Fabio Quartararo Anggap MotoGP Belanda 2019 Jadi Momen Terbaik Hidupnya

Oleh Yus Mei Sawitri pada 01 Jul 2019, 11:20 WIB
Diperbarui 01 Jul 2019, 11:20 WIB
Fabio Quartararo, Maverick Vinales, MotoGP Belanda
Perbesar
Selebrasi Maverick Vinales (kiri) dan Fabio Quartararo setelah meraih podium pada MotoGP Belanda di Sirkuit Assen, Minggu (30/6/2019). (AFP/Vincent Jannink)

Jakarta Fabio Quartararo gagal juara dan harus puas menempati posisi ketiga pada MotoGP Belanda 2019 di Sirkuit Assen, Minggu (30/6/2019). Meskipun demikian, Quartararo tetap melabeli balapan di Assen tersebut sebagai momen terbaik dalam hidupnya. 

Pembalap Petronas Yamaha SRT itu bahkan menganggap hasil di MotoGP Belanda lebih spesial dibanding podium pertamanya di MotoGP yang diraihnya di Catalunya, Barcelona, dua pekan lalu.  Apa alasan Fabio Quartararo menganggap momen tersebut sangat spesial? 

"Saya pikir ini momen terbaik dalam hidup saya, bahkan dibanding podium pertama saya (di MotoGP). Saya memikirkan satu momen. Ketika masih bocah, saya melihat balapan ini, dan melihat rombongan pertama, para pembalap yang memimpin balapan, dan hari ini saya bisa memimpin balapan untuk kali pertama di MotoGP dan untuk lebih dari satu lap," urai Quartararo, seperti dilansir Motorsport

"Saya memimpin sembilan atau delapan lap. Tapi, bagi saya itu perasaan yang sangat spesial. Saya sangat bersyukur bisa berada di podium," imbuh pembalap asal Prancis tersebut. 

Quartararo memulai balapan MotoGP Belanda dari pole. Namun, lagi-lagi dia kehilangan posisi saat start, hingga melorot ke urutan ketiga. 

Fabio Quartararo berhasil merangsek ke posisi terdepan pada lap ketiga. Dia kemudian memimpin selama delapan lap, sebelum kembali turun ke posisi ketiga karena tangannya kelelahan. Balapan tersebut dimenangi Maverick Vinales, sedangkan posisi runner up ditempati Marc Marquez.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Sempat Berpikir Tak Bisa Finis

Meskipun gagal juara, Quartararo tetap layak dipuji. Sang rookie telah membukukan podium dalam dua balapan beruntun di MotoGP. 

Bahkan, podium di Belanda diraih dalam kondisi tubuhnya yang kurang prima. Tangan kanannya masih agak kesakitan sehingga memengaruhi penampilannya.  

Quartararo menjalani operasi ringan di lengan menjelang MotoGP Catalunya dua pekan lalu. Ternyata, kondisinya belum pulih 100 persen menjelang balapan MotoGP Belanda. Bahkan, dia mengaku meminum pil penghilang rasa sakit sebelum balapan di Assen. 

Quartararo mengakui sempat tak yakin bisa finis pada balapan di Belanda. 

"Pagi ini saya bilang tak yakin bisa merampungkan balapan, karena pada pagi dan juga malam sebelumnya saya bangun dengan kesakitan," ujar Quartararo. 

"Pada siang hari saya meminum beberapa pil dan lengan saya terasa lebih baik untuk balapan. Tapi, ketika Maverick menyalip saya merasa sudah kelelahan," imbuh pembalap berusia 20 tahun tersebut. 

 

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya