Mantan Manajer Arsenal Bela Mesut Ozil dalam Kasus Uighur

Oleh Ario Yosia pada 19 Des 2019, 08:50 WIB
Diperbarui 19 Des 2019, 08:50 WIB
Arsenal
Perbesar
Gelandang Arsenal, Mesut Ozil, tertunduk lesu setelah takluk 1-3 dari Manchester United pada laga pekan ke-15 Premier League 2017-2018 di Emirates Stadium, London, Sabtu (2/12/2017). (AP Photo/Kirsty Wigglesworth)

London - Gelandang Arsenal Mesut Ozil mendapatkan pembelaan dari Arsene Wenger. Mantan manajer Arsenal itu menyebut pemain Jerman keturunan Turki itu punya hak untuk mengekspresikan pendapatnya, namun hal itu tidak mewakili Arsenal. Pernyataan Wenger mengacu pada kritiknya Ozil terhadap perlakuan Tiongkok terhadap Muslim Uighur.

Mesut Ozil, yang adalah seorang Muslim, menyebut orang Uighur sebagai "pejuang yang menentang penganiayaan" dan mengkritik Tiongkok serta kesunyian umat Muslim merespons kejadian itu.

Arsenal mengatakan klub itu "apolitis" dan kementerian luar negeri Tiongkok mengklaim Ozil "tertipu oleh berita palsu".

"Apa yang dia katakan adalah tentang dirinya sendiri dan bukan Arsenal," Wenger. "Mesut Ozil memiliki kebebasan berbicara seperti orang lain dan dia menggunakan ketenarannya untuk mengekspresikan pendapatnya, yang tidak harus dibagikan kepada semua orang.

"Yang penting adalah bahwa Ozil memiliki tanggung jawab individu. Dia tidak harus membawa berita dari Arsenal Football Club. Ketika kamu membuat komentar tentang pendapat pribadi kamu, kamu menerima konsekuensinya."

Kelompok-kelompok hak asasi mengatakan sekitar satu juta orang, kebanyakan dari komunitas Muslim Uighur,  diperkirakan telah ditahan tanpa pengadilan di kamp-kamp penjara keamanan tinggi.

Tiongkok secara konsisten membantah telah memperlakukan Muslim Uighur secara tidak adil di negara itu dan mengatakan mereka sedang dididik di "pusat pelatihan kejuruan" untuk memerangi ekstremisme agama yang keras.

Sekretaris Jenderal Dewan Muslim Inggris, Harun Khan mengatakan tindakan Ozil sangat terpuji dan menggambarkan keputusan Arsenal untuk tak mendukung pesepak bola berusia 31 tahun itu sebagai sesuatu yang patut disesalkan.

 

2 dari 3 halaman

Merembet ke Qatar

Arsene Wenger
Perbesar
Reaksi manajer Arsenal, Arsene Wenger melihat timnya melawan Atletico Madrid pada laga leg kedua semifinal Liga Europa di Wanda Metropolitano, Kamis (3/5). Kegagalan Arsenal lolos ke final Liga Europa membuat Wenger bersedih. (AP/Francisco Seco)

Wenger, yang sekarang menjadi ketua badan pengembangan Sepak Bola Global FIFA, berbicara di Doha, sebelum semifinal Piala Dunia Klub antara klub Meksiko Monterrey dan Liverpool.

Kekhawatiran telah diungkapkan tentang Qatar yang menjadi tuan rumah acara tersebut, serta Piala Dunia 2022, karena sikapnya terhadap homoseksualitas dan hak-hak pekerja imigran, di antara isu-isu lainnya.

Menurut laporan Konfederasi Serikat Buruh Internasional (ITUC) pada 2013, lebih dari 1.200 pekerja dari Nepal dan India tewas dalam proyek konstruksi di negara yang terkait dengan Piala Dunia, termasuk skema infrastruktur non-sepakbola, dalam tiga tahun sebelumnya .

ITUC mengatakan pada saat itu bahwa jika kematian terus berlanjut pada tingkat itu maka mereka dapat mencapai 4.000 - meskipun sekarang telah mereka telah menarik tuduhannya ke Qatar menyusul peningkatan hak-hak pekerja di negara itu.

Qatar selalu membantah angka-angka itu, mengatakan kematian tidak dapat dikaitkan langsung dengan Piala Dunia.

Pada bulan Februari, Amnesty International mengatakan bahwa meskipun kemajuan telah dibuat, Qatar harus meningkatkan upaya untuk menghormati janji-janji hak buruh sebelum turnamen dimulai.

Wenger mengatakan situasi di negara itu "telah meningkat pesat" karena Piala Dunia, menambahkan: "Hak asasi manusia penting dan FIFA sangat sadar akan hal itu.

"Ada dua sikap yang mungkin: jauhi atau gunakan kekuatan yang kamu miliki untuk memperbaiki keadaan. Itulah yang coba dilakukan FIFA," kata pelatih asal Prancis itu.

Sumber: BBC

Disadur dari Bola.com (Penulis Ario Yosia, Published 18/12/2019)

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓