3 Momen yang Membuat Sirkuit Jerez Spesial untuk Valentino Rossi

Oleh Wiwig Prayugi pada 02 Mei 2019, 20:15 WIB
Diperbarui 02 Mei 2019, 21:16 WIB
MotoGP - Valentino Rossi

Jakarta Valentino Rossi sudah tak sabar menjalani balapan di Sirkuit Jerez pada MotoGP Spanyol, Kamis (2/5/2019) pukul 19.00 WIB. Ada tiga alasan mengapa sirkuit ini spesial bagi Rossi. 

Pertama, pembalap Monster Energi Yamaha itu menyukasi balapan di Eropa. Ia juga menganggap Sirkuit Jerez memiliki trek fantastis dan menantang.

Dari deretan sirkuit Eropa, mulai, Jerez Spanyol, Le Mans Prancis, Mugello Italia, Katalunya, Assen Belanda, dan Sachsenring Jerman, Spanyol akan memberikan tantangan tersendiri bagi The Doctor.

Di lintasan Andalusia, juara dunia sembilan kali itu telah mengumpulkan tujuh kemenangan.

Kedua, Rossi punya kenangan mengesankan di Jerez pada musim 2005. Ia memenangi balapan setelah berduel dengan Sete Gibernau di tikungan ke-13.

Manuver Rossi dari sisi dalam menimbulkan benturan dengan Gibernau. Gibernau, pembalap asal Spanyol, akhirnya melebar ke gravel atau zona pasir di pinggir lintasan. Sebelum menyalip Gbernau, Rossi bermanuver dan mengudeta posisi mendiang Nicky Hayden.

Yang ketiga, Rossi juga punya kenangan lucu pada musim 1999. Rossi yang baru memenangi balapan di kelas GP250 bersama Aprilia, malah memarkir motornya di pinggir sirkuit. Ia melompat tembok dan masuk toilet portabel. Orang menduga ia menahan kencing, padahal itu merupakan selebrasinya yang unik.

 

2 dari 2 halaman

Siap Tempur

Valentino Rossi, MotoGP
Penampilan pembalap Movistar Yamaha, Valentino Rossi pada balapan MotoGP Valencia 2018. (JAVIER SORIANO / AFP)

Untuk balapan kali ini, Rossi menilai kekuatan fisik akan menjadi kunci untuk menang di Jerez. "Kami datang setelah istirahat dengan baik. Kami juga memiliki tim yang bagus untuk balapan di Eropa," tambahnya.

Rossi juga menegaskan kondisi motornya baik. "Saya percaya bahwa motor kami sedikit membaik dan kami perlu langkah untuk tetap kompetitif," tegasnya.

"Saya tahu trek Eropa dengan sangat baik. Lintasan Spanyol telah terbukti sangat sulit bagi kami selama dua tahun terakhir, tetapi dalam balapan terakhir kami sangat efektif dan akan sangat menarik untuk memahami seberapa kuat kami nantinya," kata Rossi seperti dikutip dari Crash.

Pada MotoGP Jerez musim lalu, Valentino Rossi finis di posisi kelima. Marc Marquez menjadi pemenang dalam seri tersebut dengan catatan waktu 41 menit 39,678 detik.

Sumber: Bola.com

Lanjutkan Membaca ↓