5 Wonderkid yang Gagal Bersinar

Oleh Thomas pada 04 Feb 2015, 17:42 WIB
Diperbarui 04 Feb 2015, 17:42 WIB
Ilustrasi Sepak Bola
Perbesar
Ilustrasi Sepak Bola

Liputan6.com, Jakarta - Real Madrid mengejutkan pecinta bola di seluruh dunia ketika merekrut bocah berbakat Norwegia Martin Odegaard. Madrid memberikan gaji besar kepada Odegaard.

Madrid berani membayar mahal Odegaard karena pemain 16 tahun itu digadang-gadang sebagai wonderkid terbaik di Eropa saat ini.

Los Blancos diharapkan dapat membina Odegaard dengan baik. Sebab bila salah asuh, yang ada Odegaard malah gagal menjadi pesepakbola top.

Sanjungan berlebihan dari media memang bagai pisau bermata dua bagi pesepakbola muda. Akibat terlena dengan pujian, beberapa pemain justru malah meredup kariernya.

Cukup banyak pemain yang berjuluk wonderkid malah layu sebelum berkembang. Berikut ini daftar 5 Wonderkid yang gagal bersinar:

2 dari 6 halaman

1. Freddy Adu

Freddy Adu
Perbesar
Freddy Adu (AFP)

1. Freddy Adu

Adu merupakan contoh nyata pemain yang berjuluk wonderkid yang malah gagal bersinar. Pemuda Amerika Serikat itu saat ini tidak memiliki klub setelah dilepas     Jagodina.

Kisah Adu sungguh tragis. Saatmasih belia, Adu disebut-sebut sebagai titisan Pele. Dia bahkan masih tercatat sebagai pemain paling muda yang melakukan debut di timnas Amerika.

3 dari 6 halaman

2. Bojan Krkic

Bojan Krkic
Perbesar
Bojan Krikic (AFP/Jose Luis Roca)

2. Bojan Krkic

Bojan merupakan jebolan La Masia. Dia memiliki catatan gol spektakuler bersama tim junior Barcelona. Josep Guardiola kemudian mempromosikannya ke tim senior.

Pria yang sekarang berusia 24 tahun itu mengalahkan rekor Lionel Messi sebagai pemain paling muda yang debut bersama Barcelona saat baru genarp 17 tahun.

Namun seiring berjalannya waktu, Bojan gagal menjadi mesin gol Barcelona. Bojan juga tak sukses saat dipinjamkan Barca ke AC Milan, AS Roma hingga Ajax Amsterdam.

Kini Bojan membela klub Inggris Stoke City.

4 dari 6 halaman

3. Taye Taiwo

Taye Taiwo (© AFP 2011)
Perbesar
Selebrasi gol defender Marseille Taye Taiwo di laga lanjutan Ligue 1 melawan Montpellier di Mosson Stadium, 17 April 2011. Marseille unggul 2-1. AFP PHOTO / PASCAL GUYOT

3. Taye Taiwo

Taiwo menjadi bek andalan Nigeria di Piala Dunia Junior 2005. Saat itu Taiwo bersaing dengan Lionel Messi memperebutkan gelar pemain terbaik di turnamen tersebut.

Taiwo dikenal sebagai bek subur. Dia memiliki kaki kiri maut seperti Roberto Carlos. Kehebatan Taiwo kini nyaris luntur. Taiwo gagal total di AC Milan. Sekarang Taiwo memperkuat klub Turki Bursaspor.

5 dari 6 halaman

4. Royston Drenthe

Royston Drenthe (© AFP 2008)
Perbesar
Real Madrid's defender Royston Drenthe reacts after missing a shot against Juventus during Champions League match at Santiago Bernabeu in Madrid on November 05, 2008. AFP PHOTO/PIERRE-PHILIPPE MARCOU

4. Royston Drenthe

Drenthe mencuri perhatian klub-klub besar Eropa setelah tampil apik di Piala Eropa U-21 tahun 2007. Drente menjadi salah satu kunci sukses Belanda menjadi juara.

Kehebatan Drenthe membuat Real Madrid tertarik merekrutnya dari Feyenoord Rotterdam.  Karier Drenthe hancur akibat pindah ke Madrid. Di Santiago Bernabeu, Drenthe jadi penghuni bangku cadangan abadi. Kini Drenthe hanya membela Kayseri Erciyesspor di Liga Turki.

6 dari 6 halaman

5. Giovani Dos Santos

Penyerang Meksiko Giovani Dos Santos
Perbesar
Penyerang Meksiko Giovani Dos Santos merayakan setelah mencetak gol ke gawang Belanda dalam babak 16 besar Piala Dunia 2014. (REUTERS/Mike Blake)

5. Giovani Dos Santos

Satu lagi jebolan La Masia yang gagal jadi pemain top adalah Giovani dos Santos. Pemuda Meksiko ini pernah disebut sebagai calon pengganti Ronaldinho karena gaya bermainnya yang mirip.

Sayangnya Giovani membuat kesalahan fatal. Dia tidak sabar menjadi cadangan di Barcelona dan memilih pindah ke Tottenham Hotspur tahun 2008.

White Hart Lane menjadi kuburan bagi Giovani. Dia jarang dimainkan karena selang beberapa bulan sejak datang ke London, Spurs malah memecat Juande Ramos.

Untungnya karier Giovani tidak sehancur Bojan dan Adu. Dia sekarang mampu bangkit dan menjadi andalan Villarreal.



Lanjutkan Membaca ↓