Cara Menjaga Kesehatan Mental Tengah Pandemi Corona COVID-19

Oleh Liputan6.com pada 09 Apr 2020, 17:00 WIB
Diperbarui 09 Apr 2020, 17:00 WIB
Liputan 6 default 3
Perbesar
Ilustraasi foto Liputan 6

Liputan6.com, Jakarta- Di tengah pandemi virus Corona Covid-19 yang masih marak, masyarakat diimbau mengurung diri di rumah. Ini dilakukan untuk menekan penyebaran virus yang pertama kali munculdi Wuhan, China itu.

Hanya saja, hal ini ternyata malah bisa meningkatkan kecemasan kita dan mencederai kesehatan mental.

Namun, menurut Psikolog Intan Erlita, M.Psi, kecemasaan sebenarnya seuatu yang alami atau normal yang dirasakan seseorang. Dengan penanganan yang tepat, kecemasan justu menjadi penanda bagi tubuh untuk melakukan hal yang disarankan, seperti dalam keadaan pandemi virus corona covid-19.

"Kecemasan merupakan alarm tubuh untuk kita lebih mawas diri seperti ada wabah virus corona. Kita lebih sadar akan kesehatan tubuh, minum vitamin, makan-makanan sehat, dan rajin cuci tangan. Jadi kita tahu harus melakukan apa," ujar Erlita.

Kecemasaan tetap dibutuhkan agar tidak cuek dengan keadaan, namun jangan sampai berlebihan. Sebab kita nantinya malah sulit membedakan mana benar atau salah jika cemas berlebih.

"Jadi kalau berlebih malah jadi stres hingga depresi. Malah nantinya ada masalah psikologis. Cemas boleh untuk alarm diri namun tidak berlebih," tambahnya.

Ia pun membagikan beberapa tips agar kita tetap menjaga kesehatan mental dan tidak kebingungan dalam menerima informasi seperti mengenai virus corona covid-19.

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 8 halaman

Hindari Berita Negatif

Move On Dari WFH
Perbesar
Ilustrasi Work From Home Credit: pexels.com/AndreaPiacquadio

Setiap hari tentu kita membaca informasi dari media sosial atau grup WhatsApp. Dalam informasi tersebut biasanya didominasi berita-berita negatif seperti update korban virus corona, negara akan lockdown dan bagaimana nasib warga negaranya?

"Bayangkan kalau kita setiap hari mendapatkan berita negatif terus menerus, jadi kita berasumsi dengan hal yang belum tentu benar. Berita negatif tersebut tertanam dalam benak kita, akhirnya stres dan daya tubuh menurun karena cemas dan takut berlebih," papar Intan.

3 dari 8 halaman

Memilih Media Sosial

7 topik percakapan di media sosial tentang Covid-19 di Indonesia
Perbesar
7 topik percakapan di media sosial tentang Covid-19 di Indonesia. Kredit: Laporan Kantar bertajuk "Covid Pulse, How are Indonesian Feeling?"

Intan mengatakan, media sosial dapat membantu kita jika digunakan secara bijak, namun juga dapat 'membunuh'. Jadi ada baiknya menyortir akun-akun apa yang harus kita follow atau unfollow. Atau mute teman-teman atau akun-akun yang selalu menyebarkan berita negatif.

"Tujuannya untuk mengkarantina dari fisik dan psikis agar pikiran tidak negatif," tambah Intan.

4 dari 8 halaman

Cek Kebenaran Berita

Jika di grup WhatsApp tersebar berita-berita negatif, ada baiknya cek kebenarannya. Bisa melihat dari media terpercaya atau akun-akun Instagram pemerintah.

"Informasi benar kita bisa cek Instagram presiden, gubernur, dan akun pemerintah lainnya. Kunci di tangan kita, masa karantina bukan hanya fisik tapi bagaimana psikis kita dikaratina agar tidak membuat diri ini jauh lebih sakit hanya karena informasi yang tidak benar dan memengaruhi psikis," sambungnya.

5 dari 8 halaman

Bersilaturahmi Online

Social distancing bukan kita menutup diri untuk bersilaturahmi. Kita bisa menyambung pertemuan dengan cara online seperti menggunakan aplikasi. Hal ini dibutuhkan agar kita tidak merasa sendirian menghadapi permasalahan wabah ini.

"Jadi kita tidak merasa cemas, bisa sharing sama teman mengenai apapun seperti resep masakan," timpalnya.

6 dari 8 halaman

Aktif Bergerak

Bukan berarti di rumah hanya bisa tidur-tiduran atau menonton TV. Tapi kita tetap olahraga dengan melakukan gerakan ringan atau membersihkan rumah.

7 dari 8 halaman

Bukan Akhir dari Segalanya

Lip 6 default image
Perbesar
Gambar ilustrasi

Wabah virus corona bukan akhir dari segalanya, kita tetap bisa berkarya melalui online. Hanya saja kita membutuhkan adaptasi, jika biasanya berkarya harus keluar rumah, saat ini bisa via online.

8 dari 8 halaman

Berdoa

Ilustrasi berdoa (sumber: iStock)
Perbesar
Ilustrasi berdoa (sumber: iStock)

Jika kita sudah melakukan segala hal, berdoa tidak boleh dilupakan. Kita berdoa agar selalu dilindungi dan dijauhakan dari wabah yang sedang melanda dunia.

"Dengan menjalankan langkah-langkah tersebut, kita pun tidak akan merasakan cemas yang berlebih," tutup Intan.

Disadur dari Fimela.com (Anisha Saktian Putri/Merdeka.com/izky Wahyu Permana)

Lanjutkan Membaca ↓