Robin van Persie Ragukan Strategi Emery untuk Arsenal

Oleh Aditya Wicaksono pada 01 Okt 2019, 19:05 WIB
Diperbarui 01 Okt 2019, 19:05 WIB
MU Vs Arsenal
Perbesar
Manchester United Vs Arsenal. (AFP / Paul Elis)

London - Mantan pemain Arsenal dan Manchester United (MU), Robin van Persie, menilai kalau Unai Emery memiliki strategi permainan yang membingungkan. Robin van Persie menilai kalau Arsenal memiliki kapabilitas untuk menekan lawannya sejak awal laga.

Arsenal mengakhiri laga melawan Manchester United dengan skor 1-1. The Gunners lebih dahulu tertinggal sebelum Pierre-Emerick Aubameyang mencetak gol.

Robin van Persie menilai kalau permainan Arsenal baru hidup pada babak kedua. Ia optimistis kalau Emery seharusnya bisa menerapkan permainan menyerang sejak awal laga.

"Saya sedikit mempertanyakan kemampuan Unai Emery. Seharusnya, Arsenal bisa menyerang sejak babak pertama. Namun kenapa permainan mereka baru hidup pada babak kedua?" ujar van Persie.

"Arsenal harus bisa menekan lawan sejak awal jika ingin mendapatkan hasil positif. Namun, hal itu tak terlihat. Saya rasa, saya mulai mengerti alasan beberapa pemain mengeluhkan hal tersebut.”

"Arsenal menunggu 45 menit untuk memberikan respons. Hal itu sangat disayangkan," ungkap van Persie.

Hasil imbang yang diraih Arsenal di Old Trafford membuat mereka menempati posisi keempat pada klasemen sementara Premier League. Arsenal tertinggal sembilan poin dari Liverpool yang ada posisi teratas.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Unai Emery Mulai Mendapat Tekanan

Gol Xhaka dan Aubameyang Antar Arsenal Taklukkan Manchester United
Perbesar
Manajer Arsenal, Unai Emery. (AFP Photo/Ian Kington)

Kapasitas Unai Emery sebagai manajer Arsenal mulai mengundang pertanyaan. Manajer asal Spanyol itu dianggap kerap membuat keputusan yang tidak rasional.

Pada laga melawan Manchester United, Arsenal tak memiliki pemain yang memiliki kapasitas sebagai pengatur ritme permainan. Mesut Ozil tidak masuk skuat, sedangkan Dani Ceballos berada di bangku pemain pengganti dan baru bermain pada babak kedua.

Emery terus mendapatkan pertanyaan terkait keputusannya di Arsenal. Sejauh ini, eksperimen yang dilakukan Emery belum menunjukkan hasil yang positif.

Sumber: Metro

Disadur dari Bola.com (Aditya Wicaksono/Rizki Hidayat, published 1/10/2019)

Lanjutkan Membaca ↓