Harga Minyak Brent Lompat ke USD 92,82 per Barel di Tengah Upaya Pemangkasan Produksi

Oleh Arief Rahman Hakim pada 06 Okt 2022, 07:30 WIB
Diperbarui 06 Okt 2022, 07:30 WIB
Ilustrasi Harga Minyak Dunia. Foto: AFP
Perbesar
Ilustrasi Harga Minyak Dunia. Foto: AFP

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak dunia baik Brent maupun harga minyak patokan AS, West Texas Intermediate (WTI) kompak naik pada perdagangan Rabu (Kamis waktu Jakarta).

Dikutip dari CNBC, Kamis (6/10/2022), harga minyak mentah Brent diperdagangkan di level USD 92,82 per barel selama perdagangan Rabu sore di London, naik sekitar 1,1 persen. Sementara harga minyak WTI naik hampir 1 persen ke level USD 87,37 per barel.

Sejumlah produsen minyak terbesar di dunia pada hari Rabu sepakat untuk memberlakukan pengurangan produksi yang dalam untuk memacu pemulihan harga minyak mentah meskipun ada seruan dari AS untuk memompa lebih banyak untuk membantu ekonomi global.

OPEC dan sekutu non-OPEC, sebuah kelompok yang sering disebut sebagai OPEC+, memutuskan pada pertemuan tatap muka pertama mereka di Wina sejak 2020 untuk mengurangi produksi sebesar 2 juta barel per hari mulai November 2022.

Pelaku pasar energi memperkirakan OPEC+, yang mencakup Arab Saudi dan Rusia, akan memberlakukan pengurangan produksi antara 500.000 barel dan 2 juta barel. 

Langkah ini merupakan pembalikan besar dalam kebijakan produksi untuk aliansi, yang memangkas produksi dengan rekor 10 juta barel per hari pada awal 2020 ketika permintaan anjlok karena pandemi Covid-19 . 

Kartel minyak secara bertahap membatalkan pemotongan rekor itu, meskipun dengan beberapa negara OPEC+ berjuang untuk memenuhi kuota mereka.

Harga minyak telah jatuh menjadi sekitar USD 80 per barel dari lebih dari USD 120 pada awal Juni di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang prospek resesi ekonomi global.

Pemotongan produksi untuk November adalah upaya untuk membalikkan penurunan ini, meskipun ada tekanan berulang dari pemerintahan Presiden AS Joe Biden agar kelompok tersebut memompa lebih banyak untuk menurunkan harga bahan bakar menjelang pemilihan paruh waktu bulan depan .

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Gedung Putih 'Kecewa’

White House atau Gedung Putih
Perbesar
White House atau Gedung Putih. (AP)

Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Presiden Joe Biden “kecewa dengan keputusan picik OPEC+ untuk memangkas kuota produksi sementara ekonomi global menghadapi dampak negatif lanjutan dari invasi Putin ke Ukraina .”

Dikatakan bahwa Biden telah mengarahkan Departemen Energi untuk melepaskan 10 juta barel lagi dari Cadangan Minyak Strategis bulan depan.

“Mengingat tindakan hari ini, Administrasi Biden juga akan berkonsultasi dengan Kongres mengenai alat dan otoritas tambahan untuk mengurangi kendali OPEC atas harga energi,” kata Gedung Putih.

Pernyataan itu menambahkan bahwa pengumuman OPEC+ berfungsi sebagai “pengingat mengapa sangat penting bahwa Amerika Serikat mengurangi ketergantungannya pada sumber bahan bakar fosil asing.”

Yang pasti, pembakaran bahan bakar fosil, seperti batu bara, minyak dan gas, adalah pendorong utama darurat iklim. 

Berbicara pada konferensi pers, Sekretaris Jenderal OPEC Haitham Al Ghais membela keputusan kelompok itu untuk memberlakukan pengurangan produksi yang dalam, dengan mengatakan OPEC+ berusaha untuk memberikan “keamanan [dan] stabilitas ke pasar energi.”

Ditanya oleh Hadley Gamble dari CNBC apakah aliansi melakukannya dengan harga tertentu, Al Ghais menjawab: “Semuanya memiliki harga. Keamanan energi juga memiliki harga.”‘

 


Termotivasi Egois

Harga Minyak Jatuh Gara-gara Yunani
Perbesar
Harga minyak mentah acuan AS turun 7,7 persen menjadi US$ 52,53 per barel dipicu sentimen krisis penyelesaian utang Yunani.

Analis energi mengatakan dampak sebenarnya dari pengurangan pasokan kelompok untuk November kemungkinan akan terbatas, dengan pengurangan sepihak oleh Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Irak dan Kuwait kemungkinan akan melakukan pekerjaan utama.

Terlebih lagi, para analis mengatakan saat ini sulit bagi OPEC+ untuk membentuk pandangan lebih dari satu atau dua bulan ke depan karena pasar energi menghadapi ketidakpastian lebih banyak sanksi Eropa terhadap produsen non-OPEC Rusia, termasuk pada asuransi pengiriman, batas harga dan mengurangi impor minyak bumi.

“Dengan kata-katanya sendiri, misi OPEC adalah untuk memastikan lingkungan harga yang memadai bagi konsumen dan produsen. Namun keputusan untuk mengurangi produksi di lingkungan saat ini bertentangan dengan tujuan ini,” Stephen Brennock, Analis Senior PVM Oil Associates di London.

“Menekan lebih lanjut persediaan yang sudah ketat akan menjadi tamparan bagi konsumen. Langkah yang dimotivasi secara egois ditujukan murni untuk menguntungkan produsen, ”tambahnya. 

“Singkatnya, OPEC+ memprioritaskan harga di atas stabilitas pada saat ketidakpastian besar di pasar minyak," tutup dia.

Infografis SKK MIgas
Perbesar
Di tengah kebutuhan energi nasional yang terus meningkat, menemukan minyak dan gas bumi (migas) menjadi semakin sulit
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya