3 Halangan Lionel Messi untuk Memenangkan Ballon d'Or 2019

Oleh Ario Yosia pada 25 Mei 2019, 03:00 WIB
Barcelona Vs Getafe

Jakarta - Luka Modric sukses menjadi Pemain Terbaik dan memenangkan penghargaan Ballon d'Or. Ini ganjaran dari peran peting Modric bagi Real Madrid ketika mereka memenangkan Liga Champions lagi dan dia juga membantu Kroasia mencapai final Piala Dunia FIFA.

Modric menerobos dominasi Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo dalam penghargaan individu, keduanya pelanggan Ballon d'Or 10 tahun terakhir.

Mereka telah memenangkan penghargaan masing-masing lima kali. Di musim saat ini, Lionel Messi sejauh ini menjadi pemain terbaik dan tetap menjadi favorit besar untuk memenangkan penghargaan untuk rekor ke-6 kalinya.

Pemain berusia 31 tahun ini telah secara konsisten membuktikan bahwa ia berada di level lain dengan menampilkan kinerja yang luar biasa hampir setiap minggu.

Berkat Messi, Barcelona mengamankan gelar liga dengan beberapa pertandingan tersisa dan Messi juga memainkan peran yang menentukan ketika raksasa Catalan mencapai final Copa Del Rey.

Jenius Argentina itu memimpin perlombaan untuk Sepatu Emas Eropa dengan 34 gol dan juga memimpin grafik penilaian Liga Champions dengan 12 gol. Namun, masih ada beberapa kendala yang dapat mencegah Messi dari mengangkat penghargaan meskipun memiliki kampanye individu bintang.

Ada tiga hal yang dapat menghambat peluang Lionel Messi untuk memenangkan Ballon d'Or tahun ini.

 

2 of 4

Virgil van Dijk

Liverpool Kecewa
Bek Liverpool, Virgil van Dijk, tampak lesu usai gagal meraih gelar juara Premier League di Stadion Anfield, Minggu (12/5). Liverpool menyudahi musim ini di peringkat kedua klasemen Premier League dengan nilai 97. (AP/Dave Thompson)

Setelah kampanye Piala Dunia yang buruk, Messi mengambil istirahat dari tampil untuk tim nasionalnya. Kembalinya ke Argentina tahun ini dirusak oleh kekalahan yang tidak menginspirasi melawan Venezuela dan cederanya.

Sangat jelas bahwa Argentina belum membaik banyak dan albiceste tidak akan mulai sebagai favorit di turnamen Copa America mendatang.

Sementara Messi memenangkan banyak trofi bersama Barcelona, satu trofi utama bersama tim nasionalnya tetap menjadi kryptonite-nya. Kapten Blaugrana akan memiliki kesempatan lain untuk memenangkan sesuatu dengan Argentina, tetapi jelas, chemistry tim tidak seperti yang dimiliki Barcelona.

Ini akan menjadi tugas berat bagi Messi untuk memenangkan Copa America setelah kegagalan yang konsisten di masa lalu. Kegagalan besar lainnya dengan tim nasionalnya akan menghambat peluangnya memenangkan Ballon d'Or.

3 of 4

Gagal Raih Liga Champions

Top Scorer Liga Champions
1. Lionel Messi (Barcelona) - 12 gol dan 3 assist (AFP/Oli Scarff)

Kita semua telah melihat beberapa serangan sensasional dalam kampanye Liga Champions UEFA musim ini. Boleh dibilang, yang paling mengejutkan dari mereka adalah kekalahan Barcelona 4-0 melawan Liverpool di leg kedua semifinal yang membantu The Reds lolos ke putaran final kompetisi.

Ini adalah tahun kedua berturut-turut di mana raksasa Catalan gagal mempertahankan keunggulan tiga gol di babak sistem gugur Liga Champions.

Barcelona yang dipimpin oleh Messi masih berada di jalur untuk ganda domestik setelah telah mengamankan gelar liga. Tetapi kita telah melihat dalam beberapa tahun terakhir bahwa keberhasilan domestik tidak cukup bagi pemain untuk memenangkan Ballon d'Or. Di sisi lain, keberhasilan di Liga Champions mutlak diperlukan.

Tak perlu dikatakan bahwa Liga Champions memainkan peran utama dalam menentukan pemenang Ballon d'Or. Bahkan, pemenang penghargaan dalam lima tahun terakhir telah memenangkan Liga Champions dengan klub masing-masing. Kegagalan bencana lain di Liga Champions kampanye ini jelas akan memiliki efek dan menghambat peluang Messi untuk mengangkat Ballon d'Or ke-6.

4 of 4

Argentina Terpuruk di Copa America

Argentina Vs Venezuela
Gelandang Argetina, Lionel Messi, tampak kecewa usai dikalahkan Venezuela pada laga persahabatan di Stadion Wanda Metropolitano, Madrid, Jumat (22/3). Argentina kalah 1-3 dari Venezuela. (AFP/Philippe Marcou)

Setelah kampanye Piala Dunia yang buruk, Messi mengambil istirahat dari tampil untuk tim nasionalnya. Kembalinya ke Argentina tahun ini dirusak oleh kekalahan yang tidak menginspirasi melawan Venezuela dan cederanya.

Sangat jelas bahwa Argentina belum membaik banyak dan albiceste tidak akan mulai sebagai favorit di turnamen Copa America mendatang.

Sementara Messi memenangkan banyak trofi bersama Barcelona, satu trofi utama bersama tim nasionalnya tetap menjadi kryptonite-nya. Kapten Blaugrana akan memiliki kesempatan lain untuk memenangkan sesuatu dengan Argentina, tetapi jelas, chemistry tim tidak seperti yang dimiliki Barcelona.

Ini akan menjadi tugas berat bagi Messi untuk memenangkan Copa America setelah kegagalan yang konsisten di masa lalu. Kegagalan besar lainnya dengan tim nasionalnya akan menghambat peluangnya memenangkan Ballon d'Or.

Lanjutkan Membaca ↓