Yohan Mulia Jadikan ONE Championship 2019 Ajang Pembuktian Diri

Oleh Liputan6.com pada 14 Jan 2019, 19:50 WIB
ONE Championship

Liputan6.com, Jakarta Nama Yohan Mulia Legowo sudah sangat terkenal di dunia mixed martial arts (MMA) Indonesia. Bahkan, sebelum ia bergabung dengan ONE Championship pada tahun 2014.

Atlet yang mengawali karier profesionalnya pada 2002 ini sempat tidak terkalahkan pada dua tahun pertamanya. Namun, akhirnya ia harus tunduk dalam sebuah pertandingan pada 2004 lalu.

Namun, pengalaman itu tak menyurutkan semangat Yohan Mulia Legowo. Ia kemudian bergabung dengan berbagai organisasi sebelum akhirnya memutuskan untuk berkompetisi di bawah naungan ONE. Ini adalah sebuah organisasi bela diri terbesar di dunia dimana para juara dunia dan atlet MMA bertanding.

Dan, Yohan dijadwalkan akan bertarung menghadapi AJ Lias Mansor dari Malaysia di ajang ONE: Eternal Glory, yang akan di helat di Istora Senayan Jakarta, 19 Januari 2019 mendatang.

Pria Tampil Tanpa Busana dalam Museum
2 of 4

Ajang Pembuktian

One Championship
Nama Yohan Mulia Legowo sudah sangat terkenal di dunia mixed martial arts (MMA) Indonesia.(Ist)

Pada laga itu, Yohan bertekad untuk merebut kemenangan pertamanya sejak Februari 2016, saat ia melawan rival senegaranya Mario Satya Wirawan.

Meski, atlet ini memulai kariernya di ONE dengan hanya satu kemenangan dari enam laga yang ia jalani, ia tidak pernah sedikitpun memiliki keinginan untuk berhenti, atau menyurutkan semangat bertandingnya.

Setidaknya laga melawan AJ Lias akan menjadi pembuktian lagi bagi kariernya awal tahun ini.

3 of 4

Bertarung Ketat

FOTO: Duel Sengit Petarung Indonesia Victorio - Yohan di One Championship
Dua petarung Indonesia Yohan Mulia Legowo (bawah) berusaha lepas dari teknik kunci Victorio Senduk (atas) pada laga One Championship di Jakarta, Sabtu (20/1). Pada laga tersebut Victorio Senduk menang atas Yohan Mulia. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Sisi menarik dari pertandingan ini adalah kemampuan Yohan dan AJ dalam bidang striking. Ini akan memastikan bahwa keduanya akan bersaing ketat di dalam ring.

Dengan penantang yang memiliki rekor tiga kemenangan dan empat kekalahan sepanjang karier di ONE Championship itu, Yohan tetap merasa bahwa ia dapat menguasai pertandingan dan meraih kemenangan sebagai atlet tuan rumah.

4 of 4

Cara Bertanding

FOTO: Duel Sengit Petarung Indonesia Yohan - Victorio di One Championship
Dua petarung Indonesia Yohan Mulia Legowo (bawah) berusaha melakukan tendangan kepada Victorio Senduk (atas) pada laga One Championship di Jakarta, Sabtu (20/1). Pada laga tersebut Victorio Senduk menang atas Yohan Mulia. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Namun, sayangnya Yohan selain harus fokus pada pertandingan akhir minggu ini, ia juga tetap harus menjalani profesinya sebagai seorang pelatih yang telah melahirkan beberapa nama besar. Dan, salah satu muridnya yang telah bergabung ke dalam jajaran atlet ONE adalah mantan juara nasional bantamweight Abro Fernandes.

Yohan, yang saat ini berusia 38 tahun, mengatakan bahwa ia terus ingin melatih dan bertanding demi meningkatkan kapasitas serta kemampuan bertandingnya dengan cara yang baru.

“Saya ingin berkompetisi dan terus meningkatkan kemampuan saya,” ujar Yohan.

Terkait kegiatannya sebagai sebagai pelatih dan atlet aktif, ia mengakui bisa mempelajari banyak hal yang belum pernah ia sadari dari setiap anak didiknya.

Lanjutkan Membaca ↓