Kilas Balik SEA Games: Timnas Indonesia Hampir Juara Edisi 2011 dan 2013

Oleh Ario Yosia pada 21 Nov 2019, 21:40 WIB
Diperbarui 22 Nov 2019, 10:15 WIB
Kilas Balik Timnas Indonesia di SEA Games 2011 dan 2013

Jakarta - Timnas Indonesia U-23 mendapat medali perak SEA Games dua kali, yakni tahun 2011 dan 2013. Dalam dua episode tersebut, skuat Garuda Muda menghadapi pertarungan mendebarkan pada laga puncak.

Pada 2011, Indonesia yang bertindak sebagai tuan rumah digadang-gadang meraih medali emas. Rahmad Darmawan yang bertugas sebagai arsitek tim juga berhasil mengumpulkan materi pemain terbaik walau ada gejolak dualisme sepak bola Indonesia pada saat itu.

Kala itu, Rahmad Darmawan dipilih Satuan Pelaksana Program Indonesia Emas (Satlak Prima) untuk menggantikan posisi Alfred Riedl yang digeser sementara sebagai Direktur Teknik Timnas Indonesia.

Setelah penunjukan itu, Rahmad menggelar pemusatan latihan dan berhasil mengumpulkan para pesepak bola muda terbaik di Tanah Air. Mulai dari Kurnia Meiga, Andritany Ardhiyasa, Egi Melgiansyah, Okto Maniani, Andik Vermansah, Ferdinan Sinaga, Titus Bonai hingga Patrich Wanggai.

Tim Garuda Muda memulai kiprah mereka di SEA Games 2011 dengan mengesankan. Pada laga pembuka Grup A, Titus Bonai dan kawan-kawan menang telak 6-0 atas Kamboja di Stadion Utama Gelora Bung Karno.

Gol yang dicetak Wanggai (2), Tibo, Gunawan Dwi Cahyo, Andik, dan Ramdani Lestaluhu menandai awal sempurna di hadapan publik sendiri.

Dua laga selanjutnya juga diakhiri Timnas Indonesia U-23 dengan kemenangan. Anak asuh Rahmad mengalahkan dua lawan berat, Singapura 2-0 dan Thailand 3-1, walau harus takluk 0-1 dari Malaysia pada laga terakhir fase grup.

Memasuki babak semifinal, Timnas Indonesia U-23 tampil gemilang melawan Vietnam. Gol dari tendangan bebas Wanggai dan gol Tibo membawa Tim Garuda Muda ke final untuk bertemu Malaysia di partai puncak. Timnas Indonesia U-23 pun digadang-gadang bakal menjadi juara setelah penampilan sempurna kontra tim dari Negeri Paman Ho.

Di final, Timnas Indonesia U-23 pun unggul cepat berkat gol Gunawan yang membuat puluhan ribu suporter yang memadati SUGBK bersorak kegirangan. Namun Malaysia bukan tanpa perlawanan karena terbukti mampu menyamakan skor melalui Asraruddin Putra Omar. Skor 1-1 bertahan hingga perpanjangan waktu dan pertandingan harus ditentukan melalui adu penalti.

Timnas Indonesia U-23 yang lebih diunggulkan akhirnya harus gigit jari. Mereka takluk 3-4 dari Malaysia setelah dua tembakan dari Gunawan dan Ferdinan digagalkan kiper Malaysia, Khairul Fahmi Che Mat. Malaysia pun berpesta di SUGBK, sementara para penggawa Timnas Indonesia U-23 hanya bisa tertunduk lesu.

"Tim tidak bisa maksimal karena kondisi pemain tidak sebugar ketika di semifinal. Malaysia juga lebih pengalaman. Kiper dan eksekutor mereka siap menghadapi penalti," kata Rahmad setelah kekalahan menyakitkan tersebut.

2 dari 5 halaman

Data dan Fakta SEA Games 2011

Timnas Indonesia, SEA Games 2011
Timnas Indonesia di SEA Games 2011, (AFP/Adek Berry)

Babak penyisihan Grup A:

  • Indonesia Vs Kamboja 6-0
  • Singapura Vs Indonesia 0-2
  • Indonesia Vs Thailand 3-1
  • Indonesia Vs Malaysia 0-1

Semifinal:

  • Vietnam Vs Indonesia 0-2

Final:

  • Malaysia Vs Indonesia 1-1 (4-3)

Daftar pemain Timnas Indonesia di SEA Games 2011:

  • Kiper: Kurnia Meiga, Andritany Ardhiyasa
  • Belakang: Gunawan Dwi Cahyo, Septia Hadi, Diego Michiels, Yericho Cristiantoko, Hasyim Kipuw, Abdulrahman
  • Tengah: Egi Melgiansyah, Mahadirga Lasut, Stevie Bonsapia, Oktovianus Maniani, Ferdinand Sinaga, Ramdani Lestaluhu, Hendro Siswanto, Andik Vermansah
  • Depan: Titus Bonai, Yongky Aribowo, Patrich Wanggai, Lucas Mandowen
3 dari 5 halaman

Kejutan di SEA Games 2013

Timnas Indonesia, SEA Games 2013
Timnas Indonesia di final SEA Games 2013 (AFP/Ye Aung Thu)

Rahmad Darmawan kembali dipercaya Satlak Prima untuk menangani Timnas Indonesia U-23. Pelatih asal Metro, Lampung itu ditunjuk untuk membawa Tim Garuda mengukir prestasi pada SEA Games 2013 di Myanmar.

Dalam perjalanannya, persiapan Rahmad untuk menyiapkan tim menghadapi SEA Games 2013, sempat direcoki dengan "pertarungan" Arema dan Persebaya. Ketika itu, Rahmad yang masih terikat kontrak dengan Arema diklaim bakal berlabuh ke Persebaya setelah berakhirnya SEA Games 2013.

Polemik itu akhirnya reda setelah Ketua Badan Tim Nasional, La Nyalla Mattalitti, memastikan Rahmad harus fokus menukangi timnas jelang SEA Games 2013.

Tim Garuda Muda pun menjalani masa persiapan dengan mulus. Bahkan, Bayu Gatra dan kawan-kawan sempat "memanaskan mesin" dalam ajang MNC Cup. Rangkaian uji coba itu menjadi modal untuk meraih medali emas di Myanmar.

Namun, penampilan Timnas Indonesia U-23 di penyisihan grup justru tak meyakinkan dengan persiapan yang jauh lebih baik. Menang 1-0 atas Kamboja pada laga pembuka, anak asuh Rahmad justru takluk 1-4 dari Thailand dan bermain imbang 0-0 dengan Timor Leste.

Kepastian Timnas Indonesia U-23 lolos ke semifinal juga baru didapat pada laga terakhir saat mengalahkan tuan rumah, Myanmar 1-0. Kemenangan dengan skor tipis membawa Timnas Indonesia U-23 ke babak empat besar dengan status runner-up Grup B berkat keunggulan head to head dari Myanmar.

"Pada 2013 kami punya waktu untuk persiapan, tetapi kendala saat itu tidak banyak alternatif di lini depan. Jadi ada pemain yang bukan striker yang saya paksa menjadi striker," kata Rahmad.

Ketiadaan mesin gol memang membuat Timnas Indonesia U-23 kesulitan. Bahkan dari empat gol yang dicetak sepanjang fase grup, hanya satu yang berasal dari seorang striker yakni, Yandi Sofyan.

Memasuki babak semifinal, Timnas Indonesia U-23 berhasil mengalahkan Malaysia 4-3 (1-1) melalui adu penalti. Hasil ini sekaligus revans atas kekalahan pada final SEA Games 2011.

Namun di final Timnas Indonesia U-23 kembali tertunduk. Gol semata wayang Sarawut Masuk mengubur mimpi Tim Garuda Muda untuk meraih medali emas ketiga sepanjang sejarah di SEA Games setelah tahun 1987 dan 1991.

 

4 dari 5 halaman

Data dan Fakta SEA Games 2013

Timnas Indonesia, SEA Games
Skuat Timnas Indonesia saat tampil di final SEA Games 2013. (AFP/Soe Than Win)

Babak penyisihan Grup B:

  • Kamboja Vs Indonesia 0-1
  • Indonesia Vs Thailand 1-4
  • Timor Leste Vs Indonesia 0-0
  • Indonesia Vs Myanmar 1-0

Semifinal:

  • Malaysia Vs Indonesia 1-1 (3-4)

Final:

  • Indonesia Vs Thailand 0-1

Daftar pemain Timnas Indonesia di SEA Games 2013:

  • Kiper: Kurnia Meiga, Andritany Ardiyasa
  • Belakang: Alfin Tuasalamony, Roni Esar, Andri Ibo, Manahati Lestusen, Syahrizal, Mokhamad Syaifuddin, dan Diego Michiels.
  • Tengah: Rizky Pellu, Andik Vermansah, Ramdani Lestaluhu, Ferinando Pahabol, Dedi Kusnandar, Dendi Santoso, Bayu Gatra, Egi Melgiansyah, dan Nelsom Alom.
  • Depan: Fandi Eko Utomo dan Yandi Sofyan 
5 dari 5 halaman

RD Tidak Bisa Tidur 2 Hari

Rahmad Darmawan, Tira Persikabo Vs Persija Jakarta
Rahmad Darmawan saat mendampingi Tira Persikabo melawan Kalteng Putra di Stadion Pakansari, Kabupaten Bogor, Jumat (26/7/2019). (Bola.com/Yoppy Renato)

"SEA Games 2011 buat saya adalah ajang yang sangat menarik karena momen itu jadi tugas saya untuk pertama kali sebagai pelatih Timnas Indonesia. Walaupun tim U-23, tapi itu sangat berarti bagi saya. Banyak hal baru yang berbeda dibanding ketika saya melatih di klub.

Saya memiliki materi pemain yang sangat bagus pada 2011. Dari lini belakang hingga striker adalah pemain-pemain muda terbaik. Pada era ini Indonesia banyak memiliki penyerang bagus seperti Ferdinand Sinaga, Titus Bonai, Patrich Wanggai. Saya punya banyak pilihan pemain pada waktu itu.

Hanya saja, persiapan yang kurang membuat periodesasi latihan tidak maksimal. Imbasnya, kondisi fisik pemain tidak optimal ketika menjalani partai puncak melawan Malaysia. Ketika melawan Malaysia level fitnes kita menurun dan harus kalah melalui adu penalti.

Jujur kegagalan itu sempat membuat saya tak bisa tidur selama dua hari. Saya kemudian mengenang pada tahun 1991 ketika saya punya kans masuk timnas, tapi di sisi lain harus meninggalkan pelatnas karena mengikuti pendidikan militer. Pada saat final, saya menonton rekan-rekan saya dari markas tentara.

SEA Games 1991, setidaknya saya pernah merasakan gemblengan Anatoli Polosin. Masih kuat dalam ingatan, kami berlatih fisik di gunung dengan semak-semak di kanan dan kiri kami. 

Tahun 2013 Indonesia kembali mempercayai saya sebagai pelatih. Pada tahun ini ada kondisi yang berbeda, kami waktu untuk persiapan, tetapi saya mengalami kesulitan mencari pemain depan. Pada waktu itu ada Ferinando Pahabol, Sunarto, dan hanya Yandi Sofyan yang murni striker.

Kami Kalah telak dari Thailand pada penyisihan, tapi kami bangkit dan main bagus melawan Myanmar hingga lolos ke semifinal dan bertemu Malaysia. Partai semifinal sangat mendebarkan dan saya lega Indonesia mengalahkan Malaysia. Bagi saya yang penting tidak kalah dengan Malaysia.

Pada waktu itu banyak pihak mengatakan saya tidak gagal meski kalah 0-1 melawan Thailand di final. Tapi, saya menganggap diri saya gagal. Dan, sampai detik ini saya masih berhasrat memberikan medali emas atau gelar juara untuk Timnas Indonesia. Semoga suatu saat nanti."

Rahmad Darmawan, Jakarta, 10 Agustus 2017

(Disadur dari Bola.com, Penulis Ario Yosia/Editor Erwin Fitriansyah, Published 21/11/2019)

Lanjutkan Membaca ↓

Video Pilihan Hari Ini

UEFA Bantah Pemuncak Klasemen Sementara Liga Jadi Juara