3 Masalah yang Bisa Muncul Jika Paul Pogba Kembali ke Juventus

Oleh Hesti Puji Lestari pada 13 Nov 2019, 14:10 WIB
Diperbarui 15 Nov 2019, 13:13 WIB
FOTO: 7 Pemain Termahal Manchester United Sepanjang Masa

Manchester - Spekulasi Paul Pogba akan pulang ke Juventus kembali mencuat belakangan ini. Rumor itu muncul setelah pemain Manchester United (MU) tersebut berkomentar pada unggahan wakil kapten Juventus, Leonardo Bonucci.

Komentar Paul Pogba pada unggahan Instagram mantan rekannya itu memang biasa saja. Pogba hanya menulis satu kata dengan tiga buah tanda cinta. "Capitanooo," tulis Paul Pogba.

Namun satu kata dari Pogba itu berhasil menarik perhatian  sejumlah media internasional. Media bahkan ramai-ramai memberitakan tentang spekulasi kembalinya Paul Pogba ke Turin dalam waktu dekat.

Spekulasi kepindahan Paul Pogba ke Juventus memang bukan pertama kali terdengar. Pada bursa transfer musim panas 2019, pemain berpaspor Prancis itu juga dirumorkan akan hijrah ke Juventus.

Pemain berusia 26 tahun itu mengklaim sudah tidak betah di Manchester United. Namun manager MU, Ole Gunnar Solskjaer, memiliki pandangan lain. Imbasnya, Paul Pogba tetap merumput bersama Manchester United, setidaknya sampai kontraknya habis pada 2021.

Namun apakah keputusan Juventus untuk memboyong Paul Pogba kembali ke Turin merupakan sebuah langkah yang tepat? Sementara selama ini, Pogba disebut menjadi pemain yang kerap membuat masalah.

Berikut 3 masalah yang bisa ditimbulkan Paul Pogba jika kembali ke Juventus, seperti dilansir dari berbagai sumber. 

 

2 of 4

1. Bentrok dengan Beberapa Pemain

Paul Pogba
Gelandang Manchester United asal Prancis, Paul Pogba. (AFP/Paul Ellis)

Paul Pogba disebut sebagai gelandang box-to-box terbaik di dunia saat ini. Pogba disebut mampu menguasai bola dari berbagai sudut lapangan.

Juventus telah memiliki Aaron Ramsey dan Blaise Matuidi di posisi gelandang. Tipikal dua pemain tersebut juga sama, yakni sama-sama bisa melakukan penyerangan ke kotak wilayah lawan dan bisa bertahan di kotak pertahanan sendiri (box-to-box).

Jika Pogba datang La Vecchia Signora akan memiliki banyak gelandang dengan tipe yang sama. Mengacu pada hal tersebut, tampaknya tidak bijaksana jika Juve memutuskan membeli Paul Pogba.

3 of 4

2. Persaingan Gaji dengan Cristiano Ronaldo

10 Atlet Terkaya di Dunia Tahun 2019
Bintang Real Madrid, Cristiano Ronaldo. (AFP/Marco Bertorello)

Paul Pogba sempat menuntut kenaikkan gaji gila-gilaan kepada managemen Manchester United beberapa waktu lalu. Tak tanggung-tanggung, ia minta gajinya dinaikkan dua kali lipat alias menjadi 600 ribu pounds (Rp10.4 miliar) per pekan.

Kabarnya, Pogba ingin menyamai catatan gaji Cristiano Ronaldo di Juventus. Jika nantinya Pogba berlabuh ke Turin, besar kemungkinan dia akan meminta jumlah yang sama.

Selain itu, nilai transfer Paul Pogba juga tidak sedikit. Menurut kabar yang beredar Manchester United hanya akan membiarkan dia pergi dengan tawaran tak kurang dari 150 juta pounds (Rp2,7 triliun).

Banderol tinggi itu tak sesuai dengan kondisi keuangan Juventus. Apalagi pada bursa transfer musim panas 2019, Bianconerri gila-gilaan beli pemain. Mereka bahkan mendatangkan Matthijs de Ligt dengan mahar Rp1,4 triliun.

4 of 4

3. Tak Cocok dengan Sarriball

Maurizio Sarri - Juventus - ICC 2019
Pelatih Juventus, Maurizio Sarri. (International Champions Cup/Thananuwat Srirasant)

Paul Pogba disebut bukan tipikal yang cocok untuk Sarriball. Apalagi, straregi yang selama ini jadi andalan Maurizio Sarri itu tak mudah untuk dimainkan.

Pogba tipikal pemain yang suka berlama-lama memainkan bola. Sementara Sarriball lebih mengedepankan pergerakan cepat dan efektif dari para pemainnya. Tipikal pemain seperti Pogba disebut bisa menjadi hambatan bagi Juventus.

 

Disadur dari Bola.com (Penulis Hesti Puji Lestari / Editor Yus Mei Sawitri, Published 13/11/2019)

 

Lanjutkan Membaca ↓