Yeyen dan Getuk Diminta Segera Siapkan Timnas Indonesia untuk Lawan Malaysia

Oleh Muhammad Adiyaksa pada 09 Nov 2019, 09:10 WIB
Latihan Timnas Indonesia

Jakarta - Dua pelatih caretaker Timnas Indonesia Yeyen Tumena dan Joko 'Getuk' Susilo, diminta mempersiapkan komposisi pemain untuk menghadapi Malaysia yang akan bermain 9 November 2019. Yeyen dan Getuk rencananya memulai tugas barunya saat pemusatan latihan yang dimulai Sabtu (9/11/2019).

Manajer Timnas Indonesia, Sumardji, mengungkapkan Simon McMenemy menolak untuk tetap melatih setelah dipecat PSSI. Federasi sepak bola Indonesia itu memang telah mendepak McMenemy dari kursi pelatih Timnas Indonesia sejak 5 November 2019. Namun, arsitek berdarah Skotlandia itu tetap diminta menangani Hansamu Yama dkk. hingga partai kontra Malaysia.

Kondisi tersebut membuat Sumardji meminta Yeyen dan Getuk untuk menjadi caretaker Timnas Indonesia. Keduanya pun akan mulai mempersiapkan tim pada Sabtu (9/11/2019).

"Saya sudah sampaikan kepada mereka, kepada Yeyen dan Joko, pada 9 November 2019 segera persiapkan pemain Timnas Indonesia," ujar Sumardji kepada wartawan di Hotel Sultan, Jakarta, Jumat (8/11/2019).

Adapun, Timnas Indonesia memang akan kembali berkumpul pada Sabtu (9/11/2019). Pemusatan latihan untuk menghadapi Malaysia itu bakal digelar di Jakarta.

"Apapun harus kami hadapi. Sudah tidak ada pilihan. Kami akan berangkat ke Malaysia dan untuk itu pada 9 November 2019 kumpul di Jakarta," ujar manajer Timnas Indonesia itu.

 

2 of 3

Simon McMenemy Tahu Konsekuensinya

Latihan Timnas Indonesia
Pelatih Timnas Indonesia, Simon McMenemy, memperhatikan pemainnya saat latihan di SUGBK, Jakarta, Jumat (14/6). Latihan ini persiapan jelang laga persahabatan melawan Vanuatu. (Bola.com/Yoppy Renato)

Setelah Timnas Indonesia menelan empat kekalahan beruntun di Kualifikasi Piala Dunia 2022 Zona Asia, McMenemy dalam tekanan hebat. Ia diminta mundur oleh banyak kalangan.

PSSI pun mengambil keputusan mengenai masa depan McMenemy. Arsitek berusia 41 dipecat sebelum kontraknya habis pada Desember 2020.

"Ketika Timnas Indonesia tidak bisa menang melawan Vietnam, otomatis secara psikologis, dia sudah jatuh," imbuh Sumardji.

Disadur dari Bola.com (Penulis Muhammad Adiyaksa / Editor Benediktus Gerendo Pradigdo, Published 8/11/2019)

3 of 3

Video Terkait

Lanjutkan Membaca ↓