MotoGP: Rossi Ungkap Kelemahan Motor M1 Ketika Cuaca Ekstrem

Oleh Liputan6.com pada 05 Agu 2019, 19:25 WIB
Diperbarui 05 Agu 2019, 19:25 WIB
Klasemen Motogp 2019
Perbesar
Valentino Rossi dari Monster Energy Yamaha hanya finis di posisi keenam (AFP/Filippo Monteforte)

Liputan6.com, Brno - Kendati sukses tampil kompetitif dan finis keenam di MotoGP Republik Ceko, Minggu (4/8/2019), Valentino Rossi sama sekali tak puas atas performa YZR-M1. Pembalap Monster Energy Yamaha ini mengeluhkan motor M1 yang kelewat sensitif pada perubahan cuaca dan kondisi trek.

Ini hasil terbaik Rossi dalam lima seri terakhir, usai ia gagal finis di Mugello, Catalunya, dan Assen, serta hanya finis kedelapan di Sachsenring. Meski mengaku bisa berkendara lebih nyaman, The Doctor mengaku kepada Crash bahwa hasil ini tetap tak bisa diterima.

"Jelas kami tak puas finis keenam, tapi ini lebih baik dari seri-seri terakhir. Saya berkendara lebih baik, dan hasilnya tak terlalu buruk. Tahun ini, masalah kami adalah ketertinggalan kecepatan. Kami jadi tertinggal di akselerasi dan top speed. Selain itu, ada masalah elektronik dan lainnya," ujarnya.

"Menurut saya, kami harus bekerja sangat keras pada mesin, karena tampaknya mesin para rival mengalami kemajuan besar, karena mereka sangat cepat dan makin nyaman dikendarai. Jadi kami harus melakukan hal penting demi mengejar ketertinggalan ini," ungkap Rossi, seperti dilansir Crash.

Rider Italia berusia 40 tahun ini juga mengeluhkan M1 yang makin sensitif pada perubahan kondisi trek, apalagi saat suhu lintasan cukup rendah atau diguyur hujan. Hal ini membuat Yamaha kehilangan grip dan tak bisa tampil kompetitif.

"Motor kami sangat sensitif pada perubahan cuaca. Jika kondisinya kering dan semua yang kami lakukan sempurna, serta jika semua rider meninggalkan karet di aspal, maka kami lebih cepat. Jika sesuatu terjadi, entah hujan atau perubahan suhu, maka kami kesulitan," keluh Rossi.

 

2 dari 3 halaman

Terlalu Bertenaga

Valentino Rossi
Perbesar
Pembalap Monster Energy Yamaha, Valentino Rossi kala beraksi di ajang MotoGP. (AP/Eric Gay)

Sang sembilan kali juara dunia ini juga kembali mengeluhkan elektronik M1, meski Yamaha telah mendatangkan teknisi terbaik mereka dari WorldSBK, Michele Gadda. Selain itu, ia juga yakin Yamaha harus mencari jalan keluar demi mengejar ketertinggalan, mengingat M1 tak terlalu bertenaga seperti Ducati dan Honda.

"Kami masih harus bekerja di area elektronik, karena pabrikan lain lebih baik. Selain itu, karena kami cukup lamban di trek lurus, kami harus mengejar waktu di tikungan. Jika grip rendah atas beberapa alasan, kami lebih kesulitan dari motor lain yang 10-15 km/jam lebih cepat," tuturnya.

3 dari 3 halaman

90 Poin

Berkat hasil ini, Rossi duduk di peringkat 6 pada klasemen pembalap MotoGP dengan 90 poin, dan hanya tertinggal satu poin dari Maverick Vinales di peringkat kelima, mengingat rider Spanyol tersebut hanya mampu finis di posisi 10.

Sumber: Bola.net

Saksikan video pilihan di bawah ini

Lanjutkan Membaca ↓