5 Negara yang Diperkirakan Bisa Pulih Lebih Cepat dari Pandemi Virus Corona Covid-19

Oleh Liputan6.com pada 07 Apr 2020, 18:15 WIB
Diperbarui 07 Apr 2020, 18:15 WIB
Menengok Kondisi Terkini Kota Wuhan
Perbesar
Warga mengenakan masker berjalan di sebuah jalan di Wuhan di provinsi Hubei tengah China (3/3/2020). Sejauh ini, total 80.026 kasus virus corona terkonfirmasi di wilayah China daratan. (AFP/STR)

Liputan6.com, Jakarta- Pandemi virus corona covid-19 masih menghantui dunia. Negara-negara di dunia pun masih sibuk memerangi infeksi yang berkembang, serta menerapkan berbagai strategi jarak sosial dan mencoba intervensi fiskal awal untuk menstabilkan pasar.

Mengelola krisis kesehatan langsung menjadi sangat penting dan diperlukan untuk stabilitas ekonomi, para ahli telah mulai menilai bagaimana pemulihan akan terlihat setelah Virus Corona covid-19 jenis baru mulai menurun dan negara mana yang paling mampu bangkit kembali.

Untuk lebih memahami hal ini, Indeks Ketahanan Global 2019 (Global Resiliance Ioleh perusahaan asuransi FM Global menjadi acuannya.

Indeks tersebut memberi peringkat ketahanan lingkungan bisnis di 130 negara, berdasarkan faktor-faktor seperti stabilitas politik, tata kelola perusahaan, lingkungan risiko, logistik rantai pasokan, dan transparansi. 

Melansir laman BBC, Senin (6/4/2020), berikut adalah 5 negara di dunia yang diprediksi akan mengalami pemulihan paling cepat dari pandemi Virus Corona COVID-19

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 6 halaman

1. Denmark

Ilustrasi Denmark
Perbesar
Ilustrasi Denmark (AFP)

Berada di peringkat kedua dalam indeks, Denmark mendapat nilai tinggi untuk pelacakan rantai pasokannya dan korupsi pemerintah yang rendah. Negara ini juga bergerak cepat ketika mulai memberlakukan langkah-langkah social distancing untuk mencegah penyebaran virus. 

Mereka mengumumkan penutupan sekolah dan bisnis swasta yang tidak penting pada 11 Maret dan menutup perbatasannya bagi orang asing pada 14 Maret, ketika negara itu hanya memiliki beberapa kasus positif. Tetapi langkah itu sudah terbukti efektif.

"Flu biasa telah turun 70% dibandingkan tahun lalu, yang harus menjadi indikator yang baik tentang efektivitas langkah-langkah yang diambil oleh pemerintah," kata Rasmus Aarup Christiansen, mitra pengelola Pissup Tours, yang berbasis di Copenhagen.

"Awalnya saya skeptis tetapi melihat bagaimana hampir semua negara lain telah mengambil langkah yang sama [seperti penutupan dan penutupan perbatasan] segera setelah Denmark, tampaknya pemerintah melakukan hal yang benar."

Budaya Denmark, yang cenderung mempercayai otoritas dan bersedia berdiri bersama untuk tujuan bersama, juga berdampak pada efektivitas langkah-langkah tersebut. 

3 dari 6 halaman

2. Singapura

Ilustrasi Singapura
Perbesar
Ilustrasi Singapura (AP/Wong Maye-E)

Singapura mendapat nilai tinggi dalam indeks untuk ekonominya yang kuat, risiko politik yang rendah, infrastruktur yang kuat, dan korupsi yang rendah dalam survei, mendorongnya ke nomor 21 dalam peringkat ketahanan keseluruhan. Negara ini juga bergerak cepat untuk mencegah penyebaran virus dan memiliki salah satu kurva paling datar dalam pandemi.  

"Kami memiliki kepercayaan yang luar biasa pada pemerintah kami, yang relatif transparan tentang setiap langkah yang mereka ambil untuk memerangi krisis ini," kata salah seorang warga, Constance Tan, yang bekerja untuk platform analisis data Konigle. 

Sebagai negara kecil, Singapura bergantung pada pemulihan seluruh dunia untuk mendapatkan pemulihan paling sukses, tetapi penduduk umumnya percaya pada kekuatan masa depan di sini. 

4 dari 6 halaman

3. Amerika Serikat

Ilustrasi bendera Amerika Serikat (AFP Photo)
Perbesar
Ilustrasi bendera Amerika Serikat (AFP Photo)

Untuk menangkap jejak geografis luas Amerika Serikat, indeks ini membagi negara itu menjadi wilayah Barat, Tengah dan Timur, tetapi secara keseluruhan, AS menempati peringkat yang baik (masing-masing peringkat ke-9, ke-11 dan ke-22) untuk lingkungan bisnisnya yang berisiko rendah dan rantai pasokan yang kuat.

Mencegah penyebaran virus telah terbukti menantang di daerah metropolitan utama seperti New York , dan pengangguran telah melonjak ke tingkat historis. Sebagian besar alasannya karena penutupan wajib lebih dari setengah negara bagian AS, yang telah terutama melanda pekerja restoran dan ritel dan bisnis lainnya.

Tetapi pemerintah AS telah bergerak cepat untuk mengeluarkan langkah - langkah stimulus untuk menstabilkan ekonomi, dan strategi jarak sosial diberlakukan di tempat lain di negara itu, yang tampaknya memiliki efek, harus mengurangi dampak keseluruhan virus, memungkinkan pemulihan ekonomi lebih cepat.

Untuk lebih meningkatkan pemulihan AS, administrasi kepresidenan telah mengusulkan membagi negara menjadi daerah-daerah yang tidak terlalu terpukul dan memungkinkan kegiatan ekonomi normal terulang kembali. 

“Saya pikir langkah-langkah itu akan berjalan jauh menuju pada akhirnya menyiapkan kondisi untuk pemulihan yang kuat,” kata Peter C Earle, peneliti di American Institute for Economic Research, sebuah lembaga pemikir akademik nirlaba. “Kami ingin uang, barang, jasa, tenaga kerja, dan gagasan mengalir selebar mungkin, tidak hanya di dalam negeri tetapi juga secara internasional.”

5 dari 6 halaman

4. Rwanda

Hari Perempuan Sedunia
Perbesar
150 perajin wanita Rwanda berkesempatan masuk dalam rantai penjualan busana brand bergengsi asal New York Kate Spade di Hari Perempuan Sedunia (Liputan6.com/Pool/KateSpade)

Karena perbaikan baru-baru ini dalam tata kelola perusahaan, Rwanda telah membuat beberapa lompatan terbesar dalam indeks dalam beberapa tahun terakhir. Rwanda berhasil melonjak 35 tempat ke peringkat saat ini, menjadikannya yang paling tangguh ke-77 di dunia (dan tertinggi keempat di Afrika).

Setelah sebelumnya dinilai berhasil bangkit dari wabah Ebola, Rwanda pun diyakini dapat melewati hal yang sama. Dengan campuran perawatan kesehatan universal, penyediaan pasokan medis lewat drone dan pemeriksaan termometer di perbatasannya, Rwanda dinilai cukup memadai untuk menjaga stabilitas selama krisis, terutama jika dibandingkan dengan negara-negara lain di wilayah tersebut.

"Banyak siswa asing seperti saya tetap tinggal karena kami merasa yakin bahwa pemerintah Rwanda akan menangani situasi dengan cara yang lebih baik daripada di negara asal kami," kata Garnett Achieng, kurator konten digital untuk Baobab Consulting dan mahasiswa di Universitas Kepemimpinan Afrika, yang tinggal di Kigali dan berasal dari Kenya. 

Rwanda adalah negara pertama di Afrika sub-Sahara yang memberlakukan lockdown nasional, dan sudah mendistribusikan makanan gratis dari pintu ke pintu ke negara yang paling rentan. 

6 dari 6 halaman

5. Selandia Baru  

Ilustrasi bendera Selandia Baru (AFP)
Perbesar
Ilustrasi bendera Selandia Baru (AFP)

Berada di peringkat ke-12 paling tangguh dalam indeks, skor Selandia Baru terutama tinggi dalam tata kelola perusahaan dan rantai pasokannya. Negara ini juga telah mampu bergerak cepat untuk menahan penyebaran virus dengan menutup perbatasan untuk pelancong internasional pada 19 Maret dan memberlakukan kuncian non-esensial-bisnis pada 25 Maret.

Sebagai negara kepulauan, lebih mudah untuk mengontrol perbatasan kita, sumber utama infeksi. "Jadi penutupan perbatasan jadi efektif dan masuk akal," kata warga Auckland Shamubeel Eaqub, ekonom di Sense Partners. 

"Dibandingkan dengan negara lain, respons di Selandia Baru sangat berani dan tegas." 

Langkah-langkah itu membuahkan hasil, karena beberapa ahli epidemiologi melihatnya berpotensi menjadi salah satu dari sedikit negara "normal" yang tersisa, menurut laporan Guardian.

Dengan pariwisata dan ekspor menjadi bagian utama dari ekonomi, Selandia Baru akan menghadapi beberapa pergolakan untuk ekonominya dalam waktu dekat, tetapi ini tidak selalu harus menjadi hal yang buruk. 

(Benedikta Miranti Tri Verdana)

Lanjutkan Membaca ↓