6 Pemain Paling Menyebalkan Dalam Rivalitas MU vs Liverpool

Oleh Yus Mei Sawitri pada 17 Okt 2019, 20:30 WIB
FOTO: 7 Penyerang Manchester United Andalan Sir Alex Ferguson

Jakarta - Rivalitas Manchester United (MU) dan Liverpool masih menjadi yang terbesar di sepak bola Inggris. Karena itu, jutaan mata bakal tertuju pada duel akbar kedua tim pada lanjutan Liga Inggris di Anfield, Minggu (20/10/2019). 

Laga tersebut tetap menjadi magnet kuat bagi fans meskipun MU tengah terpuruk. Klub berjuluk Setan Merah itu sedang mengalami start terburuk di liga dalam 30 tahun terakhir. 

Dalam delapan pertandingan yang dijalani, MU baru mengoleksi sembilan poin. Tim besutan Ole Gunnar Solskjaer baru mengemas dua kemenangan dan tiga hasil seri, sedangkan sisanya kalah. 

Di sisi lain, Liverpool berkibar di puncak klasemen berkat start sempurna, dengan menyapu bersih delapan kemenangan pada awal musim ini. 

Tapi, tetap saja duel MU melawan Liverpool menarik disimak. Pertandingan dua tim raksasa Inggris itu sarat sejarah, gengsi, dan kerap diwarnai drama. 

Sepanjang sejarah pertemuan kedua tim, ada saja cerita menarik, serta kejadian kontroversial. Salah satu yang menarik adalah sosok pemain. 

Ada pemain dari kedua kubu yang dianggap menyebalkan dalam rivalitas MU kontra Liverpool. Siapa saja mereka? Ini enam di antaranya yang bermain di era Premier League, atau setelah musim 1992, seperti dilansir dari Sportkeeda dan Bleacherreport

 

* Dapatkan pulsa gratis senilai Rp10 juta dengan download aplikasi terbaru Liputan6.com mulai 11-31 Oktober 2019 di tautan ini untuk Android dan di sini untuk iOS

2 of 7

1. Luis Suarez

Pemain Tercepat Ciptakan Gol ke-50 Bersama Liverpool
Luis Suarez saat memperkuat Liverpool. (AFP/Paul Ellis)

Di mata para penggemar Liverpool, Luis Suarez tentu saja dianggap sebagai pemain andal yang pernah mereka miliki. Dia merupakan striker tajam di depan gawang lawan. 

Kualitas Suarez secara teknik pantas diacungi jempol, serta diakui termasuk oleh tim-tim lawan. Kehadiran Suarez selalu menjadi ancaman bagi tim lawan mana pun, termasuk Manchester United

Namun, insiden serius terjadi di pertandingan Liverpool kontra MU pada 2011. Pemain yang sekarang membela Barcelona itu dituduh melakukan tindakan rasial terhadap bek Manchester United, Patrice Evra.

Setelah melakukan penyelidikan, Komisi Regulasi Independent FA juga menyatakan Suarez bersalah.

Reaksi klub dan fans Liverpool atas kasus tersebut malah makin mengipasi bara. Kenny Dalgish, yang saat itu jadi manajer Liverpool, memakai kaus untuk mendukung Suarez. Namun, pada 2012, Dalglish membantah bahwa kaus itu adalah idenya.  

Kekesalan fans MU terhadap Suarez makin kental setelah pada duel di Old Trafford (11 Februari 2012) Suarez enggan bersalaman dengan Evra. Alasannya, sebelumnya Suarez diskors empat bulan terkait perkataan yang berbau rasial terhadap Evra.

Alhasil, Suarez menjadi salah satu pemain yang paling menyebalkan, terutama di mata pendukung MU.  

 

3 of 7

2. Patrice Evra

Liga Inggris
Patrice Evra saat memperkuat Manchester United. (AFP/Andrew Yates)

Setelah insiden Suarez, Patrice Evra mendapat sorakan dari suporter Liverpool saat bermain di Anfield. Padahal, Evra yang menjadi korban dari perlakukan rasial Suarez. Hal itu juga telah diputuskan oleh Komisi Regulasi Independen FA. 

Namun, di mata fans Liverpool, Evra memang menjadi salah satu pemain yang tak disukai, bahkan sebelum insiden dengan Luis Suarez. Dia dianggap "terlalu Manchester United". 

Masuk akal jika suporter Liverpool tak menyukai Evra karena dianggap "sangat Manchester United". Namun, jika alasan mereka membenci Evra karena kasus Suarez rasanya itu tindakan yang tidak adil. 

 

4 of 7

3. Gary Neville

img_mu-leeds.jpg
Gary Neville. (AFP/Paul Ellis)

Gary Neville dibenci oleh fans Liverpool untuk alasan yang tepat. Dia merupakan perwujudkan pemain yang sangat mencintai Manchester United. 

Fans Manchester United bahkan punya chant khusus untuk Neville yang menggambarkan bagaimana perasaan sang pemain terhadap Liverpool.  Chant itu dinyanyikan setiap kali Gary bermain. "Gary Neville is a Red, he hates Scousers."

Neville bahkan menjuduli autobiografinya "Red". Itu menegaskan bahwa Neville adalah seorang "Manchester United". 

Gary Neville tumbuh dengan melihat United hanya menjadi bayang-bayang pada era dominasi Liverpool di Premier League. Tak heran, dia melampiaskannya di lapangan ketika telah menjadi pemain MU.

Neville dikenal dengan selebrasi merayakan gol di depan suporter Liverpool. Selebrasinya sangat provokatif, dengan mencium logo Manchester United.  

Fans Liverpool makin sebal terhadap Neville karena sang pemain juga dikenal pedas berkomentar di media, termasuk soal rivalitas MU kontra Liverpool. 

 

5 of 7

4. Steven Gerrard

Pemain Bernomor Punggung Delapan Terbaik
Legenda Liverpool, Steven Gerrard. (AFP/Paul ELlis)

Jika Manchester United punya sosok Gary Neville yang sangat identik dengan klub, maka Liverpool punya Steven Gerrard. Dia benar-benar mendedikasikan kariernya untuk The Reds, seperti yang dilakukan Neville terhadap Setan Merah.   

Selain itu, Gerrard merupakan pemain andalan Liverpool hampir sepanjang satu dekade. Dia benar-benar menjadi tulang punggung tim. 

Peran besar Gerrard untuk The Reds itulah yang membuat fans MU tak pernah menyukainya. Namun, di sisi lain suporter Liverpool sangat memuja Gerrard. 

 

6 of 7

5. Michael Owen

Michael Owen
Mantan pemain Liverpool dan Manchester United. (AFP Photo/Paul Barker)

Satu-satunya pemain dalam daftar ini yang pernah tak disukai fans MU dan Liverpool sekaligus adalah Michael Owen. 

Owen dulunya adalah pemain pujaan The Kops, sebutan fans Liverpool. Namun, dia dianggap melanggar batas ketika gabung Manchester United. Tentu saja dia tak pindah langsung dari Liverpool ke MU. Dia hijrah ke MU saat berbaju Newcastle United. 

Yang membuat fans Liverpool makin sebal, suporter United sering menggunakan Owen untuk mengejek mereka. Sumber ejekan itu adalah ketika Michael Owen akhirnya mencicipi gelar Premier League bersama MU. Fans MU sering bernyanyi, "Owen satu, Gerarrd nol". Itu merujuk pada fakta Gerrard belum pernah mencicipi gelar Premier League bersama Liverpool. 

Kontroversi Owen tak berhenti sampai di situ. Dia gantian membuat fans MU kesal ketika menerima tawaran menjadi Duta Liverpool. 

 

7 of 7

6. Wayne Rooney

img_rooney-290811.jpg
Striker Manchester United Wayne Rooney seusai mencetak hat-trick ke gawang Arsenal dalam lanjutan EPL di Old Trafford, 28 Agustus 2011. MU unggul 8-2. AFP PHOTO/ANDREW YATES

Wayne Rooney merayakan keberhasilan Manchester United meraih gelar ke-19 di ajang Premier League pada 2011 dengan cara unik. Rooney mencukur bulu dadanya sampai membentuk angka 19.

Gelar tersebut sangat istimewa karena membuat MU unggul satu gelar atas Liverpool dalam urusan juara di kasta tertinggi sepak bola Inggris. 

Tentu saja, Rooney dibenci oleh fans Liverpool. Dia merepresentasikan dua rival terbesar The Reds. Selain menjadi pemain Manchester United, Rooney juga pendukung Everton, yang merupakan rival sekota Liverpool. 

Disadur dari Bola.com (Penulis Yus Mei Sawitri, Published 17/10/2019)

 

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by