dan telah menjadi salah satu pemain tim utama yang paling konsisten sejak itu. Ia memperoleh hampir 300 penampilan selama enam tahun bertugas di Catalonia.

Meski mendekati tahun-tahun senja, Rakitic masih jadi salah satu gelandang terbaik dunia, yang dapat tampil di level tertinggi selama setidaknya tiga tahun lagi. Ketika dia berada di puncak kekuasaannya, pemain internasional Kroasia tidak pernah mengandalkan kecepatan dan kekuatan.

Sebaliknya, ia sering menggunakan passing pinpoint dan smart football untuk membuka pertahanan lawan dan menghubungkan pertahanan dan serangan dengan kelas murni.

Rakitic menjadi korban kedatangan Frenkie de Jong dan siap untuk pindah pada musim panas, dengan Manchester United, Inter Milan, dan Juventus, semuanya tertarik untuk menangkap tanda tangannya.

4 dari 4 halaman

David Silva

Manchester City vs Sheffield Wednesday Piala FA
Perbesar
Gelandang Manchester City, David Silva, berusaha melewati pemain Sheffield Wednesday pada laga babak kelima Piala FA di Hillsborough Stadium, Rabu (4/3) malam waktu setempat. Manchester City menang 1-0 atas Sheffield. (AFP/Paul Ellis)

Salah satu simbol generasi Manchester City paling sukses yang pernah ada adalah David Silva. Ia dinilai sosok penting bagi City sejak menyelesaikan kepindahan besar dari Valencia pada tahun 2010. Penampilan bintang Spanyol di Stadion Etihad telah membuatnya mendapat julukan 'Merlin 'Karena kemampuan teknisnya yang menakjubkan, passing yang tepat, pemahaman permainan, dan kecerdasan asli.

Setelah tampil di lebih dari 420 pertandingan untuk juara Liga Premier ini, tiba saatnya bagi Silva untuk melanjutkan kariernya di tempat lain. Kontraknya akan berakhir pada akhir musim, dengan waralaba David Beckham dari Major League Soccer Inter Miami dinobatkan sebagai pelopor untuk jasanya.

Memang, Silva, 34, bisa mengikuti jejak pemain seperti Andrea Pirlo, Frank Lampard, Thierry Henry, David Villa, dan Beckham sendiri, yang bergerak melintasi lautan pada tahap penutupan karier mereka.

Lanjutkan Membaca ↓