Resmi Ditutup, 8th G20 Parliamentary Speakers Summit P20 Tak Hasilkan Pernyataan Bersama

Oleh Liputan6.com pada 07 Okt 2022, 13:30 WIB
Diperbarui 07 Okt 2022, 13:30 WIB
Ketua DPR Puan Maharani Beri Sambutan Parliamentary Forum P20 Speaker Summit
Perbesar
Suasana pertemuan Parliamentary Forum in the Context of the G20 Speaker Summit (P20) di Gedung Nusantara II, Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (5/10/22). Forum membahas inter-parliamentary forum P20 yang dihadiri delegasi parlemen negara-negara G20 membahas tentang peran parlemen dalam memperkuat Multilareralisme di abad 21 dalam menyelesaikan berbagai krisis global. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Para delegasi anggota parlemen negara-negara G20 telah menyelesaikan gelaran 8th G20 Parliamentary Speakers' Summit (P20) yang merupakan rangkaian acara Presidensi G20 Indonesia. Sayangnya, dalam gelaran besar berisikan para anggota parlemen negaraG20 ini tidak menghasilkan pernyataan bersama (join statement).

"Alhamdulillah P20 ini sudah berhasil membuat satu komitmen walau kesempatan itu tidak bisa jadi joint statement," kata Ketua DPR-RI Puan Maharani dalam konferensi pers di Gedung Nusantara, Kompleks Parlemen, Jakarta Pusat, Jumat (7/10/2022).

Dalam rapat yang berlangsung selama 2 hari tersebut menyepakati tidak ada kesepakatan bersama dalam pertemuan ini. Namun semua pendapat, masukan dan komitmen sudah dicatat dan akan dibuat kesimpulannya.

"Tidak bisa jadi joint statement karena memang ini hak chair tapi semua kami pendapat dan komitmen, saran sudah kami cantumkan dalam keputusan yang sudah disepakati oleh semua negara," ungkapnya.

Kesimpulan ini yang kata Puan Maharani akan dibawa P20 untuk disampaikan di Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 Presidensi Indonesia pada November 2022 mendatang.

Sebagai informasi dalam pertemuan tersebut ada 4 topik pembahasan yakni ekonomi hijau, ketahanan pangan dan energi, parlemen yang efektif dan demokrasi, serta inklusi sosial, kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Tak Boleh Ada Negara yang Tertinggal

Puan Maharani Ajak Delegasi P20 Menanam Pohon di Kompleks Parlemen
Perbesar
Presiden InterParliamentary Union Duterte Pacheco melakukan penanaman pohon bersama para delegasi yang hadir pada acara P20 di Taman Energi, Kompleks Parlemen MPR/DPR-DPD, Senayan, Jakarta, Jumat (7/10/2022). Penanaman pohon ini merupakan rangkaian The 8th G20 Parliamentary Speakers’ Summit (P20) yang hari ini merupakan penutupan. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Puan menjelaskan, dari hasil diskusi semua negara G20 dan tamu undangan berkomitmen untuk bekerja bersama menciptakan perdamaian dunia. Kemudian, memberikan harapan baru dan komitmen bagi dunia internasional untuk menciptakan dunia menjadi lebih damai.

Selain itu mendorong dunia global penuh dengan kesejahteraan sosial tanpa saling membedakan. Agar, semua negara merasakan manfaat dari perdamaian dunia.

"Bagaimana kemudian dunia global penuh dengan kesejahteraan sosial tanpa kemudian saling membedakan antara yang kaya dan miskin, tak membedakan laki dan perempuan, dan bagaimana kemudian semua negara merasakan manfaat dari kebersamaan dunia global yang ada," tutur Puan.

Sehingga semua negara memiliki satu pengharapan yang sama pasca pandemi Covid-19. Tidak boleh ada negara ketinggalan dari kebangkitan pasca pandemi.

"Artinya semua negara saling membantu karena tidak akan mungkin satu negara bisa kemudian survive pasca pandemi covid ini di urusan ekonomi, perdagangan dan sosial, jika hanya sendirian," pungkasnya.


Jokowi Ingin P20 Jadi Ajang Strategis Solusi Penyelesaian Masalah Global

Jokowi Buka Pertemuan P20
Perbesar
Presiden Joko Widodo bersama Ketua DPR RI Puan Maharani, dan Presiden Inter-Parliamentary Union (IPU) Duarte Pacheco saat pembukaan the 8th G20 Parliamentary Speakers' Summit (P20) di Gedung Nusantara, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis, (6/10/2022). P20 merupakan forum yang delegasinya terdiri atas parlemen dari seluruh negara G20 dan diselenggarakan dalam satu rangkaian KTT G20, dalam forum tersebut DPR RI yang menjadi tuan rumah mengusung tema ‘Stronger Parliament for Sustainable Recovery'. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) resmi membuka Pertemuan Parliamentary Forum in the Context of the G20 Parliamentary Speakers Summit (P20) yang digelar di Kompleks DPR RI Senayan, Jakarta pada Kamis, 6 Oktober 2022.

Jokowi menyampaikan bahwa P20 menjadi forum yang sangat strategis untuk membicarakan sejumlah agenda dunia.

“Dunia tengah menghadapi tantangan yang berat, pandemi belum sepenuhnya berakhir, konflik geopolitik timbulkan dampak global. Dan semua negara alami dampak penyesuaian iklim,” kata Jokowi semalam dalam keterangan pers diterima, Jumat (7/10/2022).

Kepala negara mengajak, semua pihak untuk mampu menurunkan ego dan berupaya keras mengatasi perbedaan.

Selain itu, dia menyarankan agar semua pihak memperbanyak titik temu untuk mendorong pemulihan ekonomi dunia. Jokowi pun mengajak parlemen global untuk dapat menjadi solusi, dan berperan sebagai jembatan dalam membawa misi perdamaian.

“P20 adalah representasi suara rakyat global, yang dipilih oleh rakyat” ucap Jokowi.

Sementara itu, Ketua DPR RI Puan Maharani mengatakan, Indonesia sebagai tuan rumah, dalam hal ini DPR RI, berkomitmen penuh untuk menyukseskan kontribusi parlemen dalam menyelesaikan berbagai krisis global.

“Termasuk upaya pemulihan pandemi yang inklusif dan berkelanjutan,” kata Puan Maharani dalam kesempatan yang sama.

Reporter: Anisyah Al Faqir

Sumber: Merdeka.com

Infografis Indonesia Terima Tongkat Estafet Presidensi G20. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Indonesia Terima Tongkat Estafet Presidensi G20. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya