MotoGP: Pembalap Malaysia Tak Takut Tekanan di KTM

Oleh Liputan6.com pada 20 Feb 2019, 17:00 WIB
Diperbarui 20 Feb 2019, 17:00 WIB
Hafizh Syahrin

Liputan6.com, Jakarta Pembalap Malaysia yang bernaung di Red Bull KTM Tech 3, Hafizh Syahrin tak takut dengan tekanan yang harus dihadapinya di MotoGP musim ini. Meski harus beradaptasi dengan RC16 di MotoGP tahun ini, dia tetap ogah memikirkan kemungkinan tak lagi diperpanjang oleh tim asal Austria itu.

Lagipula, dia mengaku baru menjalani tahun keduanya di kelas utama balap motor MotoGP. Hal ini ia sampaikan dalam wawancaranya bersama Motorsport Total.

Dalam musim debutnya di MotoGP bersama YZR-M1, Syahrin mampu tampil baik dan berhasil melakukan beberapa gebrakan pada musim lalu. Ia memang tak merebut gelar debutan terbaik, namun berada di posisi kedua dan meraih 46 poin, hanya tertinggal empat poin dari Franco Morbidelli.

Kini ia akan menjalani petualangan baru bersama KTM. "Saya butuh waktu untuk menyesuaikan gaya balap. Yamaha sudah ada di MotoGP sejak lama dan mereka tahu apa yang harus dilakukan. KTM juga tahu, tapi mereka butuh waktu. Saya percaya pada KTM dan proyek mereka. Motor kami pasti bisa ke puncak,"katanya.

 

 

2 dari 3 halaman

Belum Punya Target Personal

Hafizh Syahrin
Hafizh Syahrin (AFP)

Kontrak Syahrin bersama Tech 3 sejatinya akan habis pada akhir tahun ini, dan secara teori, rider asal Malaysia ini diharapkan bisa meraih hasil baik sesegera mungkin bila ingin dipertahankan. Apalagi persaingan dari para juniornya di Moto2 cukup ketat. Meski begitu, Syahrin mengaku tak terlalu cemas.

"Saat ini saya tak punya target personal, karena saya tak mau memberi beban kepada diri sendiri dan tim. Kami akan mencoba membawa KTM semaju mungkin. Saya ingin menikmati balapan dan meraih poin. Semoga 2019 akan jadi tahun yang baik. Saya akan berusaha sebaik mungkin, dan pada musim panas kami akan membicarakan kontrak 2020," tuturnya.

3 dari 3 halaman

Terancam Brad Binder

Brad Binder
Pembalap Moto2 dari tim Ajo KTM, Brad Binder impikan naik motor MotoGP (AFP)

Salah satu pebalap muda yang bisa mengancam posisi Syahrin di Tech 3 adalah rider Red Bull KTM Ajo Moto2, Brad Binder. Rider Afrika Selatan ini bahkan merupakan favorit juara dunia tahun ini, dan ia mengaku telah melakukan sebuah taruhan dengan Direktur Motorsport KTM, Pit Beirer.

Jika ia mampu meraih kemenangan tahun ini, ia akan mendapatkan kesempatan uji coba di atas RC16 dalam waktu dekat.

"Jika saya menang, maka akan ada peluang naik kelas. Mungkin saya akan turun di MotoGP tahun depan, dan ini rencana yang lebih baik ketimbang bertahan di Moto2 setahun lagi. Saya juga bertaruh dengan Pit. Jika saya memenangkan balapan Moto2 tahun ini, saya bakal dapat kesempatan menjajal motor MotoGP. Jadi saya menunggu kesempatan ini. Saya bakal gas pol di trek lurus dan bakal senang merasakan tenaga besar motor itu," kata juara dunia Moto3 2016 tersebut.

Sumber: Bola.net

Lanjutkan Membaca ↓