PSSI Sepakati Pembentukan Badan Independen Wasit Profesional

Oleh Dewi Divianta pada 21 Jan 2019, 08:45 WIB
Diperbarui 22 Jan 2019, 09:14 WIB
Kongres PSSI

Liputan6.com, Jakarta Kongres Tahunan PSSI telah usai pada Minggu (20/1/2019). Ada beberapa hal yang disepakati seperti penunjukkan Joko Driyono sebagai ketua umum PSSI untuk menggantikan Edy Rahmayadi.

Joko Driyono menjelaskan, kesepakatan yang telah diambil dalam forum tinggi di tubuh federasi sepakbola Indonesia itu di antaranya mendengarkan paparan program PSSI tahun 2019 dan persetujuan anggaran untuk menjalankan program tersebut.

"Juga pemaparan PT LIB dan Federasi Futsal Indonesia baik aktivitas tahun 2018 maupun program 2019," kata Joko Driyono di Hotel Sofitel Nusa Dua, Bali, Minggu (20/1/2019).

Selain itu, ia menyebut ada satu keputusan penting yang diambil pada Kongres PSSI 2019. Hal itu adalah disetujuinya inisiatif PSSI untuk membentuk lembaga independen berkaitan dengan wasit profesional yang akan memimpin laga di Liga 1 dan 2.

Ada tiga hal yang menjadi fokus setelah disetujuinya lembaga independen tersebut. Hal itu adalah sistem dan infrastruktur, manajerial dan SDM (Sumber Daya Manusia).

 

2 of 2

Sudah Masuk Program

Joko Driyono
Joko Driyono (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Menurut pria yang karib disapa Jokdri itu, persoalan pengembangan profesionalitas wasit memang sudah menjadi program PSSI sejak tahun lalu.

"Bersama FIFA PSSI mendapatkan bantuan yang besar untuk masalah ini. Hal lain dalam kongres ini kami menangkap keinginan stakeholder sepakbola 2019 dengan tantangan yang tidak mudah, kita ingin bahu membahu menyatukan tekad kembali," ujarnya.

"Ibarat permainan sepakbola selama 90 menit, maka dalam kepengurusan sekarang memasuki paruh babak kedua. Tahun 2016-2017 babak pertama, tahun 2019-2020 babak kedua. Tantangan bisa dilalui melalui dukungan semua pihak, maka yang sulit menjadi mudah," katanya.

Lanjutkan Membaca ↓