[VIDEO] Kedelai Makin Mahal, Pabrik Tahu Tempe PHK Pekerja

Oleh Liputan6 pada 26 Agu 2013, 14:23 WIB
Diperbarui 26 Agu 2013, 14:23 WIB
produksi-kedelai-130826b.jpg
Perbesar

Imbas melonjaknya harga kedelai, sejumlah pabrik tahu-tempe rumahan terpaksa menurunkan produksi hingga 30%. Lebih parah lagi, para pemilik pabrik tahu tempe terpaksa memberhentikan sejumlah karyawan.

Tahu dan tempe, makanan yang lekat dengan rakyat indonesia tak hanya sehat karena kaya akan protein. Produk makanan ini juga dikenal ramah di kantong.

Sayangnya, belakangan harga tahu-tempe mulai tak stabil akibat naiknya nilai tukar dolar AS terhadap rupiah yang membuat harga kedelai impor turut naik hingga berimbas ke pedagang tahu-tempe.

Sebuah pabrik tahu di Semper Barat, Cilincing Jakarta Utara bahkan terpaksa menurunkan produksi tahu hingga 30%. Bahkan sebagian karyawan pun terpaksa diberhentikan.

Karyawan pabrik, Maman mengatakan produk tahu tempe di pabriknya turun karena berkurangnya jumlah kedelai yang digunakan. Biasanya, pabrik tempat Maman bekerja biasa menggunakan kedelai sebanyak 2 kuintal namun sudah berkurang menjadi 1,5 kwintal.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

"Tadinya karyawan ada empat orang sekarang menjadi tiga orang karena produksinya menurun," katanya.

Tak cuma pengusaha dan pedagang tempe-tahu yang kalang kabut, para ibu rumah tangga pun mengaku pusing menyiasati mahalnya harga tempe-tahu yang selalu menjadi makanan favorit. Pedagang di pasar Palmerah, Jakarta Barat mengeluh karena meskipun harga jual tempe-tahu dinaikan Rp 200, keuntungan yang diperoleh tetap tipis.

"Kalau memang bahan baku naik, mau ga mau harus naik. kalau dibilang berat ya berat," ujar pembeli, Wirda.

Jika harga tempe-tahu tak kunjung stabil, para pengusaha tempe-tahu khawatir nasib bisnis mereka bisa mengalami gulung tikar. (Shd)

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya