Pogba dan Lingard Panen Kritik, Eks Striker MU Pasang Badan

Oleh Liputan6.com pada 07 Agu 2019, 05:00 WIB
Diperbarui 07 Agu 2019, 05:00 WIB
manchester united vs fenerbahce
Perbesar
Para pemain MU (dari kiri ke kanan), Jesse Lingard, Paul Pogba, dan Anthony Martial, merayakan gol ke gawang Fenerbahce pada laga Liga Europa di Old Trafford, Manchester, Kamis (20/10/2016). (AFP/Oli Scarff)

Liputan6.com, Manchester - Paul Pogba dan Jesse Lingard merupakan dua produk akademi MU. Keduanya berhasil menembus tim utama Setan Merah dan menjadi starter reguler.

Namun kedua pemain ini kerap mendapatkan kritikan dalam dua musim terakhir. Keduanya dinilai kerap tampil inkonsisten sehingga mereka tidak mampu berkontribusi dengan baik untuk MU.

Berbatov percaya bahwa kritikan-kritikan yang masuk untuk kedua pemain ini terkadang terlalu berlebihan. "Beberapa fans mengatakan banyak hal yang buruk kepada mereka karena mereka bebas mengatakan hal itu, padahal kritikan-kritikan itu terkadang tidak pantas mereka [Pogba dan Lingard] dapatkan," ujar Berbatov kepada Daily Mail.

Berbatov menilai bahwa kedua pemain ini masih belum dewasa secara emosional. Jadi ia menilai wajar jika keduanya kerap bertingkah nyentrik di dalam maupun di luar lapangan.

"Pemain muda butuh untuk mengekspresikan diri mereka. Jika mereka merasa bahagia, maka mereka akan menunjukkannya di atas lapangan."

"Pemain seperti Lingard dan Pogba melihat segala sesuatunya dengan pandangan yang berbeda daripada saya dan Anda. Mereka masih kekanak-kanakan karena mereka masih muda," kata eks penyerang MU itu menambahkan.

 

2 dari 2 halaman

Berpengaruh

Paul Pogba
Perbesar
Ekspresi trio Manchester United (MU) Jesse Lingard, Paul Pogba, dan Angel Gomes saat dikalahkan Cardiff City 0-2 pada laga penutup Liga Inggris di Old Trafford, Minggu (12/5/2019). (AFP/Oli Scarff)

Berbatov percaya bahwa meski Pogba dan Lingard sering mendapatkan kritikan yang tidak adil. Ia percaya sedikit banyak kritikan-kritikan itu akan mempengaruhi permainan mereka.

"Selama mereka merasa bahagia, mereka bisa tampil dengan baik. Itu akan menguntungkan diri mereka sendiri dan juga tim."

"Anda bisa melihat ada banyak hal-hal negatif menyerang mereka di media sosial dan mereka juga manusia. Hal-hal itu akan mempengaruhi pikiran mereka dan itu mengganggu permainan mereka, sehingga tim mereka kalah dan itu tidak bagus untuk semua orang."

Sumber: Bola.net

Saksikan video pilihan di bawah ini

Lanjutkan Membaca ↓