Hasil Uji Pengaspalan Formula E Jakarta Memuaskan

Oleh Liputan6.com pada 27 Feb 2020, 19:19 WIB
Diperbarui 27 Feb 2020, 19:19 WIB
Penampakan Aspal Uji Coba Lintasan Formula E di Monas

Liputan6.com, Jakarta - Deputi Bidang Teknis Organizing Committee (OC) Formula E Jakarta, Wisnu Wardhana, mengklaim hasil uji coba pengaspalan untuk lintasan Formula E di kawasan Monumen Nasional (Monas) memuaskan. 

"Secara umum, hasil uji coba pengaspalan memuaskan. Adapun keputusan akhir apakah geotextile atau sandsheet yang dipilih untuk pengaspalan laga Formula E, belum dapat dipastikan. Kami perlu waktu untuk rapat berikutnya," kata Wisnu dalam siaran persnya, Kamis (27/2/20).

Ia menjelaskan waktu pengelupasan dianggap telah cukup umur dengan rincian Jumat (21/2/2020) persiapan pengaspalan, Sabtu (22/2/2020) pengaspalan dilakukan di atas area seluas 60 meter per segi. Material yang digunakan yakni menggunakan lapisan sandsheet dan 5m x 4m memakai geotextile.

Pada Selasa (25/2/2020), pembongkaran dilakukan dengan tahapan uji geser menggunakan dump truck, pengelupasan memakai cold milling machine, pembersihan untuk melihat efek pelapisan terhadap cobblestone. Cobblestone di kawasan Monas kembali ke bentuk semula.

"Masa pelapisan sudah cukup waktu untuk mengevaluasi hasil,” ujarnya.

Formula E Jakarta dijadwalkan berlangsung pada 6 Juni. Pemilihan lokasi balapan yakni kawasan Monas hingga kini masih menjadi kontroversi.

 

2 dari 3 halaman

Klaim Komisi Pengarah

Penampakan Aspal Uji Coba Lintasan Formula E di Monas
Contoh aspal lintasan Formula E terlihat di kawasan Monas, Jakarta, Minggu (23/2/2020). Aspal untuk sirkuit Formula E di uji coba di Monas, lokasi pengaspalan itu berada di Monas bagian timur. Pengaspalan dilakukan dengan dua metode, sandsheet dan geotextile. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Sebelumnya, tim asistensi Komisi Pengarah (Komrah) meninjau sekaligus mengambil sampel sisa aspal untuk lintasan Formula E di kawasan Monas. Hasilnya, tim menilai adanya dampak terhadap cobblestone yang sempat diaspal.

"Ini masih membekas dan ini salah satu bentuk bahwa ada disturbance terhadap cobblestone di sini," ujar anggota tim asisten komra Bambang Hero.

Bambang menambahkan, pernyataan tidak adanya dampak kerusakan terhadap cobblestone tidak selaras dengan temuan di lapangan. Untuk itu, kata dia, sampel aspal akan diuji ke laboratorium Indonesian Center for Biodiversity and Biotechnology (ICBB) untuk mengetahui dampak pengaspalan tersebut.

"Enggak, cuma klaim (mulus). Kita uji lab saja," tukasnya.

 

Reporter: Yunita Amalia

Sumber: Merdeka.com

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Lanjutkan Membaca ↓

Video Pilihan Hari Ini

Georgina Rodriguez Jadi Tukang Cukur Dadakan Demi Ronaldo