Liga 1 2018: Permainan Marko Simic Dinilai Mulai Terbaca

Oleh Muhammad Adiyaksa pada 16 Apr 2018, 06:12 WIB
Diperbarui 16 Apr 2018, 06:12 WIB
Persija Jakarta Kalahkan Borneo FC
Perbesar
Bek Borneo FC, Azamat Baimatov, menekel striker Persija Jakarta, Marko Simic, pada laga Liga 1 di SUGBK, Jakarta, Sabtu (14/4/2018). Persija menang 2-0 atas Borneo FC. (Bola.com/Vitalis Yogi Trisna)

Liputan6.com, Jakarta - Tokcer di Piala Presiden dan Piala AFC, tapi mandul di Go-Jek Liga 1 bersama Bukalapak. Apa yang membuat keran gol Marko Simic di kompetisi lokal mulai tersumbat?

Permainan penyerang Persija Jakarta tersebut dinilai telah terbaca oleh peserta Liga 1. Lalu, bagaimana cara mengatasi supaya pemain berusia 30 tahun ini kembali tajam di kotak penalti lawan?

Dari empat partai Liga 1, Simic baru dua kali mencatatkan namanya di papan skor. Dua gol tersebut lahir di satu pertandingan saat Persija melawan Arema FC di pekan kedua. Itu berarti, Simic mandul di tiga pertandingan Liga 1 lainnya bersama tim berjuluk Macan Kemayoran tersebut.

Meski begitu, kehebatan Simic masih awet di Piala AFC. Pemain berusia 30 tahun itu mampu mengoleksi tujuh gol dari empat partai. Empat angka di antaranya dicetak saat Persija menang 4-0 atas Johor Darul Ta’zim (JDT).

"Mungkin lama-lama bisa (permainan terbaca), kalau tekniknya dia itu-itu saja. Orang kan mengamati, pasti bisa terbaca. Makanya harusnya banyak variasi saat menyerang," ujar Manajer Persija, Marsma Ardhi Tjahjoko.


Karena Piala Presiden

Gasak Bali United, Persija Jakarta Juara Piala Presiden 2018
Perbesar
Ketua SC, Maruarar Sirait memberikan penghargaan kepada Striker Persija Jakarta, Marko Simic sebagai pemain terbaik Piala Presiden 2018 di Stadion Utama GBK, Senayan, Jakarta, Sabtu (17/2). Persija menang 3-0 atas Bali United. (Liputan6.com/Arya Manggala)

Simic begitu tajam di turnamen pramusim Piala Presiden 2018. Dalam miniatur kompetisi tersebut, ia berhasil membukukan sebelas gol dan juga membawa Persija meraih gelar juara.

Memasuki kompetisi resmi, Simic seolah menjadi sasaran pengawalan ekstra ketat dari setiap lawan yang dihadapi Persija. Mungkinkah Simic mengalami performa kualitas setelah tampil garang di Piala Presiden?

"Kalau masalah performa, saya rasa tidak ada (penurunan). Karena selalu, setiap habis main, mau main, kita tanya, kondisi fit dan prima. Ini hanya faktor keberuntungan saja," kata Ardhi.


Saran untuk Simic

Saran Ardhi untuk Simic ialah sang bomber harus tetap berada dalam kotak penalti lawan. Simic dilarang banyak bergerak untuk membuka ruang.

"Dia orang yang bagus, jangan terlalu liar. Khusus di kotak penalti saja. Tapi kalau terlalu liar, bisa saja fisiknya turun," tutur Ardhi.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya