2 Alasan yang Bisa Ganjal Manchester United Berprestasi di Liga Europa

Oleh Hesti Puji Lestari pada 15 Des 2019, 07:15 WIB
Diperbarui 15 Des 2019, 08:16 WIB
Manchester United

Jakarta - Manchester United tanpa kesulitan melewati fase grup Liga Europa. Lolos ke babak 32 besar sebagai juara Grup L, mereka pun disebut menjadi klub yang paling diunggulkan untuk menjadi kampiun kompetisi sepak bola Eropa kasta kedua itu.

Namun, jalan Setan Merah menuju gelar juara Liga Europa dianggap tidak mudah. Apalagi, sejumlah nama-nama besar seperti Inter Milan, Sevilla, atau Ajax turut ikut meramaikan Liga Erupoa setelah gagal bersinar di Liga Champions.

Seperti dilansir dari Independent, Sabtu (14/12/2019), deretan tim yang menjadi unggulan pada Liga Europa pun berubah. Meski masuk kategori seeded, Manchester United masih berpotensi bertemu rival berat.

Kondisi tersebut menjadi ganjalan tersendiri bagi klub yang bermarkas di Old Trafford itu. Namun Bola.com menemukan fakta baru.

Selain kehadiran sejumlah klub eliter Eropa lainnya ke Liga Europa, jalan Setan Merah untuk menjadi kampiun Liga Europa juga terganjal beberapa hal lain.

Apa saja ganjalan yang diprediksi bisa membuat Manchester United gagal bersinar di Liga Europa? Berikut Bola.com telah merangkumnya.

2 of 3

Permainan Belum Konsisten

Jesse Lingard
Ekspresi pemain Manchester United, Jesse Lingard, setelah laga kontra Bournemouth, di Premier League, Sabtu (2/11/2019). (AFP/Glyn Kirk)

Manchester United merengkuh hasil apik dalam tiga pertandingan terakhir yang telah dilalui. Di Premier League, skuat racikan Ole Gunnar Solskjaer itu berhasil mencundangi klub-klub besar, yakni Tottenham Hotspur dan Manchester City.

Sementara di Liga Europa, Manchester United hanya kalah dari Astana pada matchday kelima Liga Europa 2019-2020, di Astana Arena, Kazakhstan, (28/11/2019).  Namun, prestasi Setan Merah di Premier League masih bisa dibilang rata-rata.

Dari 16 pertandingan yang telah dilalui, Setan merah hanya berhasil meraih enam kemenangan, enam hasil imbang, dan empat kekalahan. Hal itu berarti, Manchester United belum bisa tampil konsisten dalam setiap pertandingan. Kondisi ini bisa menjadi ganjalan besar untuk bisa kampiun Liga Europa.

3 of 3

Fokus Ganda

Marcus Rashford
Marcus Rashford (Manchester United) . (AFP/Oli Scarff)

Fokus manajer dan pemain Manchester United juga sedang diuji. Di Premier League, Ole Gunnar Solskjaer sedang dalam misi pribadinya.

Pelatih asal Norwegia itu ingin membuktikan dirinya masih layak menukangi Manchester United. Solskjaer ingin menepis rumor tentang pemecatan yang meyeruak belakangan ini.

Selain di Premier League, Solskjaer juga mengemban tugas berat di Liga Europa. Sebagai satu di antara klub yang cukup diunggulkan, Solskjaer tentu tak mau membuat pencinta Setan Merah di seluruh dunia kecewa.

Kondisi ini membuat fokus Solskjaer dan manajemen Manchester United bercabang. Jika tak pandai-pandai mengatur, Manchester United justru bisa gagal merengkuh hasil maksimal di dua kompetisi tersebut.

 

Disadur dari: Bola.com (Penulis: Hesti Puji Lestari/Editor: Aning Jati, published 14/12/2019)

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by