Finis Kedua MotoGP Ceko, Dovizioso Sudah Berusaha Maksimal Kejar Marquez

Oleh Liputan6.com pada 05 Agu 2019, 19:45 WIB
Diperbarui 05 Agu 2019, 19:45 WIB
Andrea Dovizioso

Liputan6.com, Brno - Pembalap Ducati Team, Andrea Dovizioso, mengaku senang bisa kembali menapaki tangga podium berkat finis kedua di MotoGP Ceko, Minggu (4/8/2019) usai balapan yang buruk di Assen dan Sachsenring. Meski begitu, ada hal lain yang membuatnya sedikit kecewa.

Dari grid keempat, Dovizioso yang terbantu holeshot device Desmosedici, menjalani start dengan baik dan langsung melaju di posisi kedua pada lap pertama. Meski begitu, ia tak bisa memberi ancaman berarti pada Marquez yang ada di depannya sampai finis.

Ia bahkan tak bisa mendekat saat Marquez nyaris jatuh di Tikungan 10 pada Lap 12 MotoGP Ceko. "Marc melakukan kesalahan saat mulai ngotot, jadi memang sudah ada margin. Jika Anda melakukan kesalahan tapi margin Anda lebih besar dari lap sebelumnya, maka rider di belakang Anda sudah 'habis'," ungkap Dovizioso, seperti dilansir Crash.

"Kami puas. Kami cepat sejak FP1 dan ini menyenangkan usai dua balapan buruk. Saya juga senang karena Marc cepat pakai ban lunak, jadi saya hanya harus menempelnya. Tapi, di tengah balapan ia ngotot dan mengerem lebih lambat dan itu kuncinya untuk menciptakan margin," ujar Dovizioso, yang pakai ban medium.

Dovizioso pun mengakui dirinya sudah berusaha semaksimal mungkin demi merebut kemenangan dalam sisa balapan MotoGP 2019, namun tak bisa cepat di sektor mana pun. Ia pun kecewa tak bisa menjalani duel klasik dengan Marquez sampai tikungan terakhir pada lap pamungkas.

"Saya sudah berkendara mencapai limit. Marc juga pada limitnya, melakukan kesalahan, tapi bisa mengerem lebih keras dan lebih lambat. Saya agak kecewa tak bisa bertarung dengannya sampai lap terakhir, itulah target kami, tapi inilah kenyataannya," ucapnya.

 

2 dari 3 halaman

Bertarung Sengit

Andrea Dovizioso, MotoGP
Pembalap Ducati Corse, Andrea Dovizioso, ingin terus berduel dengan Marc Marquez di sisa balapan MotoGP musim ini. (Twitter/Ducati Motor)

Rider Italia ini juga membeberkan alasan mengapa margin poin antara dirinya dan Marquez makin lebar ketimbang dua tahun belakangan, di mana keduanya kerap bertarung sengit. Dovizioso yakin, selain Marquez yang semakin berpengalaman, Honda juga sangat baik dalam memperbaiki kelemahan RC213V.

"Marc mengalami kemajuan, berakselerasi lebih baik, dan di depan semua orang sepanjang balapan. Tiap motor mengalami kemajuan, dan ini mengubah segalanya. Jika punya kecepatan dan bisa mengendalikannya, Anda bisa beradaptasi di setiap pekan balap. Kami tak boleh berkendara dengan cara yang sama seperti tahun lalu," tuturnya.

3 dari 3 halaman

Tertinggal 63 Poin

Dovizioso, yang belum menang lagi sejak MotoGP Qatar pada Maret lalu, saat ini berada di peringkat kedua pada klasemen pebalap dengan koleksi 147 poin, tertinggal 63 poin dari Marquez yang ada di puncak.

Sumber: Bola.net

Saksikan video pilihan di bawah ini

Lanjutkan Membaca ↓