3 Alasan Antoine Griezmann Tidak Cocok buat Barcelona

Oleh Ario Yosia pada 17 Mei 2019, 19:00 WIB
FOTO: Top Scorer Liga Spanyol Pekan ke-36, Lionel Messi Tak Terkejar

Liputan6.com, Barcelona - Antoine Griezmann sudah memutuskan akan meninggalkan Atletico Madrid pada akhir musim ini. Striker asal Prancis itu ngin mencari tantangan baru setelah lima musim terakhir bermain di Atletico.

Antoine Griezmann datang ke Atletico pada 2014 setelah ditransfer dari Real Sociedad. Setelah itu, pemain Prancis tersebut menjadi bagian penting dari skuat asuhan Diego Simeone.

Pemain berusia 28 tahun itu sudah mencetak 133 gol dari 256 penampilan klub raksasa La Liga tersebut. Seain itu, Griezmann juga sudah memenangkan Liga Europa, Piala Super Eropa dan Piala Super Spanyol.

Griezmann belakangan ini sangat santer dikaitkan dengan Barcelona. Bintang Prancis itu bisa berakhir di Camp Nou pada bursa transfer musim panas mendatang.

Barcelona sudah pernah mencoba untuk merekrut Griezmann pada musim kemarin. Akan tetapi, sang pemain memutuskan untuk tetap bertahan di klub.

Blaugrana kabarnya akan merekrut Griezmann dengan menebus klausul rilis sang pemain pada musim panas nanti. Namun, ada hal yang bisa membuat Griezmann tidak akan bisa sukses di Barcelona.

Berikut ini tiga alasan Antoine Griezmann tidak cocok bermain di Barcelona seperti dilansir Sportskeeda.

 

2 of 4

Bermain di Posisi yang Sama dengan Lionel Messi

Top Scorer Liga Champions
Lionel Messi (AFP/Oli Scarff)

Grizemann menikmati peran sebagai second striker atau trequartista untuk Atletico Madrid dan tim nasional Prancis. Posisinya yang mirip dengan Lionel Messi.

Itu adalah posisi yang ideal buat Griezmann, seperti yang terjadi di Piala Dunia 2018, di mana ia bermain di belakang striker Olivier Giroud di timnas Prancis. Griezmann mencetak empat gol dan dua assist di Rusia sehingga berhasil menyabet penghargaan Bola Perunggu.

Jika pindah ke Barcelona, Griezmann akan dipaksa untuk bermain di depan sebagai nomor 9 atau di posisi sayap seperti Philippe Coutinho. Berusia 28 tahun, kecepatan Griezmann terlihat sedikit menurun dan sepertinya tidak akan berhasil di sisi sayap. Dia bukan pencetak gol yang sangat tajam yang bisa bersinar sebagai pemain nomor sembilan.

3 of 4

Bukan Tipikal Pemain Pelapis

Juventus Singkirkan Atletico Madrid
Ekspresi kecewa Griezmann Selebrasi Cristiano Ronaldo pada laga kedua, babak 16 besar Liga Champions yang berlangsung di Stadion Allianz, Turin, Rabu (13/3). Juventus menang 3-0 atas Atl Madrid. (AFP/Filippo Monteforte)

Di Timnas Prancis dan Atletico Madrid, Griezmann adalah bintang utama. Dia adalah orang yang dipercaya untuk mengambil penalti, sepak pojok serta tendangan bebas di bawah Diego Simeone di Atletico Madrid maupun di bawah Didider Deschamps untuk Les Blues. Dia sering menjadi pemain yang memulai serangan dan menentukan tempo permainan.

Namun, pindah ke Barcelona akan membuatnya berhadapan dengan pemain terbaik sepanjang masa seperti Lionel Messi. Hal itu bisa membuatnya menjadi pelapis di sana karena mereka bermain di posisi yang sama. Gaya bermain Griezmann mungkin akan menghambat serangan Barcelona daripada menguntungkannya.

Peran Griezmann mungkin akan terbatas dan tidak lagi mendapat kebebasan seperti saat di Atletico. Jika ingin bermain reguler, Griezmann mungkin harus bermain di posisi sayap dan ikut membantu bertahan seperti yang dilakukan Philippe Coutinho musim ini.

4 of 4

Bukan Striker Murni yang Tajam

Real Madrid Taklukkan Atletico Madrid di Kandangnya
Striker Atletico Madrid, Antoine Griezmann berselebrasi usai mencetak gol ke gawang Real Madrid pada pertandingan lanjutan La Liga Spanyol di stadion Wanda Metropolitano (9/2). Real Madrid menang 3-1 atas Atletico. (AFP Photo/Pierre-Philippe Marcou)

Jika Ernesto Valverde berpikir Griezmann sebagai alternatif untuk Luis Suarez, ia sudah membuat keputusan yang buruk. Meski pemain Prancis itu sangat licin dan bisa mencetak gol, dia bukan pemain yang bisa menjamin 25+ gol per musim.

Griezmann sudah menyumbang 19 gol dan 10 assist untuk Atletico musim ini. Tiga di antaranya merupakan penalti dan tiga gol lainnya berasal dari tendangan bebas, yang sepertinya tidak akan ia dapatkan di Barcelona.

Selain itu, ia harus bersaing dengan Lionel Messi sebagai eksekutor tendangan bebas. Messi sudah mencetak 8 gol dari tendangan bebas langsung pada musim ini.

Valverde dan Barcelona akan lebih bijaksana untuk mengejar pemain nomor sembilan yang sudah terbukti seperti striker Eintracht Frankfurt Luka Jovic atau bomber Alexandre Lacazette sebagai pengganti jangka panjang untuk Luis Suarez. Pemain asal Uruguay itu sudah dimakan usia dan harus segera diganti.

Sumber: Bola.net

Lanjutkan Membaca ↓