Lin Dan Tidak Yakin Bisa Tampil di Olimpiade Tokyo 2020

Oleh Yus Mei Sawitri pada 20 Nov 2018, 18:53 WIB
Diperbarui 20 Nov 2018, 21:19 WIB
Mengembalikan Kok

Jakarta Pebulutangkis berpengalaman China, Lin Dan, secara tersirat mengakui tak mudah mendapatkan tiket ke Olimpiade Tokyo 2020. Kans Lin Dan cukup berat karena setiap negara maksimal hanya boleh mengirimkan dua tunggal putra ke Olimpiade.

Lin Dan saat ini menempati peringkat ke-13. Posisinya di bawah dua kompatriotnya, Shi Yuqi dan Chen Long, yang masing-masing menempati ranking kedua dan kelima. Kans Lin Dan menuju Olimpiade terlihat tak menjanjikan. 

"Tergantung (kans ke Olimpiade) karena banyak pemain sangat kuat di China," kata Lin Dan, seperti dilansir Channel News Asia, Senin (19/11/2019). 

"Mereka sangat kuat, jadi saya harus mengungguli mereka," imbuh legenda hidup bulutangkis China tersebut. 

Tak mudah bagi Lin Dan menggusur posisi Shi Yuqi dan Chen Long. Belakangan Lin Dan sangat sulit bersaing memperebutkan gelar sepanjang tahun ini.

Bahkan, belakangan Lin Dan lebih sering tersingkir di babak pertama. Pada pekan lalu, Lin Dan juga tersingkir pada babak pertama Hong Kong Terbuka 2018, setelah kalah dari pemain nomor satu dunia asal Jepang, Kento Momota. 

Tahun depan kemungkinan bakal menjadi kesempatan terakhir Lin Dan untuk tampil di Olimpiade. Sang pemain sudah berusia 35 tahun dan kemungkinan tak bakal lama lagi gantung raket. 

Selama berkiprah di kancah bulutangkis, Lin Dan telah meraih berbagai gelar bergengsi, termasuk lima titel juara dunia antara 2006 hingga 2013. Dia juga menyabet medali emas Olimpiade masing-masing pada 2008 dan 2012.